Home Event Kapal Kontainer Milik Seorang Pengusaha Israel di Bom Dengan Drone Bunuh Diri

Kapal Kontainer Milik Seorang Pengusaha Israel di Bom Dengan Drone Bunuh Diri

217
0

ENERGYWORLD – Kapal pengiriman lain yang terkait dengan Israel telah menjadi sasaran pasukan yang didukung Iran dengan latar belakang perang Gaza. Seorang pejabat pertahanan AS yang dikutip di Associated Press<span;>  menggambarkan bahwa sebuah kapal kontainer milik seorang pengusaha Israel diserang oleh pesawat tak berawak Shahed-136 buatan Iran pada hari Jumat.

Secara terpisah, saluran satelit pan-Arab  Al Mayadeen mengatakan sebuah kapal Israel menjadi sasaran. Kapal CMA CGM Symi berbendera Malta yang dioperasikan Perancis berada di perairan internasional ketika  drone bunuh diri yang dipersenjatai dengan bom meledak ke dalam kapal, menyebabkan kerusakan  tetapi tidak mengakibatkan cedera pada awak kapal.

Pejabat AS yang dikutip AP mengatakan “kami terus memantau situasi dengan cermat” namun tidak mengutip bukti spesifik yang menunjukkan Iran berada di balik serangan itu.

Perusahaan keamanan maritim Ambrey mengatakan kapal tersebut telah meninggalkan pelabuhan di UEA, dan sinyal pelacakan kapal segera menjadi offline. “Kapal itu dikelola oleh perusahaan yang berafiliasi dengan Israel, yang dinilai  menjadi alasan mengapa kapal itu menjadi sasaran ,”  kata pernyataan dari perusahaan keamanan tersebut.

Mengenai hubungan dengan Israel The Times of Israel mengetahui bahwa “Kapal, muatannya, perusahaan pengoperasiannya, serta titik keberangkatan dan tujuannya tampaknya tidak memiliki hubungan yang jelas dengan Israel. Sebaliknya, Symi disewakan kepada CMA CGM oleh Eastern Pacific Shipping yang berbasis di Singapura, yang merupakan  perusahaan yang pada akhirnya dikendalikan oleh miliarder Israel Idan Ofer .”

CMA CGM, pengirim barang besar yang berbasis di Marseille, Prancis, tidak segera menanggapi permintaan komentar. Namun, awak kapal bersikap seolah-olah  mereka yakin kapal tersebut menghadapi ancaman.

Pelacak Sistem Identifikasi Otomatis kapal dimatikan sejak Selasa ketika meninggalkan pelabuhan Jebel Ali Dubai, menurut data dari MarineTraffic.com yang dianalisis oleh AP.

Oleh karena itu, kemungkinan besar awak kapal mematikan pelacak karena mencurigai ada drone yang berada di atas untuk menargetkan kapal. Setelah serangan tersebut, sebuah pernyataan dari operator mengindikasikan bahwa pada hari Sabtu, “Kapal tersebut saat ini berlayar sesuai rencana” dan bahwa  semua awak kapal dalam keadaan selamat dan baik-baik saja
Ketegangan meningkat di kawasan Laut Merah dan Teluk Persia karena kekhawatiran bahwa kelompok yang didukung Iran dapat meningkatkan serangan terhadap kapal-kapal. Kelompok Houthi pada 21 November menyita sebuah kapal pelayaran yang terkait dengan Israel dan menyandera 25 awak kapal internasional.

Galaxy Leader yang masih ditangkap akhirnya dimiliki oleh Ray Car Carriers, yang  didirika.n  oleh Abraham “Rami” Ungar. Dengan perkiraan kekayaan bersih pada tahun 2019 lebih dari  $2 miliar , dia termasuk di antara  30 orang terkaya di Israel . Pemerintahan Biden sekarang mengancam untuk secara resmi menetapkan Houthi sebagai organisasi teroris. Gedung Putih juga menuduh Iran terlibat dalam pembajakan Galaxy Leader. Masih belum jelas apakah serangan drone terbaru ini melibatkan Houthi. EDY/EWINDO

<span;>sumber: <span;>oilprice.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.