Home PEDULI Utusan Khusus Jerman untuk Timur Tengah Memuji Upaya Arab Saudi untuk Memberikan...

Utusan Khusus Jerman untuk Timur Tengah Memuji Upaya Arab Saudi untuk Memberikan Bantuan ke Gaza

149
0

Salah satu tujuan utama Deike Potzel adalah ‘menemukan cara untuk memberikan lebih banyak bantuan ke Gaza’

ENERGYWORLD – Utusan khusus Jerman untuk masalah kemanusiaan Timur Tengah, Deike Potzel, memuji Arab Saudi atas upaya bantuannya ke Gaza.

Saat berkunjung ke Riyadh pada hari Minggu, ia juga menyoroti kontribusi kemanusiaan Jerman.

Potzel mengatakan kepada Arab News: “Saya ingin menggunakan kesempatan ini untuk sangat menghargai komitmen Arab Saudi. Sungguh luar biasa melihat banyaknya bantuan yang masuk dari Arab Saudi, ini adalah komitmen yang sangat besar.

“Saya sangat senang bertemu rekan-rekan kami dari (lembaga bantuan Saudi) KSrelief hari ini. Saya sangat mengapresiasi apa yang mereka lakukan untuk membantu masyarakat di Gaza.”

Selama berada di Riyadh, duta besar mengadakan pembicaraan dengan Abdullah Al-Rabeeah, penasihat di Istana Kerajaan dan pengawas umum KSrelief, untuk membahas inisiatif bantuan bagi rakyat Palestina.

Kerajaan Arab Saudi telah meningkatkan dukungan kemanusiaannya untuk Gaza dengan bantuan makanan, medis, dan tempat tinggal, dan pada Minggu pagi, 20 pesawat yang membawa perbekalan tiba di Bandara Internasional Al-Arish di Mesir.

Potzel mengatakan bahwa selama pertemuan tersebut, mereka “membandingkan catatan tentang apa yang kami lakukan masing-masing,” dan menambahkan bahwa Al-Rabeeah baru-baru ini mengunjungi bandara dan perbatasan Rafah.

“Kami berbicara banyak tentang hambatan yang masih ada dalam aliran bantuan dan untuk melihat apa yang bisa kita lakukan bersama dan apa poin utama kita bersama,” katanya.

Potzel menekankan bahwa salah satu tujuan utamanya adalah “menemukan cara untuk memberikan lebih banyak bantuan ke Gaza,” dan menambahkan bahwa Jerman tetap “berkomitmen untuk membantu masyarakat di Gaza dalam hal bantuan kemanusiaan.”
Potzel ditunjuk untuk menjalankan perannya oleh Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock yang telah melakukan tiga kunjungan ke wilayah tersebut sejak 7 Oktober.

Dalam konferensi pers di Amman pada 19 Oktober, Baerbock mengatakan: “Kami meningkatkan dukungan kami untuk Palestina. , yang juga menjadi korban serangan teroris Hamas (terhadap Israel). Pemerintah Jerman telah memutuskan untuk meningkatkan bantuan kemanusiaan kami untuk penduduk sipil di Gaza sebesar 50 juta euro ($54,7 juta) dengan dampak segera.”

Menteri menambahkan bahwa dana tersebut akan digunakan untuk mendukung organisasi internasional seperti Program Pangan Dunia, UNICEF, dan UNRWA dalam menyediakan pasokan makanan bagi masyarakat di Gaza.

“Pesan kami jelas; kami tidak akan meninggalkan ibu, ayah, dan anak-anak Palestina yang tidak bersalah,” tambah Baerbock. Dia mencatat bahwa Jerman telah menghabiskan lebih dari 160 juta euro tahun ini untuk dukungan kemanusiaan di Gaza.
Potzel menunjukkan bahwa masalah paling mendesak saat ini di Gaza adalah perlunya mengirimkan lebih banyak pasokan.

Artinya persediaan air harus berjalan, dan untuk itu kita juga membutuhkan bahan bakar untuk masuk, dan untuk itu kita sudah berusaha sejak lama. Juga agar pabrik desalinisasi dapat berfungsi kembali, agar pompa air dapat bekerja di dalam sumur. Ini adalah portofolio (tujuan) yang sangat luas,” kata utusan khusus tersebut.

Dia juga menyoroti kebutuhan mendesak akan peralatan medis dan obat-obatan di Gaza dan mengatakan bahwa pemerintah Jerman berupaya memberikan bantuan pendanaan pasokan medis untuk Yordania.

Selain itu, Potzel mencatat bahwa Jerman bekerja sama dengan mitranya di Mesir untuk menyediakan pasokan medis sebesar 1,5 juta euro ke Mesir untuk merawat pasien yang tiba di negara tersebut dari Gaza.

“Kami sangat menganjurkan jeda kemanusiaan, jadi kami sangat senang melihat sekarang beberapa sandera telah dibebaskan dan ada jeda sehingga lebih banyak bantuan bisa masuk dan lebih banyak orang aman untuk pergi dan mendapatkan bantuan.

“Kami menyediakan dana untuk organisasi-organisasi PBB, untuk masyarakat Bulan Sabit Merah, untuk disalurkan kepada masyarakat di Gaza,” tambahnya. Setelah kunjungannya ke Riyadh, Potzel dijadwalkan berangkat ke Israel untuk melakukan pembicaraan di Tel Aviv.

Dia berkata: “Kami akan berbicara (di Israel) tentang penyeberangan perbatasan lain yang akan digunakan. Sejauh ini hanya Rafah, dan kami ingin berbicara dengan Israel dan terus berbicara dengan mereka tentang pembukaan penyeberangan lain dan juga masalah bahan bakar dan bagaimana mendatangkan lebih banyak bahan bakar, dan masalah-masalah lain agar dapat memberikan lebih banyak bantuan untuk masuk. ” EDY/EWINDO

sumber: arabnews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.