Home Energy Produksi Minyak Global Melimpah, ICP November Turun Jadi USD79,63 per Barel

Produksi Minyak Global Melimpah, ICP November Turun Jadi USD79,63 per Barel

181
0

ENERGYWORLD  – Harga rata-rata minyak mentah Indonesia (Indonesian Crude Price/ICP)  pada bulan November 2023 ditetapkan sebesar USD79,63 per barel melalui Keputusan Menteri ESDM Nomor 407. K/MG.03/DJM/2023 tanggal 2 Desember 2023 tentang Harga Minyak Mentah Bulan November 2023. Angka ini mengalami penurunan sebesar USD7,09 per barel dari USD86,72 per barel pada Oktober 2023. Penurunan harga ICP tersebut dilatarbelakangi oleh anjloknya harga minyak mentah utama di pasar internasional.

Kepala Biro Komunikasi, Layanan Informasi Publik, dan Kerja Sama (KLIK) Kemenetrian ESDM Agus Cahyono Adi menyampaikan penurunan harga minyak mentah di pasar internasional salah satunya dipengaruhi oleh proyeksi OPEC atas adanya peningkatan produksi minyak mentah untuk tahun 2023 sebesar 0,3 Juta barel per hari dibandingkan laporan bulan sebelumnya. “Peningkatan produksi tersebut berasal dari Norwegia dan Organization for Economic Cooperation and Development (OECD) Amerika,” kata Agus Cahyono di Jakarta, Sabtu (9/12).

Selain itu, International Energy Agency (IEA) menyatakan bahwa produksi minyak mentah global pada bulan Oktober 2023 meningkat sebesar 320 ribu barel per hari menjadi 102 juta barel per hari, naik dari bulan sebelumnya, yang berasal dari Amerika Serikat dan Brazil.

“OPEC mengusulkan permintaan minyak mentah global mengalami penurunan sebesar 0,06 juta barel per hari untuk periode kuartal ketiga 2023, dibandingkan dengan perkiraan pada laporan bulan sebelumnya,” tambah Agus.

Perlambatan pertumbuhan ekonomi global menjadi 2,9 persen dari perkiraan tiga persen sebelumnya, terutama di Eropa, merupakan faktor lain yang menyebabkan penurunan harga minyak mentah pada November 2023. Bank Sentral Eropa juga masih mempertahankan tingkat acuan suku bunga untuk penanganan inflasi yang tinggi.

Selain itu, faktor-faktor produksi lain yang mempengaruhi harga minyak mentah di antaranya adalah:

1. Kondisi ketegangan geopolitik di Timur Tengah tidak berdampak pada pasokan dan lalu lintas perdagangan minyak mentah dunia.

2. Penurunan margin kilang pada bulan Oktober, terutama pada jenis cracking untuk bensin, seiring dengan menurunnya harga produk tersebut di pasar.

3. EIA melaporkan stok Minyak Mentah komersial Amerika Serikat mengalami peningkatan 10,6 Juta barel pada akhir November 2023 menjadi sebesar 431,7 Juta barel dibandingkan akhir bulan Oktober 2023.

4. Penurunan Intake kilang global pada bulan Oktober sebesar 1,4 Juta barel per hari menjadi rata-rata 80,1 Juta barel per hari dibandingkan dengan bulan sebelumnya.

Agus menambahkan, faktor lainnya adalah Peningkatan ekspor minyak mentah AS menjadi 4,6 juta barel per hari, yang merupakan tertinggi sejak bulan Maret 2023.

Untuk wilayah Asia Pasifik, harga minyak mentah turun karena kekhawatiran akan memperlambat pertumbuhan ekonomi Jepang. Produk domestik bruto Jepang turun ke 2,1% tahunan pada kuartal ketiga 2023, setelah sempat meningkat 4,8% pada kuartal kedua.

“Penurunan intake kilang di kawasan China, India dan Korea Selatan yang disebabkan oleh penurunan margin kilang untuk jenis distilat menengah,” pungkas Agus Cahyono.

Selengkapnya perkembangan harga rata-rata minyak mentah utama pada bulan November 2023 dibandingkan bulan Oktober 2023 sebagai berikut :

* Dated Brent turun sebesar USD7,87/bbl dari USD91,05/bbl menjadi USD83,18/bbl.

* WTI (Nymex) turun sebesar USD8,09/bbl dari USD85,47/bbl menjadi USD77,38/bbl.

* Brent (ICE) turun sebesar USD6,67/bbl dari USD88,70/bbl menjadi USD82,03/bbl.

* Basket OPEC turun sebesar USD6,86/bbl dari USD91,78/bbl mejadi USD84,92/bbl. ***

sumber: ESDM

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.