Home Energy Batubara Permintaan Batubara Global Diperkirakan akan Menurun di Tahun-tahun Mendatang

Permintaan Batubara Global Diperkirakan akan Menurun di Tahun-tahun Mendatang

173
0

Laporan pasar IEA terbaru menunjukkan permintaan yang lebih rendah pada tahun 2026, berdasarkan kebijakan Saat ini, namun diperlukan tindakan yang lebih kuat untuk mendorong penurunan yang lebih tajam guna memenuhi tujuan iklim internasional

ENERGYWORIDIEA (International Energy Agency) melaporkan, setelah mencapai titik tertinggi sepanjang masa pada tahun ini, permintaan batubara global diperkirakan akan menurun hingga tahun 2026, menurut edisi terbaru laporan pasar batubara tahunan Badan Energi Internasional (IEA) – yang merupakan pertama kalinya laporan tersebut mengisyaratkan penurunan permintaan batubara global. konsumsi batubara selama periode perkiraannya.

Permintaan batubara global meningkat sebesar 1,4% pada tahun 2023, melampaui 8,5 miliar ton untuk pertama kalinya. Peningkatan global mencakup perbedaan yang mencolok antar wilayah. Konsumsi diperkirakan akan mengalami penurunan tajam di sebagian besar negara maju pada tahun 2023, termasuk rekor penurunan konsumsi di Uni Eropa dan Amerika Serikat yang masing-masing sebesar sekitar 20%. Sementara itu, permintaan di negara-negara berkembang dan berkembang masih sangat tinggi, meningkat sebesar 8% di India dan 5% di Tiongkok pada tahun 2023 karena semakin meningkatnya permintaan listrik dan lemahnya keluaran pembangkit listrik tenaga air.

Namun, laporan tersebut mengumumkan permintaan batubara global akan turun sebesar 2,3% pada tahun 2026 dibandingkan dengan tingkat pada tahun 2023, bahkan tanpa adanya pemerintah yang mengumumkan dan menerapkan kebijakan energi bersih dan iklim yang lebih kuat. Penurunan ini diperkirakan didorong oleh perluasan besar-besaran kapasitas energi terbarukan yang mulai beroperasi dalam tiga tahun hingga tahun 2026.
Lebih dari luasnya kapasitas energi terbarukan global ini akan dilakukan di Tiongkok, yang saat ini mencakup lebih dari separuh permintaan batubara dunia. Akibatnya, permintaan batu bara Tiongkok diperkirakan akan menurun pada tahun 2024 dan mencapai titik stabil pada tahun 2026. Oleh karena itu, prospek batu bara di Tiongkok akan sangat mempengaruhi pada tahun-tahun mendatang oleh penerapan laju energi ramah lingkungan, kondisi cuaca, dan perubahan struktural dalam sektor energi. perekonomian Tiongkok.
Proyeksi penurunan permintaan batubara global – yang saat ini merupakan sumber energi terbesar untuk pembangkit listrik, pembuatan baja dan produksi semen, namun juga merupakan sumber emisi karbon dioksida (CO2) terbesar dari aktivitas manusia – dapat menandai titik balik bersejarah. Namun, konsumsi global diperkirakan akan tetap melebihi 8 miliar ton hingga tahun 2026, menurut laporan pasar. Untuk menurunkan emisi pada tingkat yang sesuai dengan tujuan Perjanjian Paris, penggunaan batu bara harus dikurangi secara signifikan dan lebih cepat.

<span;><span;>Keisuke Sadamori, Direktur Pasar dan Keamanan Energi IEA mengatakan,  laporan ini menemukan bahwa perubahan permintaan dan produksi batubara ke Asia semakin cepat. Tahun ini, Tiongkok, India, dan Asia Tenggara diperkirakan mencapai tiga perempat dari konsumsi global, naik hanya sekitar seperempat pada tahun 1990. Konsumsi di Asia Tenggara diperkirakan akan melebihi konsumsi Amerika Serikat dan Amerika Serikat untuk pertama kalinya. Uni Eropa pada tahun 2023. Hingga tahun 2026, India dan Asia Tenggara merupakan satu-satunya kawasan yang konsumsi batubaranya diperkirakan akan meningkat secara signifikan. Di negara-negara maju, perluasan energi terbarukan di tengah lemahnya pertumbuhan permintaan listrik diperkirakan akan terus mendorong penurunan struktural konsumsi batu bara.

Sementara itu, Tiongkok, India, dan india – tiga produsen batubara terbesar di dunia – diperkirakan akan memecahkan rekor produksi pada tahun 2023, sehingga mendorong produksi global ke titik tertinggi baru pada tahun 2023. Ketiga negara tersebut kini menyumbangkan lebih dari 70% produksi batubara dunia.
Perdagangan batubara global diperkirakan akan mengalami penurunan karena menurunnya permintaan pada tahun-tahun mendatang. Namun, perdagangan akan mencapai titik tertinggi baru pada tahun 2023, didorong oleh pertumbuhan yang kuat di Asia. Impor Tiongkok diperkirakan akan mencapai 450 juta ton, yang merupakan 100 juta ton di atas rekor global sebelumnya yang dicapai negara ini pada tahun 2013, sementara ekspor Indonesia pada tahun 2023 akan mendekati 500 juta ton – yang juga merupakan rekor global.EDY/EWINDO

Sumber: IEA

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.