Home Energy Perusahaan Energi Mendukung Kesepakatan Cop28 yang Menyerukan Transisi dari Bahan Bakar Fosil

Perusahaan Energi Mendukung Kesepakatan Cop28 yang Menyerukan Transisi dari Bahan Bakar Fosil

201
0

TotalEnergies Perancis adalah salah satu perusahaan yang menyambut baik perjanjian Dubai

ENERGYWORID – Beberapa perusahaan energi telah mendukung kesepakatan bahan bakar fosil dengan 2050. yang menyerukan transisi dari Cop28

Pengambilan data global disetujui dengan suara bulat oleh 198 negara pada pertemuan puncak iklim PBB di Dubai pada hari Rabu, menandai momen bersejarah dalam perjuangan melawan perubahan iklim.

TotalEnergies dari Perancis menyambut baik perjanjian tersebut, dan menambahkan bahwa perjanjian tersebut mendukung tujuan peningkatan tiga kali lipat energi terbarukan dan dua kali lipat efisiensi energi pada akhir dekade ini.


Negara-negara maju dan berkembang telah sepakat mengenai kompleksitas tantangan transisi energi… ini adalah hasil yang luar biasa

Eni, perusahaan energi Italia

Perusahaan juga mengatakan bahwa gas alam, yang dianggap sebagai bahan bakar transisi karena emisinya lebih rendah dibandingkan bahan bakar fosil lainnya, dapat berguna dalam upaya menuju net zero pada tahun 2050.

Awal tahun ini, TotalEnergies’ dewan direksi menegaskan kembali dukungannya terhadap strategi multi-energi perusahaan, dengan fokus pada aset minyak dan gas dengan emisi rendah dan diversifikasi ke energi terbarukan.

Pada bulan Oktober, QatarEnergy dan TotalEnergies menandatangani dua perjanjian jual beli untuk memasok hingga 3,5 juta ton gas alam cair per tahun ke Prancis.

Perusahaan tersebut mengatakan bahwa mereka mendukung transisi yang “adil, teratur dan merata” dari bahan bakar fosil, dan menambahkan bahwa hal ini penting bagi negara-negara berkembang yang bertujuan untuk pembangunan ekonomi dan sosial.

Namun TotalEnergies bukan satu-satunya perusahaan yang menyambut baik berita hari Rabu ini, dan Eni dari Italia pun menyetujuinya.

Nasional.

Crescent Petroleum yang berbasis di Sharjah mengatakan perjanjian tersebut mengakui pentingnya trilema energi, yang mencakup “pencapaian keterjangkauan dan ketersediaan serta keinginan”.

Badan Energi Internasional memperkirakan permintaan minyak dan gas global akan mencapai puncaknya pada tahun 2030 seiring dengan meningkatnya penggunaan teknologi energi terbarukan dan kendaraan listrik.

Investasi tahunan di sektor minyak dan gas saat ini sebesar $800 miliar adalah dua kali lipat jumlah yang dibutuhkan pada tahun 2030 dalam skenario 1,5°C, kata badan tersebut.

Javier Cavada, CEO dan presiden Mitsubishi Power Emea, membuat perbandingan antara transisi dari bahan bakar fosil ke sumber energi alternatif dan pelestarian dari kuda ke industri otomotif di abad ke-20.

Mitsubishi Power, anak perusahaan Mitsubishi Heavy Industries Jepang, menyediakan solusi energi.

Meskipun mobil listrik dan energi terbarukan sudah banyak digunakan, bahan bakar fosil masih memenuhi lebih dari 80 persen kebutuhan energi dunia.

Perjanjian Cop28 dibuat dengan latar belakang dua konflik geopolitik dan perlambatan ekonomi, yang menimbulkan kekhawatiran terhadap pasokan energi.

Invasi Rusia ke Ukraina tahun lalu mendorong harga gas alam mencapai rekor tertinggi, sehingga memaksa para pedagang di negara berkembang seperti India dan Tiongkok untuk meningkatkan impor batu bara mereka.

Meskipun demikian, pembangkit listrik tenaga batu bara global akan mencapai puncaknya pada tahun 2023 seiring dengan berkembangnya sumber energi baru yang terbarukan dan rendah karbon dengan pesat, menurut Rystad Energy.

EDY/EWINDO

sumber: Berita Nasional

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.