Home Business Produksi Pesawat di Arab Saudi akan tumbuh 126% Selama 20 Tahun ke...

Produksi Pesawat di Arab Saudi akan tumbuh 126% Selama 20 Tahun ke Depan

164
0

ENERGYWORLD – Produksi pesawat lokal diproyeksikan tumbuh 126 persen di Arab Saudi selama 20 tahun ke depan, kata kepala organisasi internasional yang dikhususkan untuk perempuan di bidang penerbangan. 

Berbicara di Pameran Bandara Saudi di Riyadh pada 19 Desember, Mervat Sultan, presiden Women in Aviation International cabang Timur Tengah, mengatakan sektor penerbangan Kerajaan diharapkan menghasilkan SR82 miliar ($21,86 juta) pada tahun 2037, serta menciptakan 1,2 juta lapangan kerja. 

Dia menunjukkan bahwa perempuan akan memainkan peran penting di sektor ini dan berkontribusi terhadap partisipasi perempuan di tempat kerja, seperti yang digambarkan dalam strategi diversifikasi ekonomi Arab Saudi.

“Visi 2030 telah menjadi infrastruktur untuk ambisi dan jalan menuju masa depan produksi pesawat terbang yang dinamis di Kerajaan,” kata Sultan saat berpidato di panel mengenai perempuan di bidang penerbangan. 

Dia memuji upaya Raja Salman dan Putra Mahkota Mohammed bin Salman dalam memungkinkan berkembangnya keterlibatan perempuan dalam angkatan kerja. 

“Visi 2030 dianggap sebagai mercusuar inklusivitas, memfasilitasi jalan menuju era baru penerbangan yang memberikan peluang baru bagi perempuan Saudi untuk menjadi yang terdepan,” tambah Sultan. 

“Kemungkinan pertumbuhan yang tidak terbatas” menggarisbawahi kebutuhan yang kuat akan kerja sama antara lembaga pemerintah dan sektor swasta, katanya. 

Ia menambahkan bahwa organisasi publik dan perusahaan komersial harus menyertakan peluang pendidikan dan pelatihan bagi perempuan untuk mempersiapkan mereka menjadi bagian dari industri. 

Berbicara di panel dalam forum tersebut, Sofia Mateou, profesor manajemen penerbangan di Universitas Prince Sultan, mengatakan lembaga tersebut bermaksud untuk berpartisipasi dalam transformasi ini dengan segera meluncurkan program penerbangan. 

Mateo menambahkan bahwa Kerajaan Arab Saudi telah menyaksikan perubahan “luar biasa” dalam lima tahun terakhir, mengutip sebuah laporan yang menyatakan bahwa Arab Saudi telah mengalami peningkatan terbesar dalam kontribusi perempuan terhadap angkatan kerja secara global. 

“Tahun lalu, tenaga kerja perempuan nomor satu di Arab Saudi berada di gabungan industri ritel dan reparasi kendaraan bermotor, yang menunjukkan minat perempuan pada bidang yang sebelumnya didominasi laki-laki seperti teknik,” kata Mateou. 

Ia menambahkan: “Saya kira yang paling penting adalah (di) universitas dan sekolah, visi 2030 tidak terjadi begitu saja. Ini adalah tahap perencanaan dan tahap persiapan.” 

Sekolah-sekolah tersebut saat ini fokus mendidik perempuan untuk menjadi pembelajar seumur hidup dan mempersiapkan mereka untuk berkarir seumur hidup untuk program-program yang sebelumnya tidak terbuka bagi mereka, kata Mateou. 

Nesreen Kashgari, direktur akuisisi bakat di Saudia Technical, menyoroti peran sektor swasta dalam mempersiapkan generasi talenta perempuan masa depan di sektor penerbangan. 

Saudia Technical, anak perusahaan Saudia Academy yang berbasis di Jeddah, meluncurkan program teknisi wanita pertama yang diluncurkan dalam avionik pada bulan Januari. 

Kashgari saat ini terlibat dalam menghubungi universitas dan sekolah untuk merekrut talenta perempuan dan memperjelas jalur mereka menuju pekerjaan di sektor ini. 

“Kami memiliki universitas seperti King Fahad Petroleum University dan King Abdulaziz University yang telah membuka pintu bagi perempuan untuk mempelajari bidang teknik dirgantara dan penerbangan,” kata Kashgari. 

Ia menambahkan: “Saat kami membuka program untuk mekanik, sebagian besar pelamar adalah laki-laki. Sangat sedikit perempuan yang melamar bukan karena kami menentukan jenis kelaminnya tetapi karena mereka tidak menyadari bahwa ini adalah pintu yang terbuka bagi mereka.” 

Mateou lebih lanjut menekankan bahwa universitas dan sekolah menengah harus berkolaborasi dengan industri untuk mengubah kurikulum mereka guna memenuhi perubahan kebutuhan industri dan perubahan peraturan yang memfasilitasi masuknya perempuan ke dalam angkatan kerja. EDY/EWINDO

sumber: arabNews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.