Home Energy Oil Harga Minyak Melemah Karena Meningkatnya Ketegangan di Laut Merah

Harga Minyak Melemah Karena Meningkatnya Ketegangan di Laut Merah

134
0

Kelompok Houthi Yaman terus melakukan serangan terhadap kapal-kapal yang melewati daerah tersebut

ENERGYWORLD – Harga minyak stabil pada Rabu pagi namun turun tipis di kemudian hari setelah naik lebih dari 2 persen pada Selasa ke level tertinggi bulan ini, karena <span;>berlanjutnya serangan terhadap kapal<span;> di Laut Merah menyebabkan kekhawatiran akan gangguan.

Brent, patokan global untuk dua pertiga minyak dunia, diperdagangkan 1,53 persen lebih rendah pada $79,83 per barel pada pukul 21.09 waktu UEA. West Texas Intermediate, ukuran yang mengukur minyak mentah AS, turun 1,65 persen menjadi $74,32 per barel.

Pada hari Selasa, Brent ditutup 2,5 persen lebih tinggi pada $81,07 per barel. WTI ditutup naik 2,7 persen pada $75,57.

Kelompok Houthi Yaman terus melancarkan serangan terhadap kapal-kapal yang melewati Laut Merah sebagai pembalasan atas pemboman Israel di Gaza, dan Komando Pusat AS mengkonfirmasi pada hari Selasa bahwa pasukan angkatan laut Amerika menembak jatuh beberapa drone dan rudal penyerang.

Mereka mencegat “12 drone serangan satu arah, tiga rudal balistik anti-kapal dan dua rudal jelajah serangan darat” di Laut Merah selatan yang ditembakkan selama 10 jam, kata Centcom, menyalahkan Houthi atas serangan tersebut.

Kelompok pemberontak telah berkembang menjadi ancaman yang semakin besar di Laut Merah , koridor perdagangan utama global.

Bab Al Mandeb, terletak di tepi selatan Laut Merah dan bagian barat Teluk Aden, berfungsi sebagai jalur penting bagi kapal tanker minyak dan kapal yang melakukan perjalanan antara Teluk Arab dan Asia, serta ke Eropa melalui jalur darat. Terusan Suez.

Sekitar 12 persen perdagangan minyak melalui laut dan 8 persen gas alam cair melewati selat ini.

Beberapa perusahaan pelayaran terbesar di dunia, termasuk Maersk, CMA CGM dan Hapag Lloyd, menghentikan operasi mereka di Laut Merah setelah serangan Houthi dan juga mengumumkan bahwa mereka akan mengenakan biaya tambahan karena rute yang lebih panjang.

Pekan lalu, satuan tugas pimpinan AS sepakat untuk bersama-sama melakukan patroli di Laut Merah bagian selatan dan Teluk Aden untuk menjaga pelayaran komersial.

Maersk pada hari Senin mengatakan pihaknya sedang bersiap untuk melanjutkan operasi di Laut Merah menyusul inisiatif tersebut.

Pekan lalu, harga minyak membukukan kenaikan mingguan terbesar sejak Oktober karena kekhawatiran akan gangguan pasokan.

Beberapa faktor saat ini mendukung pasar bullish, termasuk ketegangan di Terusan Suez, perang di Timur Tengah, OPEC membatasi produksi, dan bank sentral bersiap menurunkan suku bunga, kata Ipek Ozkardeskaya, analis senior di Swissquote Bank.

“Namun reaksi bullish pasar terlihat relatif lemah mengingat besarnya permasalahan di kawasan ini. Reli kemungkinan akan berlanjut dengan kecepatan yang rendah,” katanya dalam sebuah catatan pada hari Rabu.

Analis memperkirakan harga Brent berada pada kisaran $80 hingga $85 per barel pada tahun 2024, kata Wakil Perdana Menteri Rusia Alexander Novak pada hari Rabu.

Produsen tidak menargetkan harga tertentu dan Rusia tetap berpegang pada kuota pengurangan pasokan minyak, tambahnya.

Pada tanggal 30 November, anggota OPEC+ mengumumkan pengurangan produksi sukarela sebesar 2,2 juta barel per hari untuk kuartal pertama tahun 2024.

Arab Saudi, eksportir minyak terbesar di dunia, akan mempertahankan pengurangan produksi sukarela sebesar satu juta barel per hari hingga akhir Maret.

Rusia diperkirakan akan memperdalam pengurangan produksi minyak sukarela menjadi 500.000 barel per hari dan memperpanjangnya hingga akhir kuartal pertama tahun depan.

Pada tahun 2024, permintaan minyak diperkirakan akan tumbuh sebesar 2,2 juta barel per hari, didukung oleh peningkatan aktivitas ekonomi di Tiongkok, kata OPEC bulan ini. EDY/EWINDO

sumbet: thenationalNews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.