Home Energy Chevron Sempat Menutup Ladang Gas Alam di Lepas Pantai Israel Setelah Hamas...

Chevron Sempat Menutup Ladang Gas Alam di Lepas Pantai Israel Setelah Hamas Melancarkan Serangan Mematikan ke Israel

144
0

Chevron pemasok gas alam ke zionis Israel.Ladang Tamar, yang terletak 15 mil lepas pantai selatan Israel, memenuhi 70% kebutuhan energi Israel untuk pembangkit listrik, menurut perusahaan energi AS.

ENERGYWORLD — Chevron mengatakan bahwa pihaknya telah menutup ladang gas alam di lepas pantai Israel atas perintah pejabat setempat, dua hari setelah militan Hamas melancarkan srangan mematikan ke Zionis Israel.
Ladang Tamar, yang terletak 15 mil lepas pantai selatan Israel, memenuhi 70% kebutuhan energi Israel untuk pembangkit listrik, menurut perusahaan energi AS.

Penutupan yang berkepanjangan dapat menyebabkan penurunan ekspor gas Israel ke negara tetangganya, Mesir dan Yordania, serta menekan pasar gas global yang sudah ketat.

Untuk saat ini, Chevron ( CVX ) terus memasok gas kepada pelanggannya di Israel dan wilayah sekitarnya dari platform Leviathan yang lebih besar.

“Chevron fokus pada pasokan gas alam yang aman dan andal untuk kepentingan pasar domestik Israel dan pelanggan regional kami,” kata juru bicara Chevron Sally Jones dalam sebuah pernyataan. “Prioritas utama kami adalah keselamatan personel kami, komunitas tempat kami beroperasi, lingkungan, dan fasilitas kami.”

Jones mengatakan Chevron “diinstruksikan” oleh Kementerian Energi Israel untuk menghentikan produksi di platform Tamar.

Penutupan ini terjadi ketika Hamas terus menembakkan roket dari Gaza ke arah Israel dan ketika Israel meningkatkan pembalasannya atas serangan mematikan yang dilakukan Hamas akhir pekan lalu.

Platform Tamar berada dalam jangkauan tembakan roket dari Gaza, lapor Reuters.

Pasar global yang ketat

Penutupan Tamar terjadi ketika negara-negara di belahan bumi utara memasuki musim dingin, ketika permintaan gas alam untuk menghangatkan rumah meningkat.

Harga berjangka di Fasilitas Transfer Hak Belanda – bursa gas acuan Eropa – melonjak 12%  hingga mencapai hampir €49 ($52) per megawatt jam. Jumlah tersebut telah meningkat sebesar 29% sejak Jumat, hari perdagangan terakhir sebelum Hamas melancarkan serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Israel.

Namun, harga tersebut masih jauh di bawah level harga pada tahun lalu, ketika mencapai €169 ($179) per megawatt hour, ketika Eropa keluar dari krisis energi yang dipicu oleh perang Rusia di Ukraina.

Analis di konsultan energi Wood Mackenzie mengaitkan kenaikan harga sebagian besar disebabkan oleh konflik yang sedang berlangsung di Israel.

Analis Goldman Sachs berpendapat penutupan Tamar telah “berkontribusi” pada kenaikan harga gas Eropa.

“Ke depannya, jika kejadian yang sedang berlangsung ini berkembang menjadi pengetatan saldo LNG global yang lebih berkelanjutan, hal ini akan mengurangi kemampuan pasar gas Eropa untuk menangani kejadian tak terduga lainnya, seperti lonjakan cuaca dingin, atau gangguan pasokan lainnya,” tulis mereka .

Namun Simone Tagliapietra, peneliti senior di lembaga think tank Bruegel, menunjukkan dua faktor yang menurutnya lebih penting dalam mendorong harga minyak Eropa lebih tinggi.

​Salah satunya adalah penutupan sementara pipa gas di Laut Baltik, dan yang lainnya adalah rencana aksi industri oleh pekerja gas alam cair (LNG) di Australia, katanya kepada CNN

Opetor transmisi gas Finlandia mengumumkan bahwa mereka telah menutup pipa utama di Laut Baltik yang mengangkut gas antara Finlandia dan Estonia karena dugaan kebocoran. Kemudian, pada hari Selasa, Chevron mengatakan telah menerima pemberitahuan adanya pemogokan oleh beberapa pekerja di dua fasilitas LNG miliknya di Australia.

Penutupan yang berkepanjangan di Tamar mungkin akan menambah kenaikan harga gas di Eropa, kata Tagliapietra, karena hal ini dapat memaksa Israel untuk membeli gas dari pasar global, sehingga memicu persaingan untuk ekspor. “Hal ini mungkin memberikan tekanan pada harga gas Eropa,” katanya.

Namun, secara keseluruhan, dampak terhadap pasar gas global akan “sangat terbatas,” tambahnya, karena Israel bukanlah pemasok utama.

Yordania dalam bahaya

Meskipun platform Leviathan menyumbang sebagian besar total pasokan gas Yordania, pemadaman berkepanjangan di Tamar dapat memaksa Israel untuk mengalihkan gas yang diproduksi di Leviathan ke Yordania ke pasar domestiknya, kata Martijn Murphy, analis utama di Wood Mackenzie, kepada CNN.

Dan menurut Zongqiang Luo, analis gas alam senior di Rystad Energy, ladang gas Leviathan memiliki “kapasitas terbatas untuk meningkatkan produksi sebagai kompensasi” atas hilangnya produksi di Tamar.

Bagi Mesir, penutupan yang berkepanjangan di Tamar juga akan mengurangi kemampuan negara tersebut untuk meningkatkan ekspor LNG dan “mendapatkan mata uang yang sangat penting,” kata Murphy.

Mesir banyak memproduksi gas alamnya sendiri selain mengimpor dan mengolah sebagiannya menjadi LNG untuk dikirim ke luar negeri.

Luo mencatat bahwa ekspor LNG Kairo telah turun sekitar setengahnya selama sembilan bulan pertama tahun ini, dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2022.

“Penurunan ini dapat dikaitkan dengan peningkatan konsumsi gas lokal di Mesir, yang didorong oleh lonjakan permintaan domestik selama musim panas,” katanya.

Badan Energi Internasional memperkirakan permintaan gas di Mesir akan tumbuh rata-rata 3,6% per tahun.

“Peningkatan permintaan gas domestik ini mengancam ambisi ekspor LNG Mesir dan menyoroti perlunya mengimpor gas melalui pipa dari Israel,” kata badan tersebut dalam sebuah laporan pada hari Selasa.

Penutupan yang berkepanjangan di Tamar mungkin akan menambah kenaikan harga gas di Eropa, kata Tagliapietra, karena hal ini dapat memaksa Israel untuk membeli gas dari pasar global, sehingga memicu persaingan untuk ekspor. “Hal ini mungkin memberikan tekanan pada harga gas Eropa,” katanya.

Namun, secara keseluruhan, dampak terhadap pasar gas global akan “sangat terbatas,” tambahnya, karena Israel bukanlah pemasok utama. EDY/EWINDO

sumber: CNN.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.