Home Energy Oil Minyak Mentah Menuju Kenaikan Mingguan Setelah Israel Menolak Tawaran Gencatan Senjata

Minyak Mentah Menuju Kenaikan Mingguan Setelah Israel Menolak Tawaran Gencatan Senjata

101
0

ENERGYWORLD – Harga minyak sedikit berubah pada hari Jumat, tetap berada di jalur kenaikan mingguan, dengan ketegangan yang terus berlanjut di Timur Tengah setelah Israel menolak tawaran gencatan senjata dari Hamas, menurut Reuters.

Minyak mentah berjangka Brent merosot 1 sen menjadi $81,62 per barel pada pukul 6:34 pagi waktu Saudi, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 3 sen menjadi $76,25 per barel.

Kedua patokan tersebut naik sekitar 3 persen pada sesi sebelumnya ketika pasukan Israel mengebom kota perbatasan selatan Rafah pada hari Kamis setelah Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menolak proposal untuk mengakhiri perang di daerah kantong Palestina.

Ketegangan ini membuat harga minyak tetap tinggi, dengan Brent dan WTI keduanya diperkirakan menguat lebih dari 5 persen pada minggu ini.

“Pergerakan kemarin tampak agak berlebihan karena tidak terlalu berpengaruh, setidaknya dari segi fundamental,” kata kepala penelitian komoditas ING, Warren Patterson.

“Saya masih memperkirakan perdagangan dalam kisaran terbatas yang biasa kita alami akhir-akhir ini akan terus berlanjut mengingat keseimbangan minyak yang baik.”

Para pejabat AS sejauh ini melontarkan kritik paling tajam terhadap korban sipil Israel di Gaza karena Israel mengalihkan fokus serangannya ke Rafah.

Delegasi Hamas tiba di Kairo pada hari Kamis untuk melakukan pembicaraan gencatan senjata dengan mediator Mesir dan Qatar.

Meskipun konflik telah menaikkan harga, namun tidak berdampak pada produksi minyak.

Produksi Non-Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dari Norwegia dan Guyana meningkat sementara Rusia mengekspor lebih banyak minyak mentah pada bulan Februari dibandingkan yang direncanakan menyusul kombinasi serangan pesawat tak berawak dan pemadaman teknis di kilang-kilangnya yang dapat melemahkan janjinya untuk membatasi penjualan berdasarkan perjanjian dari Norwegia dan Guyana. OPEC dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+

Berdasarkan kesepakatan tersebut, Rusia berkomitmen untuk membatasi produksi minyak mentah sebesar 9,5 juta barel per hari. Negara ini juga secara sukarela memotong ekspor minyak mentah sebesar 300.000 barel per hari dan ekspor bahan bakar sebesar 200.000 barel per hari dari rata-rata tingkat Mei-Juni.

Risiko deflasi di Tiongkok, importir minyak mentah utama dunia, juga membebani harga minyak global, kata analis IG Tony Sycamore.

“Saya pikir rendahnya harga minyak mentah di Asia sebagian besar disebabkan oleh pelemahan awal pasar ekuitas Tiongkok dan dampak dari angka CPI yang mengejutkan di Tiongkok kemarin yang semakin melemahkan kepercayaan menjelang perayaan Tahun Baru Imlek,” tambahnya. EDY

sumber: arabnews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.