Home Dunia Pengadilan Belanda Memerintahkan Penghentian Ekspor Suku Cadang jet F-35 ke Israel

Pengadilan Belanda Memerintahkan Penghentian Ekspor Suku Cadang jet F-35 ke Israel

137
0

ENERGYWORLD – (Reuters) Pengadilan Belanda pada Senin memerintahkan pemerintah untuk memblokir semua ekspor suku cadang jet tempur F-35 ke Israel karena kekhawatiran digunakan untuk melanggar hukum internasional selama perang <span;>di Gaza.

Pengadilan banding mengatakan negara tersebut memiliki waktu tujuh hari untuk mematuhi perintah tersebut, yang memicu kekhawatiran di seluruh Eropa dan negara lain mengenai dampak kemanusiaan dari perang tersebut. Israel membantah melakukan pelanggaran dan mengatakan mereka sedang memerangi militan Hamas yang bertekad menghancurkan negara tersebut.
Tidak dapat disangkal bahwa terdapat risiko yang jelas bahwa bagian-bagian F-35 yang diekspor digunakan untuk melakukan pelanggaran serius terhadap hukum kemanusiaan internasional,” kata pengadilan tersebut, yang memutuskan mendukung gugatan terhadap negara Belanda atas ekspor yang dilakukan oleh kelompok-kelompok hak asasi manusia termasuk kelompok hak asasi manusia. Oxfam cabang Belanda.
Pemerintah Belanda mengatakan akan mengajukan banding ke Mahkamah Agung, dengan alasan bahwa kebijakan luar negeri harus ditentukan oleh negara, bukan pengadilan.
Menteri Perdagangan Belanda Geoffrey van Leeuwen mengatakan jet tempur itu penting bagi keamanan Israel dan masih terlalu dini untuk mengatakan apakah larangan mengekspor suku cadang dari negaranya akan berdampak nyata pada keseluruhan pasokan ke Israel.
“Kami adalah bagian dari konsorsium besar negara-negara yang juga bekerja sama dengan Israel. Kami akan berbicara dengan mitra bagaimana menangani hal ini,” ujarnya.
Belanda memiliki salah satu dari beberapa gudang regional suku cadang F-35 milik AS, yang didistribusikan ke negara-negara yang memintanya, termasuk Israel dalam setidaknya satu pengiriman sejak 7 Oktober.
Serangan udara dan darat besar-besaran Israel di Jalur Gaza yang berpenduduk padat telah menewaskan lebih dari 28.000 warga Palestina, menurut otoritas kesehatan daerah kantong yang dikelola Hamas, dan memaksa sebagian besar dari 2,3 juta penduduknya meninggalkan rumah mereka.
Israel membantah melakukan kejahatan perang dalam serangannya di Gaza, yang terjadi setelah serangan lintas batas Hamas di Israel selatan pada 7 Oktober yang menewaskan 1.200 warga Israel dan sekitar 240 orang disandera.

Menteri kabinet Israel Benny Gantz mengatakan di media sosial bahwa dia telah bertemu dengan Perdana Menteri Belanda Mark Rutte yang sedang berkunjung dan menyambut baik keputusan untuk mengajukan banding.

“Saya … menegaskan kembali bahwa keputusan pengadilan akan merugikan kepentingan global dan Israel dalam memerangi teror,” tulis Gantz di X.

KORBAN SIPIL

Dalam putusanl pertama pada bulan Desember, pengadilan rendah Belanda tidak memerintahkan pemerintah Belanda untuk menghentikan ekspor, meskipun pengadilan mengatakan kemungkinan besar F-35 berkontribusi terhadap pelanggaran hukum perang
Namun pengadilan yang lebih rendah memutuskan bahwa negara tersebut memiliki kebebasan yang besar dalam mempertimbangkan isu-isu politik dan kebijakan untuk memutuskan ekspor senjata, pengadilan banding mengatakan kekhawatiran tersebut tidak mengalahkan risiko pelanggaran hukum internasional.
Pengadilan banding juga mengatakan kemungkinan besar F-35 digunakan dalam serangan di Gaza, sehingga menimbulkan korban sipil yang tidak dapat diterima. Hal ini menepis argumen pemerintah Belanda yang tidak perlu melakukan pemeriksaan baru terhadap izin ekspor.
“Kami berharap keputusan ini akan memperkuat hukum internasional di negara lain sehingga warga Gaza juga dilindungi hukum internasional,” kata Direktur Oxfam Novib Michiel Servaes dalam sebuah pernyataan.
Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell  mencatat keputusan tersebut  pada hari Senin dan menyampaikan seruan terselubung kepada Amerika Serikat untuk mengurangi pasokan senjata ke Israel karena tingginya korban sipil di Gaza.
Hakim Ketua Bas Boele mengatakan ada kemungkinan pemerintah Belanda mengizinkan ekspor suku cadang F-35 ke Israel di masa depan, namun dengan syarat ketat suku suku cadang tersebut tidak akan digunakan dalam operasi militer di Gaza.
Pemerintah mengatakan akan berusaha meyakinkan mitranya bahwa mereka akan tetap menjadi anggota yang dapat diandalkan dalam program F-35 dan bentuk kerja sama pertahanan internasional dan Eropa lainnya.
Pabrikan F-35, Lockheed Martin  (LMT.N) , membuka tab baru mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa memikirkan sedang menyebarkan dampak keputusan pemerintah Belanda terhadap rantai pasokannya, namun menambahkan siap mendukung pemerintah AS dan sekutunya jika diperlukan..EDY

Sumber: reuters

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.