Home Dunia Serangan Udara Israel Memusnahkan Seluruh Keluarga Palestina di Kota Perbatasan Gaza

Serangan Udara Israel Memusnahkan Seluruh Keluarga Palestina di Kota Perbatasan Gaza

141
0

Israel telah membunuh lebih dari 28.000 warga Palestina, lebih dari 70 persen di antaranya adalah wanita dan anak-anak, menurut Kementerian Kesehatan Gaza

ENERGYWORLD – (arabnews) RAFAH, Jalur Gaza: Ibrahim Hasouna berjalan dengan susah payah melewati puing-puing rumah yang hancur, menunjukkan di mana momen-momen keluarga terjadi — di mana ibu dan saudara iparnya biasa tidur, di mana ia bermain dengan keponakannya yang berusia 5 tahun, di mana dia membantu keponakannya yang berusia 1 tahun mengambil langkah pertamanya.

Seluruh keluarganya kini telah meninggal – orang orang tuanya, dua saudara laki-lakinya, dan istri serta tiga anak dari salah satu saudara laki-laki tersebut. Rumah itu hancur menjadi puing-puing di atasnya akibat rentetan serangan udara yang dilancarkan pesawat tempur Israel di Rafah sebelum fajar pada hari Senin sebagai perlindungan bagi pasukan yang menyelamatkan dua sandera di tempat lain di kota di perbatasan selatan Gaza.

Setidaknya 74 warga Palestina tewas dalam pemboman tersebut, yang meratakan sebagian besar bangunan dan tenda yang menampung keluarga-keluarga yang melarikan diri ke Rafah dari seberang Gaza.
Di antara korban tewas terdapat 27 anak-anak dan 22 wanita, menurut Pusat Hak Asasi Manusia Palestina, yang penelitinya mengumpulkan daftar tersebut dari rumah sakit Rafah. Serangan Israel telah menimbulkan banyak korban pada jiwa perempuan dan anak-anak, dengan lebih dari 12.300 anak-anak dan remaja Palestina tewas dalam konflik tersebut, kata Kementerian Kesehatan Gaza pada Senin.

Ibrahim yang berusia 30 tahun, orang tuanya dan saudara laki-lakinya tiba di Rafah sebulan sebelumnya, sebuah langkah terbaru dari berbagai upaya mereka untuk menghindari pertempuran setelah meninggalkan rumah mereka di Gaza utara. Mereka menyewa sebuah rumah kecil berlantai satu di sisi timur Rafah.

“Saya dekat dengan mereka,” kata Ibrahim tentang anak-anak kakak laki-lakinya, Karam. Di dalam rumah, dia akan bermain kartu atau petak umpet dengan mereka untuk mengalihkan perhatian mereka dari perang, katanya. Gadis kembar, Suzan dan Sedra, sering ditanya apakah mereka akan bersekolah di taman kanak-kanak dan apakah guru taman kanak-kanak di kampung halaman mereka masih hidup atau sudah meninggal, katanya.

Pemogokan itu terjadi pada saat yang penuh kegembiraan. Keluarga-keluarga baru tersebut saja mendapatkan tiga ekor ayam – ayam pertama yang harus mereka makan sejak perang dimulai lebih dari empat bulan lalu.

Anak-anak sangat senang,” kata Ibrahim. Keluarga tersebut muak dengan makanan kaleng, yang merupakan makanan utama yang bisa mereka dapatkan di bawah lingkungan Israel yang hanya mengizinkan sedikit bantuan kemanusiaan masuk ke Gaza.

Mereka berencana makan ayam itu pada Minggu malam. Namun pada siang hari, Ibrahim pergi mengunjungi temannya di seberang Rafah, yang berjanji untuk menginap. Ibrahim menelepon ke rumah, dan mereka memutuskan untuk menunda makanan berharga itu agar dia tidak melewatkannya. Ibu Ibrahim, Suzan, menaruh ayam tersebut di lemari es tetangganya.

Tepat setelah jam 2 pagi pada hari Senin, Ibrahim mulai menerima telepon dari teman-temannya yang memberitahukan bahwa pemogokan telah terjadi di lingkungan tempat tinggal keluarganya. Karena tidak dapat menghubungi mereka melalui telepon, dia berjalan dan menumpang sepeda motor untuk pulang ke rumah. Dia menemukan kehancuran besar, katanya.

Hal pertama yang dilihatnya adalah lengan seorang wanita yang terlempar ke seberang jalan menuju pintu masjid tetangga. Itu milik ibunya. Dia menggali puing-puing, mengeluarkan bagian-bagian tubuhnya.
Kemudian dia pergi ke Rumah Sakit Youssef Najjar dan mengidentifikasi jenazah ibu dan ayahnya, Fawzi, seorang insinyur. Tubuh adik laki-lakinya Muhammad tidak memiliki kepala, tapi dia mengenali pakaiannya.

Di dalam tas yang dibawakan staf kepadanya terdapat bagian dari saudaranya Karam dan keluarganya. Dia mengenali potongan-potongan keponakannya, Suzan, dari anting-anting dan gelangnya, yang sering dia pertengkarkan dengan saudara perempuannya, kata Ibrahim.

Dia berbicara kepada The Associated Press pada hari Selasa saat dia berjalan di sekitar rumahnya. Dia ingat bagaimana suara anak-anak di pagi hari akan membangunkannya, namun “suara mereka menghibur saya.”
Dia menunjuk ke bagian pendingin. Di sana, dia berkata bahwa dia akan duduk bersama keponakannya Malek “untuk berjemur di bawah sinar matahari dan berjalan-jalan sebentar. Untuk berjalan sedikit dan merasakan kehidupan.”

Israel mengatakan pemboman itu dilakukan untuk melindungi pasukannya saat mereka mengeluarkan dua sandera Israel dari sebuah apartemen dan dalam perjalanan kembali keluar dari Gaza. Militer belum menjelaskan mengapa lokasi tertentu di Rafah menjadi sasaran serangan tersebut, namun para pejabat Israel menyalahkan Hamas karena menyebabkan korban sipil beroperasi karena jantung daerah pemukiman.

Besarnya pertumpahan darah akibat serangan tersebut telah meningkatkan kekhawatiran tentang apa yang mungkin terjadi jika Israel berjanji untuk menyerang Rafah dalam kampanyenya untuk menghancurkan Hamas. Kota dan sekitarnya kini menampung lebih dari separuh populasi Jalur Gaza yang berjumlah 2,3 juta jiwa setelah ratusan ribu orang mengungsi di sana.

Kampanye Israel di Gaza telah mengumpulkan lebih dari 28.000 warga Palestina, lebih dari 70 persen di antaranya adalah wanita dan anak-anak, menurut Kementerian Kesehatan Gaza. Penghitungan tersebut tidak membedakan antara warga sipil dan kombatan.

Israel telah berjanji untuk mengusir Hamas dari Gaza dan memenangkan kembali lebih dari 100 sandera yang masih berada di tangan kelompok tersebut setelah serangan 7 Oktober yang menewaskan sekitar 1.200 orang, sebagian besar warga sipil. EDY

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.