Home Energy Geothermal Jatuhnya Harga Gas Alam AS Terbukti Tidak Dapat Dihentikan dan Merugikan Produsen

Jatuhnya Harga Gas Alam AS Terbukti Tidak Dapat Dihentikan dan Merugikan Produsen

140
0

ENERGYWORLD.CO.ID – (Reuters) Selama hampir setahun, produsen gas alam AS telah mengerem produksinya karena harga turun. Namun peningkatan produksi yang tiada henti, termasuk dari perusahaan minyak yang memompa gas sebagai produk sampingan minyak, telah menghasilkan pasokan yang mencapai rekor tertinggi.

Dalam persaingan minyak versus gas, produsen gas dirugikan. Ada pula yang menutup sumur, membatalkan proyek, atau menjual diri kepada pesaing untuk menghindari kerugian. Harga gas alam bulan ini turun ke level terendah dalam 30 tahun yang disesuaikan dengan inflasi sebesar $1,59 per seribu kaki kubik, sehingga menguntungkan konsumen bahan bakar seperti utilitas, namun merugikan produsen yang menjual dengan harga nominal serendah saat berada di tengah krisis COVID-19. -19 penurunan.

Kerugian akibat harga gas murah tidak sebesar BKV Corp yang berbasis di Denver. Dalam lima tahun terakhir, perusahaan ini menghabiskan $2,7 miliar untuk mengakuisisi 4.000 sumur gas dan dua pembangkit listrik berbahan bakar gas. Mereka juga menjanjikan $250 juta untuk membangun selusin lokasi penangkapan dan penyimpanan karbon bawah tanah agar gasnya lebih ramah iklim.

Turunnya harga gas di AS telah menghentikan rencana BKV untuk melakukan penawaran umum perdana (IPO) dan membatalkan usaha patungan karbon dengan Verde CO2 untuk menggabungkan pembangkit listrik dan gasnya dengan penyerapan karbon. BKV tahun lalu nyaris menghindari gagal bayar pinjaman dengan dana talangan sebesar $150 juta dari induknya.

Dimiliki mayoritas oleh raksasa listrik Thailand Banpu Public Co., BKV yang kurang dikenal pada tahun 2016 mulai membeli sejumlah sumur gas AS, mengambil alih dari Exxon Mobil milik produsen minyak (XOM.N), membuka tab baru,  Energi Devon (DVN.N), membuka tab baru dan lain-lain.

“Kami benar-benar ingin menjadi produsen gas alam terbesar di negara ini. Itu ambisi saya,” kata Kepala Eksekutif BKV Christopher Kalnin dalam sebuah wawancara di sini pada bulan Desember di lokasi penyerapan karbon pertamanya.

Keuntungan BKV melonjak menjadi $410 juta pada tahun 2022 karena harga gas alam yang kuat setelah invasi Rusia ke Ukraina mendorong permintaan besar untuk ekspor gas cair AS. Perusahaan ini meluncurkan rencana untuk membangun versi AS dari perusahaan induknya di Thailand, yang menggabungkan gas alam dan listrik. Rencana tersebut mencakup IPO untuk membantu membiayai perluasan gas menjadi listrik dan melengkapi sumur penguburan karbon.

SAYAP TERKLIP

Namun BKV jatuh kembali karena harga yang menderita akibat ekspansi produksi gas alam AS yang tiada henti. Keuntungannya turun menjadi sekitar $79 juta dalam periode sembilan bulan yang terakhir dilaporkan.

Perusahaan-perusahaan gas AS tahun lalu mengurangi pengeboran sebesar 22% untuk membendung semburan gas tersebut. Namun aliran gas terus mengalir: AS akan memompa 105 miliar kaki kubik gas per hari pada tahun ini, naik 2,5 miliar kaki kubik per hari dibandingkan tahun lalu. Peningkatan tersebut cukup untuk memenuhi kebutuhan bahan bakar 12,5 juta rumah di AS dalam sehari.

Di sebagian besar industri, peningkatan volume merupakan hal yang baik. Lebih banyak produksi berarti lebih banyak keuntungan. Namun peningkatan produksi telah membebani upaya untuk membatasi pengeboran dan bahkan permintaan karena suhu yang sangat dingin, yang menyebabkan penurunan harga yang membuat gas AS baru-baru ini menjadi kurang dari sepertiga dari rata-rata $6,50 per juta British thermal unit pada tahun 2022. Sebaliknya, harga minyak mentah WTI turun hanya 17%.

Harga minyak tetap stabil berkat pengurangan pasokan global oleh produsen utama OPEC dan sekutunya.

Namun melonjaknya produksi gas, terutama dari perusahaan-perusahaan minyak yang memandang gas sebagai produk sampingan dari produksi mereka, telah terbukti “relatif tidak sensitif terhadap harga,” kata Nicholas O’Grady, CEO penjelajah gas serpih AS, Northern Oil and Gas.

Produsen gas enggan mengurangi produksinya karena prospek pembukaan pabrik gas alam cair (LNG) raksasa baru pada dekade ini, katanya.

Ekspor LNG akan menghabiskan kelebihan pasokan gas dan akan mengembalikan harga ke tingkat yang membuat gas menguntungkan untuk dibor lagi pada tahun 2025, prediksi O’Grady dan Kalnin dari BKV.

Terdapat empat proyek AS yang sedang dalam proses mendapatkan izin ekspor dan akan mengonsumsi hingga 6,3 miliar kaki kubik gas yang jika dilanjutkan akan memproduksi LNG pada akhir dekade ini.

Bahayanya adalah gelombang ketiga pembangunan kilang LNG baru mungkin tertunda atau hilang selamanya. Pemerintahan Presiden Joe Biden bulan lalu menghentikan peninjauan izin ekspor gas baru tanpa batas waktu , sehingga membahayakan konsumsi masa depan sebanyak 32 miliar kaki kubik per hari.

Produsen gas alam AS Comstock Resources <span;>(CRK.N), membuka tab baru<span;>mengatakan pekan lalu bahwa pihaknya akan mengurangi jumlah rig yang beroperasi dan menangguhkan dividennya sampai harga gas cukup naik, sementara saingannya Antero Resources mengatakan akan memotong pengeboran dan menurunkan anggaran belanja proyek sebesar 26%.

badai sempurna’

BKV, kependekan dari Banpu Kalnin Ventures, mulai beroperasi di Pennsylvania pada tahun 2016 dengan rencana untuk membeli tambahan ladang gas tua dari perusahaan minyak besar, berinvestasi secukupnya untuk mempertahankan produksi tetap stabil, menunggu harga naik dan – baru kemudian – berinvestasi dalam perluasan produksi .

Momennya tampaknya tiba pada pertengahan tahun 2022. Ketika gas AS naik menjadi lebih dari $9 per seribu kaki kubik, Kalnin dari BKV meluncurkan rencana ekspansi yang mahal dan ambisius.

Pada bulan Juli tahun itu, dia menyelesaikan kesepakatan senilai $750 juta untuk Exxon Mobil (XOM.N), membuka tab baru properti gas di Texas Utara. Pada bulan yang sama, ia mengakuisisi pembangkit listrik berbahan bakar gas di Temple, Texas seharga $460 juta. Beberapa minggu kemudian, dia mengikuti kesepakatan itu dengan kemitraan senilai $250 juta, membuka tab baru dengan Verde CO2 LLC yang berbasis di Texas untuk membangun selusin lokasi penyerapan karbon di seluruh Amerika Serikat.

“Kami tidak melihat harga jatuh seperti yang terjadi,” kata Kalnin pada pembukaan situs penyerapan karbon pertamanya pada bulan Desember. Pada pembukaan situs penyerapan karbon pertamanya pada bulan Desember.

Kalnin, mantan konsultan McKinsey yang menghabiskan tahun-tahun awalnya di Thailand dan kemudian bekerja di perusahaan minyak dan gas nasional negara tersebut, belum menyerah pada kerajaan gas-to-power-nya.

“(Harga gas) bersiap untuk kenaikan lagi pada paruh kedua tahun 2024,” kata Kalnin pada bulan Desember, menunjuk pada perkiraan peningkatan permintaan LNG.

“Ada jendela mikro untuk membuka IPO,” tambah juru bicara pada hari Selasa. “Kami berharap untuk tetap siap ketika jendela mikro dibuka. Kinerja pasar untuk IPO dan harga gas perlu ditingkatkan,” tambahnya.

Gas terkait, yang keluar dari sumur bersama dengan minyak, menghilangkan pandangan Kalnin. Lebih dari sepertiga produksi gas AS berasal dari produsen yang melakukan pengeboran minyak, menurut perkiraan pemerintah. Angka tersebut meningkat seiring dengan semakin matangnya sumur dan lebih banyak gas yang dihasilkan dibandingkan minyak.

BKV tahun lalu mendapatkan bantuan dari induknya dengan menjual sahamnya kepada Banpu seharga $150 juta untuk menghindari pelanggaran perjanjian utang. Sebagian besar uang tunai dimasukkan ke dalam rekening layanan utang.

“Kita menghadapi badai yang sempurna. Musim dingin yang hangat ditambah terlalu banyak pasokan gas, baik primer maupun terkait, dan sekarang, kemungkinan penundaan izin ekspor LNG baru,” kata Blake London, mitra pengelola dana ekuitas swasta Formentera Partners. EDY

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.