Home Dunia Biden: Israel Siap Menghentikan Pertempuran di Gaza; Hamas Mengatakan Kesepakatan Belum Tercapai

Biden: Israel Siap Menghentikan Pertempuran di Gaza; Hamas Mengatakan Kesepakatan Belum Tercapai

123
0

Pejabat Hamas mengatakan pernyataan Biden terlalu dini, ‘kesenjangan besar masih ada’. Tawaran gencatan senjata akan menghentikan pertempuran selama 40 hari

ENERGYWORLD.CO.ID – (Reuters) Israel siap menghentikan serangannya di Gaza selama bulan suci Ramadhan dalam gencatan senjata yang dapat menandatangani paling cepat minggu depan, kata Joe Biden, meskipun pejabat Hamas mengatakan AS Pernyataan presiden tersebut terlalu dini karena mempelajari tawaran gencatan senjata .

Komentar Biden, yang direkam pada hari Senin dan disiarkan setelah tengah malam pada hari Selasa, muncul ketika para perunding mencoba untuk menyelesaikan perjanjian perpanjangan gencatan senjata pertama dalam perang yang telah melenyapkan Jalur Gaza sejak Oktober tahun lalu.

“Ramadhan akan segera tiba, dan sudah ada kesepakatan dari pihak Israel bahwa mereka juga tidak akan melakukan kegiatan selama Ramadhan, untuk memberi kita waktu untuk mengeluarkan semua sandera,” kata Biden di acara “Late Night with Seth” di NBC. Meyer”.

Sebelumnya pada hari Senin, Biden mengatakan dia berharap perjanjian gencatan senjata akan tercapai pada hari Senin, 4 Maret. Ramadhan diperkirakan akan dimulai pada 10 Maret.

“Penasihat keamanan nasional saya memberi tahu saya bahwa gencatan senjata sudah dekat. Hampir saja. Gencatan senjata belum selesai. Harapan saya adalah pada Senin depan kita akan melakukan gencatan senjata,” kata Biden.

Hamas sedang meninjau proposal yang disepakati pada pertemuan di Paris pekan lalu antara Israel, Amerika Serikat dan mediator dari Mesir dan Qatar, yang merupakan dorongan paling serius untuk gencatan senjata sejak gencatan senjata terakhir gagal setelah seminggu di bulan November.

Dua pejabat senior Hamas mengatakan pernyataan Biden yang menyatakan bahwa kesepakatan pada prinsipnya telah tercapai terlalu dini.

“Masih ada cengkeraman besar yang harus dijembatani”, kata seorang pejabat Hamas kepada Reuters. “Masalah utama dan utama dari gencatan senjata dan penarikan pasukan Israel tidak disebutkan dengan jelas, sehingga tercapai kesepakatan.”

Sumber senior yang dekat dengan pembicaraan tersebut mengatakan kepada Reuters bahwa rencana proposal yang dikirim ke Hamas adalah untuk gencatan senjata selama 40 hari di mana Hamas akan membebaskan sekitar 40 sandera – termasuk perempuan, mereka yang berusia di bawah 19 tahun atau lebih dari 50 tahun, dan orang sakit – sebagai kekenyangannya. untuk sekitar 400 tahanan Palestina dengan rasio 10 pita satu.

Israel akan menempatkan kembali pasukannya di luar wilayah pemukiman. Penduduk Gaza, selain laki-laki yang sudah cukup umur untuk berlayar, akan diizinkan untuk pulang ke daerah yang sebelumnya dievakuasi, dan bantuan akan ditingkatkan, termasuk peralatan mendesak untuk menampung para pengungsi.

Namun tawaran tersebut tampaknya tidak memenuhi tuntutan utama Hamas dalam perundingan sebelumnya, yaitu bahwa gencatan senjata mencakup komitmen untuk mengakhiri perang secara permanen dan penarikan mundur Israel.

Hal ini juga tidak mencakup transmisi sandera Israel yang merupakan tentara atau pria sehat yang cukup umur untuk menelepon, atau permintaan Hamas agar sebanyak 1.500 tahanan dibebaskan.

Delegasi dari Hamas dan Israel keduanya berada di Qatar minggu ini untuk membahas rincian gencatan senjata.

TERLALU BANYAK ORANG TIDAK BERSALAH’ YANG TERBUNUH, BIDEN BERKATA

Biden mengatakan kepada NBC bahwa Israel berisiko kehilangan dukungan internasional kecuali negara tersebut mengambil langkah lebih lanjut untuk menyelamatkan warga sipil. Israel mengancam akan <span;> menyerang Rafah , kota terakhir di tepi selatan Jalur Gaza, tempat lebih dari separuh dari 2,3 juta penduduknya terkurung, sebagian besar tidur di tenda darurat atau bangunan umum.

Dan Israel telah memperlambat serangan di Rafah,” kata Biden, seraya menambahkan bahwa Israel telah berkomitmen untuk memungkinkan warga Palestina mengungsi dari Rafah sebelum mengintensifkan kampanyenya di sana.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menolak tawaran balasan Hamas sebelumnya untuk melakukan gencatan senjata yang mana semua sandera akan dibebaskan, Israel akan menarik pasukannya dari Gaza dan sebuah kesepakatan akan tercapai untuk mengakhiri perang.

Dikatakan mereka tidak akan menghentikan perang sampai Hamas diberantas.

Pada hari Senin, Netanyahu kembali menjelaskannya mengenai tuntutan Hamas sebagai “dari planet lain” dan mengatakan bahwa kelompok tersebut harus memutuskan apakah akan menerima tawaran terbaru Israel.

Di NBC, Biden mengatakan gencatan senjata sementara akan mempercepat proses bagi Palestina untuk memiliki negara sendiri. Netanyahu menolak negara Palestina merdeka karena tidak sesuai dengan kebutuhan Israel akan mengendalikan keamanan penuh atas seluruh wilayah antara sungai Yordan dan Laut Mediterania.

Hamas membunuh 1.200 orang dan menyandera 253 orang pada 7 Oktober, menurut perhitungan Israel, yang memicu serangan darat di Gaza, dengan hampir 30.000 orang dipastikan tewas, menurut otoritas kesehatan Gaza.

Di Gaza, ada perasaan campur aduk mengenai prospek gencatan senjata yang mungkin tidak akan mengakhiri perang secara permanen.

“Kami tidak ingin jeda, kami ingin gencatan senjata permanen, kami ingin mengakhiri pembunuhan,” Mustafa Basel, ayah lima anak dari Kota Gaza, yang kini mengungsi di Rafah, mengatakan kepada Reuters.

“Sayangnya, kondisi masyarakat begitu suram sehingga beberapa orang mungkin menerima jeda, bahkan (hanya) selama bulan Ramadhan. Perasaan masyarakat campur aduk, mereka ingin perang berakhir secara permanen namun kondisi yang mengerikan membuat mereka ingin jeda bahkan untuk satu bulan atau satu bulan. 40 hari dengan harapan itu menjadi permanen.”.EDY

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.