Home Dunia Pakar PBB: Israel Menghancurkan Sistem Pangan Gaza dengan Taktik ‘Kelaparan’

Pakar PBB: Israel Menghancurkan Sistem Pangan Gaza dengan Taktik ‘Kelaparan’

131
0

Para pejabat bantuan kemanusiaan telah memperingatkan akan terjadinya kelaparan lima bulan setelah perang

ENERGYWORLD.CO.ID – Seorang pakar PBB mengatakan pada hari Kamis bahwa Israel menghancurkan sistem pangan Gaza sebagai bagian dari “kampanye kelaparan” yang lebih luas dalam perangnya melawan Hamas.

Para pejabat bantuan kemanusiaan telah memperingatkan akan terjadinya kelaparan lima bulan setelah kampanye melawan kelompok Islam Palestina, sementara rumah sakit di bagian utara wilayah kantong yang terpencil mengatakan anak-anak mulai meninggal karena kekurangan gizi.

“Israel tidak hanya menolak dan membatasi aliran bantuan kemanusiaan ke Gaza. Israel menghancurkan sistem pangan di Gaza,” kata Michael Fakhri, Pelapor Khusus PBB untuk Hak atas Pangan, dalam pidatonya di Dewan Hak Asasi Manusia PBB. “Israel telah melancarkan kampanye kelaparan terhadap rakyat Palestina di Gaza,” tambahnya, termasuk menargetkan nelayan skala kecil.

Israel membantah membatasi bantuan ke Gaza dan sejak pekan lalu mulai bekerja sama dengan kontraktor swasta untuk menyalurkan bantuan. Mereka juga membantah melancarkan perang terhadap warga sipil, dan mengatakan bahwa perjuangan mereka ada di pihak Hamas.

Israel berpartisipasi dalam perdebatan Dewan Hak Asasi Manusia sebagai pengamat dan dapat menyampaikan pidato di forum tersebut. Fakhri, seorang profesor hukum keturunan Lebanon-Kanada, adalah satu dari puluhan pakar hak asasi manusia independen yang diberi mandat oleh PBB untuk melaporkan dan memberi nasihat mengenai tema dan krisis tertentu. Dia dijadwalkan berbicara tentang perikanan dan perubahan iklim namun menggunakan sebagian besar bagian pertama pidatonya di depan dewan Jenewa yang beranggotakan 47 orang untuk membahas situasi Gaza.

Dia menuduh Israel menargetkan nelayan skala kecil dengan menolak akses mereka ke laut dan menghancurkan perahu dan gubuk. Sekitar 80 persen sektor perikanan di Gaza telah hancur sejak 7 Oktober, katanya, seraya menambahkan bahwa setiap kapal telah dihancurkan oleh pasukan Israel di pelabuhan utama Kota Gaza.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan pada hari Kamis bahwa Israel akan terus melanjutkan serangannya terhadap Hamas, termasuk ke kota Rafah di Gaza selatan, meskipun ada tekanan internasional untuk menghentikannya.

“Ada tekanan internasional, dan tekanan ini terus meningkat, namun khususnya ketika tekanan internasional meningkat, kita harus saling mendekatkan diri. Kita harus berdiri bersama melawan upaya menghentikan perang,” katanya.

Sekitar 1,5 juta orang diperkirakan berdesakan di Rafah, di pinggiran paling selatan wilayah kantong yang dekat dengan perbatasan dengan Mesir, sebagian besar dari mereka meninggalkan rumah mereka di utara untuk menghindari serangan militer Israel.

Saat berpidato di acara wisuda di sekolah pelatihan perwira militer Israel, Netanyahu juga mengatakan Israel harus melawan “upaya yang diperhitungkan” untuk menyalahkan Israel atas kejahatan Hamas. Dia menambahkan bahwa Israel akan beroperasi di seluruh Gaza, “termasuk Rafah, benteng terakhir Hamas.”

 “Siapa pun yang meminta kami untuk tidak bertindak di Rafah berarti meminta kami kalah perang dan hal itu tidak akan terjadi,” kata Netanyahu. EDY/arabnews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.