Home Energy Oil Minyak tergelincir karena kemungkinan gencatan senjata di Gaza dan dolar yang lebih...

Minyak tergelincir karena kemungkinan gencatan senjata di Gaza dan dolar yang lebih kuat

64
0

AS mengatakan pembicaraan di Qatar bisa mencapai kesepakatan gencatan senjata di Gaza

Pasokan produk bensin AS turun di bawah 9 juta bbls-EIA

ENERGYWORLD.CO.ID – Harga minyak tergelincir pada hari Jumat di tengah kemungkinan mendekati gencatan senjata di Gaza yang dapat meredakan kekhawatiran geopolitik di Timur Tengah, sementara penguatan dolar dan melemahnya permintaan bensin AS juga membebani harga.

Minyak mentah berjangka Brent turun 53 sen, atau 0,6%, menjadi $85,25 per barel pada 06.51 GMT. Minyak mentah berjangka AS turun 52 sen, atau 0,6%, menjadi $80,55 per barel.

Kedua kontrak tersebut diperkirakan akan mengakhiri minggu ini dengan datar atau sedikit turun setelah naik lebih dari 3% pada minggu lalu.

Minyak diperdagangkan lebih rendah di tengah laporan rancangan resolusi PBB yang menyerukan gencatan senjata di Gaza dan putaran aksi ambil untung (profit-taking) kembali terjadi, kata analis IG Tony Sycamore, Reuters (22/3/2024).

“Gencatan senjata akan membantu meredakan kekhawatiran bahwa situasi di Gaza mungkin akan menyebar lebih luas ke seluruh wilayah,” katanya.

“Selain itu, hal ini dapat mendorong Houthi untuk mundur dan mengizinkan kapal tanker minyak melewati Laut Merah, yang juga akan menjadi perkembangan positif dalam membantu menyeimbangkan dinamika pasokan dan permintaan.”

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan pada hari Kamis bahwa dia yakin pembicaraan di Qatar dapat mencapai kesepakatan gencatan senjata Gaza antara Israel dan Hamas.

Blinken bertemu dengan para menteri luar negeri Arab dan Presiden Mesir Abdel Fattah El-Sisi di Kairo ketika perunding di Qatar memusatkan perhatian pada gencatan senjata yang berlangsung sekitar enam minggu.

Di Amerika Serikat, konsumen minyak terbesar dunia, pasokan produk bensin, yang merupakan ukuran permintaan, turun di bawah 9 juta barel untuk pertama kalinya dalam tiga minggu, yang mengindikasikan kemungkinan perlambatan permintaan minyak mentah.

Namun, konsultan FGE mengatakan data mingguan awal untuk paruh pertama bulan Maret yang menunjukkan stok minyak mentah dan produk utama di darat di pusat-pusat minyak utama secara global turun hampir 12 juta barel, dibandingkan dengan penurunan rata-rata 6 juta barel pada tahun 2015 hingga 2019. menjadi bullish untuk minyak.

Sementara itu, dolar AS , yang diperdagangkan berbanding terbalik dengan harga minyak, menguat setelah penurunan suku bunga Swiss National Bank yang mengejutkan memperkuat sentimen risiko global. EDY

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.