Home Energy Oil Harga Minyak Mentah Naik Lebih dari $1 Per Barel karena Prospek Pasokan...

Harga Minyak Mentah Naik Lebih dari $1 Per Barel karena Prospek Pasokan yang Lebih Ketat

101
0

ENERGYWORLD.CO.ID – Harga minyak melonjak lebih dari $1 per barel pada hari Kamis, menutup bulan ini lebih tinggi di tengah prospek OPEC+ tetap pada jalur pengurangan produksi, serangan yang sedang berlangsung terhadap infrastruktur energi Rusia dan berkurangnya jumlah rig AS yang memperketat pasokan minyak mentah, menurut Reuters (29/3).

Minyak mentah berjangka Brent untuk bulan Mei menetap di $87,48 per barel, level tertinggi sejak 27 Oktober, setelah naik $1,39, atau 1,6 persen. Kontrak Juni yang lebih aktif diperdagangkan ditutup pada $87 per barel, naik $1,58, dengan kontrak Mei berakhir pada hari Kamis.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS untuk pengiriman Mei menetap pada $83,17 per barel, naik $1,82, atau 2,2 persen.

Dalam sepekan, Brent naik 2,4 persen dan WTI naik sekitar 3,2 persen. Kedua tolok ukur tersebut berakhir lebih tinggi selama tiga bulan berturut-turut.

Pada sesi sebelumnya, harga minyak berada di bawah tekanan dari kenaikan tak terduga dalam persediaan minyak mentah dan bensin AS pada minggu lalu, didorong oleh peningkatan impor minyak mentah dan lesunya permintaan bensin, menurut data Badan Informasi Energi.

Namun, peningkatan stok minyak mentah lebih kecil dari proyeksi American Petroleum Institute, dan para analis mencatat peningkatan tersebut lebih rendah dari perkiraan untuk sepanjang tahun ini.

“Kami… memperkirakan persediaan minyak AS akan meningkat kurang dari biasanya sebagai cerminan dari defisit tipis pasar minyak global,” kata analis SEB Bjarne Schieldrop. “Hal ini kemungkinan akan memberikan dukungan terhadap harga minyak mentah Brent di masa depan.”

Tingkat pemanfaatan kilang di AS, yang naik 0,9 poin persentase pada minggu lalu, juga mendukung harga.

Jumlah rig minyak dan gas, yang merupakan indikator awal produksi di masa depan, juga turun tiga rig menjadi 621 rig dalam pekan yang berakhir 28 Maret, menurut perusahaan jasa energi Baker Hughes.

Sementara itu, perekonomian AS tumbuh lebih cepat dari perkiraan sebelumnya pada kuartal keempat. Produk domestik bruto meningkat pada tingkat tahunan sebesar 3,4 persen dari laporan sebelumnya sebesar 3,2 persen, kata Biro Analisis Ekonomi Departemen Perdagangan.

“Kekuatan di pasar saham menunjukkan kuatnya pendapatan ke depan yang, pada gilirannya, mengisyaratkan perekonomian AS yang sangat kuat dan kondusif terhadap permintaan produk energi yang lebih baik dari perkiraan,” kata Jim Ritterbusch dari konsultan energi Ritterbusch and Associates.

Data inflasi juga menegaskan alasan bagi Federal Reserve AS untuk menunda pemotongan target suku bunga jangka pendeknya, kata gubernur Fed pada hari Rabu, namun ia tidak mengesampingkan pemangkasan suku bunga pada akhir tahun ini.

“Pasar sedang berkumpul pada awal bulan Juni untuk melakukan pemotongan suku bunga baik oleh The Fed maupun Bank Sentral Eropa,” kata analis JPMorgan dalam sebuah catatan. Suku bunga yang lebih rendah biasanya mendukung permintaan minyak.

Investor akan mengamati isyarat dari pertemuan Komite Pemantauan Bersama Kementerian dari kelompok produsen Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) minggu depan.

Meningkatnya risiko geopolitik telah meningkatkan ekspektasi kemungkinan gangguan pasokan, namun OPEC+ kemungkinan tidak akan melakukan perubahan kebijakan produksi minyak sampai pertemuan tingkat menteri penuh pada bulan Juni.

Serangan Ukraina terhadap infrastruktur energi Rusia juga telah meningkatkan sentimen seputar pengetatan pasokan minyak mentah global dan membantu mendukung harga minyak, kata mitra Again Capital LLC John Kilduff.

“Ini adalah target utama, dan mereka tampaknya tidak mengindahkan permintaan pemerintahan Biden untuk tidak menyerang infrastruktur energi Rusia,” kata Kilduff. EDY

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.