Home Dunia Harga Minyak Naik karena Ekspektasi Permintaan yang Lebih Tinggi dan Meningkatnya Kekhawatiran...

Harga Minyak Naik karena Ekspektasi Permintaan yang Lebih Tinggi dan Meningkatnya Kekhawatiran Terhadap Timur Tengah

103
0

ENERGYWORLD.CO.ID – Harga minyak naik pada hari Selasa, didukung oleh tanda-tanda bahwa permintaan akan membaik di Tiongkok dan Amerika Serikat, negara konsumen minyak terbesar di dunia, dan meningkatnya kekhawatiran akan meluasnya konflik di Timur Tengah yang dapat mempengaruhi pasokan dari kawasan tersebut.

Minyak Brent berjangka untuk pengiriman Juni naik 41 sen menjadi $87,83 per barel pada pukul 04.40 GMT. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk bulan Mei naik 41 sen menjadi $84,12 per barel, setelah mencapai penutupan tertinggi sejak 27 Oktober di sesi sebelumnya.

Katalis bullish untuk harga minyak yang terus meningkat, dengan kondisi ekonomi yang lebih kuat dari perkiraan di Tiongkok dan Amerika Serikat menawarkan prospek permintaan yang lebih optimis, sementara ketegangan geopolitik di Timur Tengah terus memanas dengan keterlibatan Iran,” kata ahli strategi pasar IG Yeap Jun Rong melalui email, Reuters (2/3).

Aktivitas manufaktur pada bulan Maret di  Tiongkok  meningkat untuk pertama kali dalam enam bulan dan di  AS  untuk pertama kali dalam 1-1/2 tahun, yang berarti meningkatnya permintaan minyak tahun ini. Tiongkok adalah importir minyak mentah terbesar di dunia dan konsumen terbesar kedua, sedangkan AS adalah konsumen terbesar.

Di Timur Tengah, serangan Israel terhadap  kedutaan Iran  di Suriah menampilkan tujuh penasihat militer, di antaranya tiga komandan senior, menandai peningkatan perang di Gaza antara Israel dan Hamas, yang didukung oleh Iran. Meluasnya konflik yang telah berlangsung selama hampir setengah tahun hingga melibatkan Israel secara langsung melawan Iran telah memicu kekhawatiran mengenai dampaknya terhadap pasokan minyak.

“Sampai saat ini, pasar belum khawatir mengenai gangguan pasokan, karena perang masih dapat diatasi. Keterlibatan Iran dapat menyebabkan pasokan minyaknya terancam,” tulis analis ANZ dalam sebuah catatan.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+, akan mengadakan pertemuan online Komite Pemantau Tingkat Menteri Gabungan pada hari Rabu untuk meninjau pasar dan penerapan pengurangan produksi oleh anggotanya. Para anggota diperkirakan akan mempertahankan kebijakan pasokan mereka saat ini yang menyumbangkan  pengurangan produksi  secara sukarela sebesar 2,2 juta barel per hari (bph) hingga akhir kuartal kedua.

Produksi OPEC  turun pada bulan lalu  sebesar 50.000 barel per hari, yang menunjukkan bahwa pengurangan sukarela tersebut mempunyai dampak.

Disiplin yang lebih tinggi dalam pengurangan produksi dari anggota OPEC+ dirasakan di lapangan, dan “pasar juga memperhitungkan pengurangan produksi yang lebih besar dari Rusia dalam 3 bulan ke depan (mengganti beberapa pengurangan ekspor sebelumnya),” Suvro Sarkar, pemimpin sektor energi Bank DBS tim, mengatakan melalui email.

“Dikombinasikan dengan peristiwa risiko geopolitik yang terus-menerus termasuk serangan baru-baru ini terhadap kedutaan Iran di Suriah, hal ini dapat membawa harga minyak menuju US$90/bbl dalam waktu dekat,” tambahnya. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.