Home Energy BBM Goldman Sachs: Permintaan Minyak untuk Kendaraan akan Mencapai Puncaknya pada 2032 Seiring...

Goldman Sachs: Permintaan Minyak untuk Kendaraan akan Mencapai Puncaknya pada 2032 Seiring Makin Populernya Kendaraan Listrik

208
0
Permintaan minyak untuk kendaraan di pasar negara berkembang kecuali Tiongkok diperkirakan akan meningkat hingga tahun 2040. 

ENERGYWORLD.CO.ID – Permintaan minyak untuk kendaraan global akan meningkat 5 persen hingga mencapai puncaknya sebesar 50 juta barel per hari pada tahun 2032, perkiraan Goldman Sachs, dengan penggunaan minyak per kendaraan kemungkinan akan turun tajam karena kendaraan listrik diperkirakan mencapai lebih dari separuh penjualan mobil pada tahun ini. 2040, menurut Reuters.

Bank investasi ini memperkirakan permintaan minyak untuk kendaraan global akan menurun setelah mencapai puncaknya dan tetap 4 persen di atas tingkat tahun 2023 pada tahun 2040, karena peningkatan jumlah kendaraan global hampir menyeimbangkan penurunan konsumsi minyak per kendaraan. Mereka menggambarkan adanya perbedaan besar dalam waktu puncak di berbagai negara, katanya dalam sebuah catatan yang diterbitkan pada hari Senin.

Goldman mengatakan 1,7 miliar kendaraan global mendorong 47 persen permintaan minyak pada tahun 2023, dengan konsumsi bensin mendorong sekitar setengah dari permintaan jalan raya. Laporan ini menyoroti bahwa kendaraan listrik baru, yang didefinisikan sebagai kendaraan baterai dan hybrid plug-in, namun bukan kendaraan hybrid tradisional, kini memuat permintaan minyak.

Bank membayangkan peningkatan NEV dan peningkatan efisiensi mesin pembakaran internal akan mengurangi penggunaan minyak per kendaraan sebesar 65 persen menjadi 285 galon per kendaraan per tahun pada tahun 2040.

Goldman memperkirakan jumlah kendaraan global, termasuk NEV, akan tumbuh sebesar 60 persen pada tahun 2040.

permintaan minyak untuk kendaraan di negara-negara berkembang kecuali Tiongkok diperkirakan akan meningkat hingga tahun 2040, yang kira-kira keseimbangan penurunan yang sedang terjadi di negara-negara OECD dan segera di Tiongkok, di mana permintaan diperkirakan akan mencapai puncaknya pada tahun 2025, kata Goldman .

Goldman mengatakan waktu puncak produksi minyak untuk kendaraan dapat berkisar antara tahun 2025 hingga setelah tahun 2040 berdasarkan jalur alternatif untuk pertumbuhan ekonomi dan NEV. Produk petrokimia dan jet memiliki prospek pertumbuhan yang lebih kuat, tambah bank tersebut.

Kasus dasar Goldman mengenai dataran tinggi minyak berada di antara perkiraan Badan Energi Internasional yang lebih rendah dan perkiraan yang lebih tinggi dari Administrasi Informasi Energi AS dan Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.