Home Energy Oil Minyak Rebound di Tengah Ketegangan Timur Tengah Tetapi Bersiap Mengalami Penurunan Mingguan

Minyak Rebound di Tengah Ketegangan Timur Tengah Tetapi Bersiap Mengalami Penurunan Mingguan

51
0

ENERGYWORLD.CO.ID – Harga minyak naik pada hari Jumat karena meningkatnya ketegangan di Timur Tengah meningkatkan risiko gangguan pasokan dari wilayah penghasil minyak, meskipun pasar bersiap untuk kerugian mingguan karena ekspektasi penurunan suku bunga AS yang lebih sedikit pada tahun ini. tahun.

Kekhawatiran bahwa Iran mungkin akan membalas serangan pada hari Senin yang diduga dilakukan oleh pesawat tempur Israel terhadap kedutaan Iran di Damaskus telah mendukung harga minyak mendekati level tertinggi dalam enam bulan minggu ini, meskipun ada faktor-faktor yang meredam seperti peningkatan persediaan AS.

Seperti yang telah kita lihat dalam banyak kesempatan sejak Desember, risiko peristiwa geopolitik yang terjadi selama akhir pekan sekali lagi mengangkat premi risiko menjelang akhir pekan, namun turun lagi pada hari Senin,” kata Ole Hansen dari Saxo Bank, Reuters.

Minyak mentah berjangka Brent naik 79 sen, atau 0,9%, menjadi $90,53 per barel pada pukul 09.00 GMT, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 92 sen, atau 1,1%, menjadi $85,94.

Harga sempat mengurangi kenaikannya setelah Badan Energi Internasional (IEA) memangkas perkiraan pertumbuhan permintaan minyak dunia pada tahun 2024 dan memperkirakan perlambatan lebih lanjut pada tahun 2025. Minyak diperkirakan akan mengalami penurunan mingguan karena Brent dan WTI menuju penurunan sekitar 1%.

AS memperkirakan serangan Iran terhadap Israel akan terjadi, namun serangan tersebut tidak akan cukup besar untuk menarik Washington ke dalam perang, menurut seorang pejabat AS. Sumber-sumber Iran mengatakan bahwa Teheran telah memberi isyarat tanggapan yang bertujuan menghindari eskalasi besar.

Analis ING mengatakan mereka memperkirakan kenaikan harga minyak akan berkurang kecuali ada peningkatan lebih lanjut di Timur Tengah atau gangguan pasokan.

<span;>”Kami mempertahankan perkiraan kami untuk Brent rata-rata $87 per barel selama kuartal kedua tahun ini,” analis ING menambahkan.

Kenaikan pada hari Jumat menghapus kerugian dari sesi sebelumnya, yang didominasi oleh inflasi AS yang membandel sehingga mengurangi harapan penurunan suku bunga pada awal Juni.

Pejabat Federal Reserve AS memberi isyarat pada hari Kamis bahwa tidak ada terburu-buru untuk menurunkan suku bunga karena inflasi AS masih berlanjut. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.