Home Dunia Baru Diserang Drone dan Roket Iran, Zionis Israel Sudah Meminta Dewan Keamanan...

Baru Diserang Drone dan Roket Iran, Zionis Israel Sudah Meminta Dewan Keamanan PBB Menindak Iran

47
0

D ewan Keamanan PBB akan bertemu pada hari Minggu untuk membahas serangan Iran terhadap Israel , . Israel meminta pertemuan tersebut, mendesak dewan untuk mengutuk Iran

ENERGYWORLD.CO.ID -:Ribuan orang berkumpul di Iran untuk menunjukkan dukungan terhadap serangan terhadap Israel. Demonstran Iran menghadiri pertemuan anti-Israel di depan Kedutaan Besar Inggris di Teheran, Iran, 14 April 2024. (REUTERS)

Reaksi demonstrasi Iran setelah serangan IRGC terhadap Israel, saat pertemuan anti-Israel di depan Kedutaan Besar Inggris di Teheran, Iran.

Israel telah membunuh lebih dari 33.686 warga Palestina, menurut Kementerian Kesehatan Gaza, arabnews 14/4).

Iran tidak mengakui Israel, dan kedua negara telah melakukan perang bayangan selama bertahun-tahun

Iran pada hari Sabtu meluncurkan puluhan drone dan rudal ke Israel sebagai serangan balasan setelah serangan Israel terhadap konsulat Iran di Damaskus yang melampaui tujuh penjaga revolusi, termasuk dua jenderal. Iran telah diperingatkan bahwa Israel akan “dihukum” atas serangan yang terjadi pada tanggal 1 April.

Demonstran Iran menghadiri pertemuan anti-Israel di depan Kedutaan Besar Inggris di Teheran, Iran, 14 April 2024. Majid Asgaripour/WANA (Kantor Berita Asia Barat) melalui REUTERS PERHATIAN EDITOR – GAMBAR INI DISEDIAKAN OLEH PIHAK KETIGA

Ribuan warga Iran turun ke jalan-jalan di Iran pada Minggu pagi untuk menunjukkan dukungan terhadap serangan pesawat tak berawak dan rudal yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap musuh bebuyutan Israel.

“Kematian bagi Israel!” dan “Matilah Amerika!” teriak para demonstran di Lapangan Palestina di Teheran tak lama setelah Garda Revolusi mengumumkan peluncuran Operasi Janji Jujur.

Sebuah mural bertuliskan “tamparan berikutnya lebih keras” diresmikan di alun-alun tempat sebuah spanduk besar digantung selama berhari-hari yang transmisi, dalam bahasa Ibrani, agar warga Israel “berlindung.”

Pada hari Minggu, para pengunjuk rasa mengibarkan bendera nasional Iran dan Palestina di samping spanduk bertuliskan “Kemenangan Tuhan sudah dekat.”
<span;>Serangan Iran terjadi sebagai pencapaian atas serangan tanggal 1 April yang meratakan gedung konsuler berlantai lima di kedutaan Iran di Damaskus dan mencetak tujuh Garda Revolusi, dua di antaranya adalah jenderal.

Teheran sejak itu berjanji akan membalas serangan yang secara luas menyalahkan Israel.

Pemimpin tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei berjanji bahwa “rezim jahat (Israel) akan dihukum.”

Media Iran menggambarkan serangan terhadap Israel sebagai serangan yang “kompleks” karena juga melibatkan sekutu Iran di Yaman, Lebanon, dan Irak.

“Serangan ini tidak hanya datang dari Iran, dan rezim ini (Israel) dihukum karena empat arah,” kata kantor berita Tasnim.

Sekelompok besar demonstran berkumpul di luar kedutaan Inggris di Teheran.
Pendukung serangan balasan juga berdemonstrasi di kota terbesar ketiga di Iran, Isfahan, di mana Brigjen. Jenderal Mohammad Reza Zahedi, salah satu jenderal yang tewas dalam serangan di Damaskus, dimakamkan.

Para pengunjuk rasa juga berkumpul di dekat makam komandan Garda terkemuka Qasem Soleimani di kota selatan Kerman, yang dibunuh dalam serangan pesawat tak berawak AS pada tahun 2020 di Bagdad.
<span;>Teheran sebelumnya telah meminta Washington untuk tidak terlibat dalam konfliknya dengan Israel, tetapi harapan Iran pupus setelah seorang pejabat Pentagon mengkonfirmasi bahwa pasukan AS menembak jatuh pesawat tak berawak yang menuju Israel.

Iran mengumumkan bahwa mereka bertindak untuk “membela diri” setelah menargetkan misi kemitraannya di Damaskus. Pihaknya berharap tindakannya tidak akan memicu eskalasi lebih lanjut dan “masalah ini dapat dianggap selesai.”

Perkembangan terakhir ini terjadi dengan latar perang di belakang Gaza yang dimulai dengan serangan Hamas pada tanggal 7 Oktober terhadap Israel yang mengalahkan 1.170 orang, sebagian besar warga sipil.
<span;>Teheran mendukung Hamas tetapi membantah terlibat langsung dalam serangannya terhadap Israel.

Serangan balasan Israel terhadap Hamas telah menghitung sedikitnya 33.686 orang di Gaza, sebagian besar perempuan dan anak-anak, menurut kementerian kesehatan wilayah yang dikelola Hamas.
<span;>Iran tidak mengakui Israel, dan kedua negara telah melakukan perang bayangan selama bertahun-tahun.

Antisipasi konflik dengan Israel telah mencengkeram Iran sejak serangan terhadap konsulatnya pada 1 April.

“Lebih baik mencapai kompromi agar perang tidak pecah, dan orang-orang yang tidak bersalah tidak mati,” kata Maryam, seorang pekerja sektor swasta berusia 43 tahun.

“Insya Allah, pemerintah kami akan mengutamakan alasan dibandingkan emosi,” kata Salehi, pensiunan pegawai pemerintah berusia 75 tahun di pusat kota Teheran.

Ehsan, seorang profesor universitas berusia 43 tahun, mengatakan tindakan pencapaian adalah hal yang “logis”.

“Perang selalu buruk dan diingatkan – seseorang yang pernah mengalami perang tidak akan pernah mendukungnya, namun terkadang untuk mencapai perdamaian, perang diperlukan,” tambahnya. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.