Home Dunia Israel Terus Melanjutkan Serangan di Gaza ketika Jumlah Korban Tewas Mencapai 33.797...

Israel Terus Melanjutkan Serangan di Gaza ketika Jumlah Korban Tewas Mencapai 33.797 orang

46
0

Kekhawatiran masih ada atas rencana Israel untuk mengirim pasukan darat ke Rafah, sebuah kota di ujung selatan di mana mayoritas dari 2,4 juta penduduk Gaza mengungsi.

Pada hari Senin, jumlah korban tewas di Gaza mencapai 33.797 selama lebih dari enam bulan perang

 ENERGYWORLD.CO.ID – Israel menyerang Gaza yang dilanda perang semalam, Hamas dan para Saksi mengatakan pada hari Senin, ketika para pemimpin dunia mendesak deeskalasi sambil menunggu reaksi Israel terhadap serangan Iran yang belum pernah terjadi sebelumnya yang meningkatkan kekhawatiran akan konflik yang lebih luas.

Kementerian Kesehatan di Gaza yang dikuasai Hamas mengatakan pada hari Senin bahwa setidaknya 33.797 orang telah tewas di wilayah tersebut selama lebih dari enam bulan perang antara Israel dan militan Palestina. Jumlah korban tersebut mencakup sedikitnya 68 orang tewas dalam 24 jam terakhir, kata sebuah pernyataan kementerian, seraya menambahkan bahwa 76.465 orang terluka di Jalur Gaza sejak perang dimulai ketika militan Hamas menyerang Israel pada 7 Oktober.
lebih dari 300 drone dan rudal menyerang Israel pada Sabtu malam, meskipun militer Israel mengatakan hampir semuanya berhasil dicegat, Arab News (15/4).

Militer Israel mengatakan mereka tidak akan terganggu oleh perangnya melawan Hamas yang didukung Teheran di Gaza, yang dipicu oleh serangan kelompok bersenjata Palestina pada tanggal 7 Oktober.

“Bahkan ketika diserang oleh Iran, kami tidak melupakan… misi penting kami di Gaza untuk menyelamatkan sandera kami dari tangan proksi Iran, Hamas,” kata juru bicara militer Laksamana Muda Daniel Hagari pada Minggu malam.

Ketika para mediator mengincar kesepakatan untuk menghentikan pertempuran, kekhawatiran masih muncul atas rencana Israel untuk mengirim pasukan darat ke Rafah, sebuah kota di ujung selatan di mana mayoritas dari 2,4 juta penduduk Gaza mengungsi.

“Hamas masih menyandera kami di Gaza,” kata Hagari tentang sekitar 130 orang, termasuk 34 orang yang diduga tewas, yang menurut Israel masih berada di tangan militan Palestina sejak serangan Hamas.
<span;><span;>“Kami juga mempunyai sandera di Rafah, dan kami akan melakukan segala yang kami bisa untuk membawa mereka kembali ke rumah,” kata juru bicara militer dalam sebuah pengarahan.

Tentara mengatakan memanggil “dua brigade cadangan untuk kegiatan operasional,” sekitar seminggu setelah menarik sebagian besar pasukan darat dari Gaza.

Kantor media pemerintah Hamas mengatakan pesawat dan tank Israel melancarkan serangan “lusinan” semalam di Gaza tengah, melaporkan beberapa korban jiwa.

Para Saksi mata mengatakan kepada AFP bahwa serangan terjadi di kamp pengungsi Nuseirat, dan bentrokan juga dilaporkan terjadi di daerah lain di Gaza tengah dan utara.

Serangan Hamas yang memicu pertempuran yang mengakibatkan kematian 1.170 orang, sebagian besar warga sipil, menurut angka Israel.

Serangan balasan Israel telah menghitung sedikitnya 33.729 orang di Gaza, sebagian besar perempuan dan anak-anak, menurut kementerian kesehatan wilayah yang dikelola Hamas.

Dewan Keamanan PBB mengadakan pertemuan darurat pada hari Minggu setelah serangan Iran, di mana Sekretaris Jenderal Antonio Guterres memperingatkan kawasan itu “di ambang” perang.

“Baik kawasan ini maupun dunia tidak mampu menanggung lebih banyak perang,” kata Sekjen PBB.

“Sekarang adalah waktunya untuk meredakan dan mengurangi ketegangan.”
<span;><span;>Perang selama lebih dari enam bulan telah menyebabkan kondisi kemanusiaan yang mengerikan di Jalur Gaza yang terkepung.

Desas-desus tentang dibukanya kembali pos pemeriksaan Israel di jalan pesisir dari wilayah selatan itu ke Kota Gaza membuat ribuan warga Palestina menuju ke utara pada hari Minggu, meskipun Israel menyangkal pos itu dibuka.

Saat mencoba melakukan perjalanan kembali ke Gaza utara, warga pengungsi Basma Salman mengatakan, “meskipun (rumah saya) hancur, saya ingin pergi ke sana. Saya tidak bisa tinggal di selatan.”
“Itu penuh sesak. Kami bahkan tidak bisa menghirup udara segar di sana. Benar-benar mengerikan.”

Di Khan Yunis, kota utama Gaza selatan, tim pertahanan sipil mengatakan mereka telah mengevakuasi sedikitnya 18 jenazah dari bawah menjaga bangunan yang hancur.
Menanganggapi rencana gencatan senjata terbaru yang disampaikan oleh mediator AS, Qatar dan Mesir pada Sabtu malam, Hamas mengatakan mempertahankan penempatan pada “gencatan senjata permanen” dan penarikan pasukan Israel dari Gaza.

Agen mata-mata Israel, Mossad, menyebut hal ini sebagai “penolakan” terhadap proposal tersebut, dan menuduh Hamas “terus mengeksploitasi ketegangan dengan Iran.”

Namun Amerika Serikat mengatakan upaya mediasi terus berlanjut.

“Kami tidak menganggap diplomasi mati di sana,” kata Kirby dari Dewan Keamanan Nasional.

“Ada perjanjian baru yang sedang dibahas… Ini adalah perjanjian yang bagus” yang akan mencakup penyediaan beberapa sandera, perjanjian pertempuran dan lebih banyak bantuan kemanusiaan ke Gaza, katanya. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.