Home Dunia Harga Minyak Turun karena Kekhawatiran akan Eskalasi lebih Lanjut Mereda setelah Serangan...

Harga Minyak Turun karena Kekhawatiran akan Eskalasi lebih Lanjut Mereda setelah Serangan Iran

49
0

Bitcoin menguat setelah turun tajam selama akhir pekan

ENERGYWORLD.CO.ID – Harga Minyak.turun pada hari Senin setelah serangan Iran terhadap Israel pada akhir pekan karena para pedagang berspekulasi bahwa konflik akan > tetap terkendali.

Brent , patokan untuk dua pertiga minyak dunia, menjual 0,94 persen lebih rendah pada $89,60 per barel pada pukul 12.51 waktu UEA. West Texas Intermediate, ukuran yang mengukur minyak mentah AS, turun 1,11 persen menjadi $84,71 per barel, The NationalNews (15/4).

Iran menembakkan lebih dari 300 drone dan rudal ke Israel pada hari Sabtu sebagai pencapaian atas pembunuhan anggota senior Korps Garda Revolusi Islam dalam serangan udara di Suriah pada tanggal 1 April.

Ini menandai serangan langsung pertama yang dilakukan Teheran terhadap Israel, bukan melalui proksinya di Lebanon, Suriah, dan tempat lain. Iran juga menyita sebuah kapal kontainer yang memiliki hubungan dengan Israel di Laut Arab.

Serangan pada hari Sabtu, meskipun terjadi peningkatan yang signifikan, hanya menyebabkan sedikit kerusakan, sehingga mengurangi kemungkinan tanggapan Israel, menurut beberapa analis.

“Kabar baik adalah Teheran yang menyebut operasi tersebut sukses dan menyatakan bahwa mereka tidak akan mengambil tindakan lebih lanjut kecuali Israel merespons,” kata Ipek lanjut Ozkardeskaya, analis senior di Swissquote Bank.

“Selera lebih risiko baik pada Senin pagi ini dibandingkan Jumat lalu, ketika dunia bersiap menghadapi penyelesaian Iran terhadap Israel.”

Sementara itu, ekuitas Timur Tengah menguat setelah memulai dengan nada yang lebih rendah pada hari Senin.

Bursa Sekuritas Abu Dhabi naik 0,3 persen pada pukul 12.52 waktu UEA. Bursa Efek Tadawul Arab Saudi naik hampir 1 persen pada awal perdagangan.

Pasar Keuangan Dubai (DFM) mengurangi beberapa kerugian dari sesi awal dan turun 0,20 persen.

“Sektor perbankan dan real estat [di GCC] sangat terkena dampaknya karena investor mengukur risiko yang ada, sementara sektor energi dapat terkena dampak volatilitas harga minyak,” Joseph Dahrieh, Managing Principal di Tickmill, mengatakan kepada <span;> The National.

“Namun, saham-saham telah pulih ke tingkat tertentu karena upaya untuk mencegah eskalasi lebih lanjut di kawasan ini terus berlanjut. Pasar saham dapat tetap terkena volatilitas baru dan potensi kerugian jika situasi semakin buruk.”

Saham-saham Asia melemah pada awal perdagangan karena para pedagang mempertimbangkan kemungkinan konflik global baru.

Indeks acuan Nikkei 225 Jepang turun 0,74 persen pada pukul 13.35 waktu UEA, sementara indeks Kospi Korea Selatan turun 0,42 persen.

Hang Seng Hong Kong turun 0,72 persen, meskipun Indeks Komposit Shanghai naik lebih dari 1 persen.

Shekel Israel naik hampir 1,4 persen terhadap dolar AS pada pukul 13.37 waktu UEA di tengah tanda-tanda bahwa Tel Aviv mematuhi permintaan sekutunya untuk tidak membalas Iran setelah serangan hari Sabtu.

Indeks Dolar AS – yang mengukur nilai terhadap sekuritas mata uang utama – turun 0,17 persen menjadi 105,86 setelah naik hampir 4 persen sejak awal tahun.

Meningkatnya ketegangan geopolitik dan kemungkinan Federal Reserve AS menunda penurunan suku bunga telah berkontribusi terhadap penguatan dolar AS.

“Tampaknya ada sedikit bantuan yang tidak yakin karena, setidaknya sejauh ini, Netanyahu dari Israel tampaknya mengikuti instruksi Presiden AS Joe Biden untuk tidak melakukan pengunduhan dan pengunduhan situasi lebih jauh,” kata Nigel Green, kepala eksekutif deVere. Kelompok.

“Namun permasalahannya masih sangat fluktuatif dan investor yang serius dalam melindungi dan meningkatkan modalnya kini tidak bisa hanya duduk diam dan bersantai,” katanya.

Harga emas mendekati rekor tertinggi yang dicapai pada sesi sebelumnya karena investor terus mencari aset-aset safe-haven.

Harga emas di pasar spot naik 0,21 persen menjadi $2,348.98 per ounce pada pukul 13.39 siang setelah mencapai level tertinggi sepanjang masa di $2,431.29 pada hari Jumat.

Pasar mata uang kripto memulihkan beberapa kerugian setelah mengalami aksi penjualan yang signifikan pada akhir pekan.

Bitcoin, yang turun sekitar 8 persen pada Sabtu malam, naik 1,4 persen menjadi $66,692.70 pada pukul 13.40. Ethereum naik 3,1 persen menjadi $3,252.14. EDY/Ewindo