Home Design Produksi minyak mentah Saudi mencapai level tertinggi dalam 7 bulan di bulan...

Produksi minyak mentah Saudi mencapai level tertinggi dalam 7 bulan di bulan Februari

32
0

Ekspor minyak mentah Kerajaan naik menjadi 6,32 juta barel per hari atau 0,32 persen: data JODI

ENERGYWORLD.CO.ID – Produksi minyak mentah Arab Saudi mencapai level tertinggi dalam tujuh bulan sebesar 9,01 juta barel per hari pada bulan Februari, menurut data dari Inisiatif Data Organisasi Gabungan (Joint Organizations Data Initiative).

Jumlah ini menunjukkan kenaikan sebesar 55.000 barel per hari atau 0,61 persen dibandingkan bulan sebelumnya, Arabnews (17/4).

Selain itu, data menunjukkan bahwa ekspor minyak mentah Kerajaan meningkat menjadi 6,32 juta barel per hari, mencerminkan peningkatan bulanan sebesar 0,32 persen.

Pada awal April, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+, memilih untuk mempertahankan kebijakan produksi mereka tidak berubah karena harga minyak mencapai level tertinggi dalam lima bulan.

Dipimpin oleh Arab Saudi dan Rusia, OPEC+ memperpanjang pengurangan produksi sukarela sebesar 2,2 juta barel per hari hingga Juni untuk mendukung pasar. Keputusan tersebut diambil pada pertemuan ke-53 Komite Pemantau Bersama Tingkat Menteri pada tanggal 3 April.

Harga minyak melonjak karena keterbatasan pasokan, serangan terhadap infrastruktur energi Rusia, dan konflik di Timur Tengah, dengan harga minyak mentah Brent melebihi $89 per barel.

Perpanjangan pemotongan ini, bersamaan dengan pengurangan sukarela yang diumumkan pada bulan April 2023, termasuk pemotongan 500.000 barel per hari dari Arab Saudi dan Rusia, kini diperpanjang hingga Desember tahun ini.

Sebagai akibat dari keputusan ini, meskipun terjadi peningkatan bulanan, produksi minyak mentah masih sekitar 14 persen lebih rendah dibandingkan tingkat yang diamati pada bulan yang sama tahun lalu.

Pertemuan JMMC berikutnya dijadwalkan pada 1 Juni.

Keluaran kilang 

Sementara itu, produksi minyak mentah kilang, yang mewakili volume olahan minyak mentah yang menghasilkan bensin, solar, bahan bakar jet, dan minyak pemanas, melonjak ke level tertinggi dalam lima bulan. Meningkat 10 persen dibandingkan bulan sebelumnya, mencapai 2,68 juta barel per hari, menurut data JODI. Jumlah ini juga menandai peningkatan 10 persen dari 2,44 juta barel per hari yang tercatat pada periode yang sama tahun lalu.

Sebagai salah satu produsen minyak terkemuka di dunia, Arab Saudi memainkan peran penting dalam memasok produk olahan untuk memenuhi kebutuhan energi global.

Pada bulan Februari, solar, yang merupakan 38 persen dari total produksi, turun sebesar 7 persen menjadi 1,02 juta barel per hari, dengan persentase penurunan dari 45 persen pada bulan Januari. Penerbangan bermotor atau bahan bakar jet mempertahankan porsi 22 persen, mengalami peningkatan 11 persen menjadi 597.000 barel per hari. Sementara itu, bahan bakar minyak, yang menyumbang 17 persen dari total produksi kilang, mengalami sedikit peningkatan sebesar 0,22 persen, menjadi total 455.000 barel per hari.

Sebaliknya, ekspor hasil kilang melonjak ke level tertinggi dalam 10 bulan, mencapai 1,39 juta barel per hari, peningkatan bulanan sebesar 12 persen. Kenaikan paling signifikan terjadi pada minyak motor dan penerbangan, naik 45 persen menjadi 275.000 barel per hari. Ekspor bahan bakar minyak juga meningkat sebesar 38 persen menjadi 219.000 barel per hari, sementara minyak solar mengalami kenaikan sebesar 13 persen menjadi 629.000 barel per hari.

Pada bulan Februari, 62 persen produksi minyak solar kilang diekspor, yang merupakan persentase tertinggi dalam delapan bulan terakhir. Bahan bakar minyak, kendaraan bermotor, dan bensin penerbangan juga mengikuti tren serupa dengan persentase ekspor masing-masing sebesar 48 persen dan 46 persen.

Penggunaan minyak mentah langsung 

Pembakaran langsung minyak mentah di Arab Saudi, yang melibatkan pemanfaatan minyak tanpa proses penyulingan besar-besaran, mengalami peningkatan sebesar 52.000 barel per hari pada bulan Februari, mewakili kenaikan 17 persen dibandingkan bulan sebelumnya. Total pembakaran langsung pada bulan tersebut berjumlah 360.000 barel per hari.

Kementerian Energi bertujuan untuk meningkatkan kontribusi gas alam dan sumber terbarukan sebagai bagian dari tujuan Kerajaan untuk mencapai bauran energi yang optimal, sangat efisien, dan hemat biaya.

Hal ini mencakup penggantian bahan bakar cair dengan gas alam dan pengintegrasian energi terbarukan untuk mencakup sekitar 50 persen bauran energi produksi listrik pada tahun 2030. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.