Home Dunia Pertumbuhan Permintaan Bahan Bakar Jet Melambat karena Lalulintas Udara Melebihi Tingkat Sebelum...

Pertumbuhan Permintaan Bahan Bakar Jet Melambat karena Lalulintas Udara Melebihi Tingkat Sebelum Pandemi

39
0

ENERGYWORLD.CO.ID – Aktivitas penerbangan global melewati tingkat sebelandemi untuk pertama kalinya dalam empat tahun pada minggu lalu, namun pertumbuhan permintaan bahan bakar jet tidak dapat mengimbanginya karena armada pesawat baru menjadi lebih hemat bahan bakar dan mengangkut lebih banyak penumpang.

Bahan bakar penerbangan, produk yang disuling dari minyak mentah, telah menjadi kontributor terbesar sumber keuntungan minyak pascapandemi, menyumbang hampir setengah dari peningkatan total permintaan minyak, menurut Badan Energi Internasional (IEA), Reuters (19/4).

Hal ini menjadikan laju pertumbuhan bahan bakar jet penting dalam memperkirakan berapa lama waktu yang dibutuhkan hingga permintaan bahan bakar fosil mencapai puncaknya – pertanyaan terbesar yang dihadapi para pelaku pasar energi.

Konsumsi global bahan bakar jet dan minyak tanah turun menjadi 4,7 juta barel per hari (bpd) pada tahun 2020, karena aktivitas terhenti selama lockdown akibat pandemi, turun dari puncaknya sebesar 7,9 juta barel per hari pada tahun sebelumnya, menurut IEA.

Ketika lockdown berakhir dan perjalanan pulih, permintaan bahan bakar melonjak lebih dari satu juta barel per hari pada tahun 2022 dan 2023, menurut data IEA.

Namun pertumbuhan permintaan global diperkirakan jauh lebih kecil tahun ini, hanya 230.000 barel per hari dengan total 7,4 juta barel per hari, menurut perkiraan IEA.

“Hal ini terjadi meskipun lalu lintas udara sudah pulih ke tingkat sebelum pandemi, dan kesenjangan ini timbul karena peningkatan yang sangat signifikan dalam efisiensi armada pesawat secara keseluruhan selama lima tahun terakhir,” kata analis IEA Ciaran Healy.

Aktivitas penerbangan mencapai level tertinggi dalam tujuh minggu di Amerika Serikat dan tertinggi dalam 14 minggu di Eropa pada minggu lalu, kata analis JPMorgan pada hari Rabu. Aktivitas Tiongkok berada pada 105,3% dari tingkat aktivitas pada tahun 2019, sehingga mendorong lalu lintas udara global sedikit di atas tingkat aktivitas pada tahun 2019 untuk pertama kalinya, kata mereka.

Perbedaan dalam perjalanan udara dan konsumsi bahan bakar telah menimbulkan pertanyaan apakah permintaan bahan bakar jet akan melampaui puncak sebelum pandemi, kata Alex Hodes, analis minyak di broker StoneX.

Peningkatan efisiensi saja telah mengurangi permintaan bahan bakar jet sekitar 10% dibandingkan tingkat aktivitas yang sama sebelum tahun 2020, dan dibutuhkan setidaknya satu tahun lagi agar permintaan bahan bakar dapat memenuhi perubahan ini, kata analis Commodity Context Rory Johnston.

IEA memperkirakan permintaan bahan bakar jet akan mencapai rekor tertinggi pada akhir dekade ini, sementara analis di Rystad memperkirakan permintaan jet global akan melampaui 8 juta barel per hari pada tahun 2026.

  • “Kita hampir tidak berada pada level yang sama pada tahun 2019, padahal tanpa pandemi, kita seharusnya berada 16%-20% lebih tinggi karena sektor penerbangan tumbuh sebesar 4% per tahun hingga 2019,” kata kepala makro minyak Rystad, Claudio Galimberti. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.