Home Dunia Harga minyak naik pada hari Jumat, berada di jalur yang lebih tinggi...

Harga minyak naik pada hari Jumat, berada di jalur yang lebih tinggi pada minggu ini

39
0
Harga minyak naik pada hari Jumat, berada di jalur yang lebih tinggi pada minggu ini

ENERGYWORLD.CO.ID – Harga minyak naik pada hari Jumat, berada di jalur yang lebih tinggi pada minggu ini setelah mengalami penurunan selama dua minggu berturut-turut, setelah seorang pejabat tinggi AS menyatakan optimisme terhadap pertumbuhan ekonomi dan kekhawatiran pasokan yang masih ada akibat konflik di Timur Tengah. .

Minyak mentah berjangka Brent naik 19 sen, atau 0,2%, menjadi $89,20 per barel pada pukul 09.27 GMT, dan minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 25 sen, atau 0,3%, menjadi $83,82 per barel.

The waste is close to a river system above a fertile valley in Central Asia, and the area is prone to earthquakes.

Brent telah naik 2,2% sepanjang minggu ini, sementara WTI naik 0,8%.

Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan kepada Reuters pada hari Kamis bahwa pertumbuhan PDB AS untuk kuartal pertama dapat direvisi lebih tinggi, dan inflasi akan mereda setelah sejumlah faktor “aneh” membuat perekonomian berada pada titik terlemahnya dalam hampir dua tahun.

Pertumbuhan ekonomi AS kemungkinan lebih kuat dari perkiraan data triwulanan yang lebih lemah dari perkiraan, katanya.

Data menunjukkan bahwa pertumbuhan ekonomi melambat pada kuartal pertama, dan sebelum komentar Yellen, guncangan akibat percepatan inflasi telah membebani harga minyak karena investor memperhitungkan bahwa Federal Reserve tidak akan menurunkan suku bunga sebelum bulan September.

Indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) tidak termasuk kenaikan makanan dan energi naik pada tingkat tahunan sebesar 3,7% setelah laju sebesar 2,0% pada kuartal keempat tahun 2023, data menunjukkan.

“Pertumbuhan PDB AS sebesar 1,6% yang … berada di bawah ekspektasi mungkin juga dianggap sebagai perkembangan yang menggembirakan yang mengonfirmasi efektivitas pengetatan moneter baru-baru ini, namun indeks harga PCE-lah yang mendorong sentimen,” kata analis PVM Oil, Tamas Varga.

Di tempat lain, kekhawatiran pasokan karena berlanjutnya ketegangan di Timur Tengah juga mendukung harga di awal sesi.

Israel meningkatkan serangan udara di Rafah setelah mengatakan pihaknya akan mengevakuasi warga sipil dari kota Gaza selatan dan melancarkan serangan habis-habisan meskipun sekutu memperingatkan bahwa hal ini dapat menyebabkan korban jiwa dalam jumlah besar. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.