Home Dunia Setidaknya 13 Warga Palestina Tewas dalam Serangan Israel di Rafah

Setidaknya 13 Warga Palestina Tewas dalam Serangan Israel di Rafah

27
0
Setidaknya 13 Warga Palestina Tewas dalam Serangan Israel di Rafah

Serangan itu terjadi beberapa jam sebelum Mesir dijadwalkan menjadi tuan rumah bagi para pemimpin Hamas untuk membahas prospek perjanjian gencatan senjata dengan Israel

Mediator dari Qatar dan Mesir, yang didukung oleh AS, telah meningkatkan upaya mereka untuk mencapai kesepakatan ketika Israel mengancam akan menyerang Rafah.

ENERGYWORLD.CO.ID – Serangan udara Israel terhadap tiga rumah di kota Rafah, Gaza selatan, menewaskan 13 orang dan melukai banyak lainnya, kata petugas medis, Senin.

Media Hamas menyebutkan jumlah korban tewas sebanyak 15 orang.
Di Kota Gaza, di utara Jalur Gaza, pesawat Israel menghantam dua rumah, menewaskan dan melukai beberapa orang, kata para pejabat kesehatan,  Reuters  Senin. (29/4).

Serangan di Rafah, tempat lebih dari satu juta orang berlindung dari pemboman Israel selama berbulan-bulan, terjadi beberapa jam sebelum Mesir dijadwalkan menjadi tuan rumah bagi para pemimpin kelompok Islam Hamas untuk membahas prospek perjanjian gencatan senjata dengan Israel.

Perang tersebut dipicu oleh serangan militan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober, yang menewaskan 1.200 orang dan menyandera 253 orang, menurut penghitungan Israel.
Israel telah berjanji untuk membasmi Hamas, yang menguasai Gaza, dalam operasi militer yang telah menewaskan lebih dari 34.000 warga Palestina, 66 di antaranya dalam 24 jam terakhir, menurut otoritas kesehatan Gaza. Perang telah menyebabkan sebagian besar dari 2,3 juta penduduk mengungsi dan menghancurkan sebagian besar wilayah kantong tersebut.

Pada hari Minggu, para pejabat Hamas mengatakan sebuah delegasi, yang dipimpin oleh Khalil Al-Hayya, wakil ketua kelompok itu di Gaza, akan membahas proposal gencatan senjata yang diserahkan oleh Hamas kepada mediator dari Qatar dan Mesir, serta tanggapan Israel. Mediator, yang didukung oleh Amerika Serikat, telah meningkatkan upaya mereka untuk mencapai kesepakatan ketika Israel mengancam akan menyerang Rafah.

Dua pejabat Hamas yang berbicara kepada Reuters tidak mengungkapkan rincian usulan terbaru tersebut, namun sebuah sumber yang mengetahui tentang pembicaraan tersebut mengatakan kepada Reuters bahwa Hamas diperkirakan akan menanggapi usulan gencatan senjata terbaru Israel yang disampaikan pada hari Sabtu.

Sumber tersebut mengatakan hal ini termasuk kesepakatan untuk menerima pembebasan kurang dari 40 sandera sebagai imbalan atas pembebasan warga Palestina yang ditahan di penjara-penjara Israel dan gencatan senjata tahap kedua yang mencakup “masa tenang berkelanjutan” – yang merupakan respons kompromi Israel terhadap permintaan Hamas. untuk gencatan senjata permanen.

Setelah tahap pertama, Israel akan mengizinkan pergerakan bebas antara Gaza selatan dan utara dan penarikan sebagian pasukan Israel dari Gaza, kata sumber itu.
Seorang pejabat senior Hamas mengatakan kepada Reuters bahwa pembicaraan hari Senin di Kairo akan berlangsung antara delegasi Hamas dan mediator Qatar dan Mesir untuk membahas pernyataan yang dibuat kelompok tersebut mengenai tanggapan Israel terhadap proposal mereka baru-baru ini.

“Hamas mempunyai beberapa pertanyaan dan pertanyaan mengenai tanggapan Israel terhadap usulannya, yang diterima gerakan tersebut dari mediator pada hari Jumat,” kata pejabat itu kepada Reuters.

Komentar-komentar tersebut menunjukkan bahwa Hamas mungkin tidak akan memberikan tanggapan instan kepada mediator mengenai proposal terbaru Israel. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.