Home Energy Batubara G7 Mencapai Kesepakatan untuk Keluar dari Batubara pada 2035

G7 Mencapai Kesepakatan untuk Keluar dari Batubara pada 2035

41
0
G7 Mencapai Kesepakatan untuk Keluar dari Batubara pada tahun 2035
talia menjadi perantara kesepakatan G7 untuk keluar dari sektor batubara pada tahun 2030-2035

G7 masih mempertimbangkan LNG Rusia

Nuklir, biofuel akan ada dalam komunikasi akhir

ENERGYWORLD.CO.ID – Para menteri energi dari negara-negara demokrasi utama Kelompok Tujuh (G7) mencapai kesepakatan untuk menutup pembangkit listrik tenaga batu bara pada paruh pertama tahun 2030-an, sebuah langkah signifikan menuju transisi dari penggunaan bahan bakar fosil. bahan bakar.

“Ada kesepakatan teknis, kami akan mencapai kesepakatan politik akhir pada hari Selasa,” kata Menteri Energi Italia Gilberto Pichetto Fratin, yang memimpin pertemuan tingkat menteri G7 di Turin,.Reuters (29/4).

Pada hari Selasa para menteri akan mengeluarkan komunike akhir yang komitmen G7 untuk melakukan dekarbonisasi perekonomian mereka.

Pichetto mengatakan para menteri juga mempertimbangkan kemungkinan perdagangan  gas alam cair Rusia ke Eropa yang akan diusulkan oleh Komisi Eropa dalam jangka pendek.

“Masalah ini ada dalam agenda teknis dan politik (G7). Kami sedang mengatasinya, saya tidak bisa melangkah lebih jauh… jika ada keputusan akhir saya akan mengkomunikasikannya,” kata menteri dalam pengarahan dengan wartawan. .

BATUBARA DAN NUKLIR

Perjanjian mengenai batubara menandai langkah signifikan menuju arah yang ditunjukkan pada KTT iklim PBB <span;> COP28 <span;> tahun lalu untuk menghapuskan bahan bakar fosil, dimana batubara merupakan bahan yang paling menimbulkan polusi.

Italia tahun lalu menghasilkan 4,7% dari total listriknya melalui beberapa pembangkit listrik tenaga batu bara. Roma saat ini berencana mematikan pembangkit listriknya pada tahun 2025, kecuali di pulau Sardinia yang batas waktunya adalah tahun 2028.

Di Jerman dan Jepang, batu bara mempunyai peran yang lebih besar, dengan pangsa listrik yang dihasilkan oleh bahan bakar tersebut lebih tinggi dari 25% total produksi tahun lalu.

Tahun lalu di bawah kepemimpinan Jepang, G7 berjanji untuk memprioritaskan langkah-langkah konkrit menuju pembangkit listrik tenaga batu bara secara bertahap, namun tidak memberikan batas waktu yang spesifik.

Energi nuklir dan biofuel adalah dua isu lain yang menjadi agenda utama pertemuan Italia, dan Pichetto mengatakan keduanya akan disebutkan dalam komunike akhir di antara opsi yang dapat dipilih negara-negara G7 untuk melakukan dekarbonisasi pembangkit listrik dan transportasi.

Pada hari Selasa, blok G7 juga dapat mengindikasikan perlunya peningkatan kapasitas baterai enam kali lipat – penting untuk menyimpan energi terbarukan, yang bersifat intermiten – pada tahun 2030 dari tingkat tahun 2022, kata salah satu sumber. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.