Home Energy Oil Harga Minyak Rebound karena Prospek Penambahan Cadangan Strategis AS

Harga Minyak Rebound karena Prospek Penambahan Cadangan Strategis AS

35
0

Harga Minyak Rebound karena Prospek Penambahan Cadangan Strategis AS

ENERGYWORLD.CO.ID – Harga minyak naik pada hari Kamis, pulih dari penurunan selama tiga hari, di tengah ekspektasi bahwa level yang lebih rendah dapat mendorong AS, konsumen minyak mentah terbesar di dunia, untuk mulai mengisi kembali cadangan strategisnya, sehingga menetapkan batas bawah harga. .

Sebelumnya tujuh minggu setelah Federal Reserve harga minyak turun lebih dari 3% pada hari Rabu menjadi tujuh minggu setelah Federal Reserve AS mempertahankan suku bunga tetap stabil, yang mungkin membatasi pertumbuhan ekonomi tahun ini dan membatasi peningkatan permintaan minyak. Harga minyak mentah juga tertekan oleh peningkatan tak terduga dalam persediaan minyak mentah AS dan tanda-tanda gencatan senjata Israel-Hamas yang akan meredakan kekhawatiran pasokan di Timur Tengah.

Minyak mentah berjangka Brent untuk bulan Juli naik 48 sen, atau 0,6%, menjadi $83,92 per barel pada pukul 04.00 GMT pada hari Kamis. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS untuk bulan Juni naik 46 sen, atau 0,6%, menjadi $79,46 per barel.

“Pasar minyak didukung oleh spekulasi bahwa jika WTI turun di bawah $79, AS akan membangun cadangan strategisnya,” kata Hiroyuki Kikukawa, presiden NS Trading, salah satu unit Nissan Securities, Reuters, Kamis (2/5).

AS mengatakan pihaknya bertujuan untuk mengisi kembali Cadangan Minyak Strategis (SPR) setelah penjualan bersejarah dari persediaan darurat pada tahun 2022 dan ingin membeli kembali minyak dengan harga $79 per barel atau kurang.

Di Timur Tengah, muncul harapan bahwa perjanjian gencatan senjata antara Israel dan Hamas akan segera terwujud menyusul dorongan baru yang dipimpin oleh Mesir.

Namun, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah berjanji untuk terus melanjutkan serangan yang telah lama dijanjikannya terhadap kota Rafah di Gaza selatan meskipun ada posisi AS dan peringatan PBB bahwa hal itu akan mengarah pada “tragedi”.

“Karena dampak dari peningkatan stok minyak mentah AS dan sinyal The Fed untuk menaikkan suku bunga dalam jangka waktu yang lebih lama hampir sepenuhnya terjadi, perhatian akan tertuju pada hasil perundingan di Gaza,” kata Vandana Hari, pendiri analisis pasar minyak. penyedia Vanda Insights.

“Selama optimisme mengenai gencatan senjata masih berlanjut, saya memperkirakan bias penurunan harga minyak mentah akan terus berlanjut,” tambah Hari.

Badan Informasi Energi AS (EIA) mengatakan persediaan minyak mentah naik 7,3 juta barel menjadi 460,9 juta barel dalam pekan yang berakhir 26 April, dibandingkan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters yang memperkirakan penurunan 1,1 juta barel.

Stok minyak mentah berada pada titik tertinggi sejak Juni, kata EIA.

Bank Sentral AS (Federal Reserve) mempertahankan suku bunga stabil pada hari Rabu dan memberi isyarat bahwa mereka masih condong ke arah pengurangan biaya pinjaman, namun memberi peringatan pada angka inflasi yang mengecewakan baru-baru ini.

Penundaan penurunan suku bunga dapat memperlambat pertumbuhan ekonomi dan mengurangi permintaan minyak.

Namun, pengurangan pasokan yang berkelanjutan oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+, akan mendukung harga.

Analis di Citi Research memperkirakan OPEC+ akan mempertahankan pengurangan produksi hingga paruh kedua tahun ini saat bertemu pada 1 Juni.

Namun, “jika harga bergerak ke kisaran $90-100+, OPEC+ kemungkinan akan mengurangi pemotongan, memberikan batasan yang lunak untuk minyak,” kata mereka dalam sebuah catatan. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.