Home Dunia Serangan Rafah akan Membahayakan Ratusan Ribu Nyawa, kata Badan Bantuan PBB

Serangan Rafah akan Membahayakan Ratusan Ribu Nyawa, kata Badan Bantuan PBB

27
0
Serangan Rafah akan Membayarayakan seratus Ribu Nyawa, kata Badan Bantuan PBB

Para pemimpin internasional telah mendesak Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu untuk berhati-hati

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan tanggapan AS terhadap serangan ini bergantung pada Presiden Biden

ENERGYWORLD.CO.ID – Badan bantuan kemanusiaan PBB mengatakan ratusan ribu orang akan “berisiko mati dalam waktu dekat” jika Israel melakukan serangan militer di kota Rafah di Gaza selatan.

Kota ini menjadi kota yang penting bagi bantuan kemanusiaan dan sangat kental pada pengungsi Palestina.

Para pemimpin internasional telah mendesak Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu untuk berhati-hati terhadap setiap serangan ke Rafah, di mana tujuh orang – sebagian besar anak-anak – tewas dalam serangan udara Israel.

Pada hari Kamis, Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan tanggapan AS terhadap serangan semacam itu bergantung pada Presiden Joe Biden, namun saat ini, “kondisinya tidak mendukung operasi apa pun.”,Arabnews (3/5).

Menteri Perdagangan Turki pada hari Jumat mengatakan bahwa larangan perdagangan baru terhadap Israel adalah sebagai respons terhadap “kemunduran dan memburuknya situasi di Rafah.”

Perang Israel-Hamas telah menyebabkan sekitar 80 persen penduduk Gaza yang berjumlah 2,3 juta orang meninggalkan rumah mereka, menyebabkan kehancuran besar di beberapa kota besar dan kecil, dan menyebabkan Gaza bagian utara hingga mendekati ambang kelaparan.

Jumlah korban tewas di Gaza telah melonjak menjadi lebih dari 34.500 orang, menurut pejabat kesehatan setempat, dan seluruh penduduk wilayah tersebut berada dalam bencana kemanusiaan.

Perang dimulai pada tanggal 7 Oktober ketika Hamas menyerang Israel selatan, menculik sekitar 250 orang dan membunuh sekitar 1.200 orang, sebagian besar warga sipil. Israel mengatakan militan masih menyandera sekitar 100 orang dan lebih dari 30 orang lainnya.

Puluhan orang berdemonstrasi pada Kamis malam di luar markas militer Israel di Tel Aviv, menuntut kesepakatan untuk memerdekakan para sandera. Sementara itu, Hamas menyatakan akan mengirimkan delegasi ke Kairo sesegera mungkin untuk terus berupaya melakukan perundingan gencatan senjata. Proposal gencatan senjata yang bocor mengompromikan kedua belah pihak setelah perundingan berbulan-bulan membahas jalan buntu.

Di seluruh AS, tenda dan perlawanan menentang perang Israel-Hamas telah terjadi di kampus-kampus universitas.

Lebih dari 2.000 pengunjuk rasa telah ditangkap selama dua minggu terakhir ketika para mahasiswa menunjukkan rasa melawan jumlah korban tewas dalam perang tersebut dan menghancurkan universitas-universitas untuk memisahkan diri dari perusahaan mana pun yang memajukan upaya militer Israel di Gaza. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.