Home Dunia Mubadala Capital dari UEA Merencanakan investasi $13,5 miliar di Sektor Biofuel Brasil 

Mubadala Capital dari UEA Merencanakan investasi $13,5 miliar di Sektor Biofuel Brasil 

36
0
Mubadala Capital dari UEA Merencanakan investasi $13,5 miliar di Sektor Biofuel Brasil 

ENERGYWORLD.CO.ID – Pasar biofuel Brasil bersiap untuk pertumbuhan substansial karena Mubadala Capital dari UEA telah berkomitmen untuk berinvestasi sebesar $13,5 miliar selama dekade berikutnya.

Oscar Fahlgren, kepala strategi Brasil di dana kekayaan negara, mengungkapkan anggaran untuk inisiatif ini saat wawancara dengan Financial Times. Dia memberikan rincian rencana dana tersebut untuk memproduksi tenaga surya terbarukan dan minyak tanah penerbangan berkelanjutan yang terutama memanfaatkan bahan tanaman non-pangan.

Dalam wawancaranya dengan surat kabar tersebut, Fahlgren mengatakan anak perusahaan Mubadala di Brazil, Acelen, akan memulai pengembangan proyek biofuel skala besar pada tahun 2026. Arabnews (5/5).

Eksekutif dana tersebut menyatakan bahwa dana tersebut akan bersumber dari campuran ekuitas dan utang selama rentang waktu lima hingga 10 tahun.  

Upaya ini akan mencakup lima modul, masing-masing bernilai $2,7 miliar, yang menampung biorefinery baru yang mampu memproses 20.000 barel bahan bakar per hari. Selain itu, hal ini juga akan mencakup infrastruktur yang diperlukan dan areal budidaya untuk mempertahankan input tanaman.  

“Ini semua tentang bahan baku (yang) pada kenyataannya adalah pertanian. Dan Brasil mungkin adalah negara dengan posisi terbaik di dunia dalam hal kemahiran pertanian karena iklim dan tanahnya yang subur,” kata Fahlgren, seraya menambahkan, “Brasil dalam hal pertanian sama seperti Abu Dhabi dalam hal minyak.”   

Proyek ini juga akan mencakup konversi kilang minyak yang ada di negara bagian Bahia, Brasil timur laut, yang diakuisisi dari Petrobras milik pemerintah pada tahun 2021.  

>“Ini adalah proyek modal yang sangat penting,” kata Fahlgren. “Saya melihat peluang besar untuk berinvestasi dalam ruang transisi energi hijau di Brasil,” tambahnya.  

Usaha Mubadala di bidang bioenergi akan memanfaatkan investasi yang ada di negara tersebut sebesar $6 miliar, yang merupakan sekitar seperempat dari portofolio global grup tersebut. 

“Kami telah melakukan investasi yang sangat aktif di Brasil, selama lebih dari 10 tahun terakhir, dalam kondisi dimana sebagian besar investor enggan pindah,” kata Fahlgren.    

Mubadala juga berencana membuka bursa saham di Brazil tahun depan melalui Americas Trading Group.  

“Brasil adalah negara yang sangat besar. Ia hanya memiliki satu bursa saham. Dan menurut saya itu adalah infrastruktur yang kurang optimal bagi para pemain yang beroperasi di segmen ini,” kata Fahlgren. 

“Ini mungkin akan dimulai secara bertahap – mungkin dimulai dengan ekuitas, kemudian terjadi ketimpangan. Tidak ada kelas aset yang mengancam.”   

Badan manajemen aset dari dana kekayaan negara (Sovereign Wealth Fund) Emirat meningkatkan taruhannya di negara dengan ekonomi terbesar di Amerika Latin, yang kepemilikannya mencakup jalur kereta bawah tanah dan universitas kedokteran hingga kepemilikan sebagian besar pemilik merek lokal Burger King.  

“Kami sangat optimis terhadap iklim investasi di Brasil saat ini dan peluang yang kami lihat,” kata Fahlgren. “Kami memiliki sejumlah aset yang relatif matang saat ini, dan dapat menjadi kandidat potensial dalam waktu yang tidak terlalu lama lagi,” tambahnya. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.