Home Dunia Bantuan Gaza Terputus karena Israel Menutup Perbatasan Rafah

Bantuan Gaza Terputus karena Israel Menutup Perbatasan Rafah

26
0

Bantuan Gaza Terputus karena Israel Menutup Perbatasan Rafah

Kepresidenan Palestina mendesak AS untuk ‘turun tangan’ menghentikan operasi Rafah Serangan Israel di Rafah ‘akan berdampak pada 50.000 wanita hamil’ Setidaknya 12 orang tewas dalam serangan semalam saat tank memasuki Rafah

Invasi darat akan menjadi ‘bencana’ bagi perempuan hamil dan bayi, dilindungi PBB

UEA dan Mesir mengirimkan bantuan ke Gaza Utara Korban meninggal di Gaza mencapai 34.789 orang, dan 78.204 orang luka-luka
 

ENERGYWORLD.CO.ID – Badan-badan PBB mengatakan pada hari Selasa bahwa dua penyeberangan utama ke Jalur Gaza Selatan tetap tertutup, yang pada dasarnya memutus akses bantuan dari luar ketika Israel menyebarkan tempat perlindungan terakhir bagi lebih dari satu juta pengungsi Palestina.

“Dua jalur utama untuk menyalurkan bantuan ke Gaza saat ini terputus,” kata Jens Laerke, juru bicara Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan PBB.

Daerah kantong tersebut hanya memiliki persediaan bahan bakar untuk satu hari, katanya.

“Jika tidak ada bahan bakar yang masuk dalam jangka waktu lama, ini akan menjadi cara yang sangat efektif untuk mengakhiri operasi kemanusiaan.”

Seorang pejabat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan tidak ada pemuatan yang diberikan kepada pasien yang sakit dan terluka, karena sejumlah pasien tersebut sebelumnya dapat keluar melalui Rafah.

Sekjen PBB mendesak Israel untuk menghentikan eskalasi

Sekretaris Jenderal PBB telah mendesak pemerintah Israel untuk menghentikan eskalasi apa pun dan keterlibatan secara konstruktif dalam perundingan diplomasi yang sedang berlangsung setelah pasukan Israel mengambil alih perbatasan Rafah di sisi Palestina.

“Setelah lebih dari 1.100 warga Israel tewas dalam serangan teror Hamas pada 7 Oktober… setelah lebih dari 34.000 warga Palestina terbunuh di Gaza, belumkah kita cukup melihat?” António Guterres mengatakan pada konferensi pers, The NationalNews (7/5).

“Kesepakatan antara pemerintah Israel dan pimpinan Hamas sangat penting untuk menghentikan penderitaan yang tidak didukung bagi warga Palestina di Gaza dan para sandera serta keluarga mereka,” katanya.

“Saya kembali seruan saya kepada kedua belah pihak untuk menunjukkan keberanian politik dan melakukan segala upaya untuk mencapai kesepakatan sekarang.” “Untuk menghentikan pertumpahan darah. Untuk membebaskan para sandera. Dan untuk membantu menstabilkan wilayah yang masih berisiko terhadap ledakan.”

“Saya menghimbau kepada semua pihak yang mempunyai pengaruh terhadap Israel untuk melakukan segala daya mereka untuk membantu mencegah tragedi yang lebih besar lagi, katanya. “Sudah waktunya bagi semua pihak untuk memanfaatkan kesempatan ini dan mencapai kesepakatan.”

“Saya terganggu dan tertekan dengan aktivitas militer baru di Rafah yang dilakukan Pasukan Pertahanan Israel.

Dia memperingatkan bahwa penutupan penyeberangan Rafah dan Karem Shalom “sangat merusak situasi kemanusiaan yang sudah mengerikan.”

“Mereka harus segera dibuka kembali.” EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.