Home Energy Oil Harga Minyak Naik Setelah Israel Menyerang Gaza, Pembicaraan Gencatan Senjata Terus  Berlanjut

Harga Minyak Naik Setelah Israel Menyerang Gaza, Pembicaraan Gencatan Senjata Terus  Berlanjut

29
0

Harga Minyak Naik Setelah Israel Menyerang Gaza, Pembicaraan Gencatan Senjata Terus  Berlanjut

ENERGYWORLD.CO.ID – Harga minyak naik tipis pada hari Selasa setelah Israel menyerang Rafah di Gaza, sementara negosiasi gencatan senjata dengan Hamas berlanjut tanpa resolusi, menurut Reuters.

Minyak mentah berjangka Brent naik 9 sen, atau 0,11 persen, menjadi $83,42 per barel pada pukul 9:35 pagi waktu Saudi, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 7 sen, atau 0,09 persen, menjadi $78,55 per barel.

“Harga minyak dibuka pagi ini, dengan beberapa hambatan dalam perundingan gencatan senjata antara Israel dan Hamas membuat para pelaku pasar memperkirakan ketegangan geopolitik berpotensi berlarut-larut,” kata Yeap Jun Rong, ahli strategi pasar di IG.

Pelaku pasar akan menantikan rilis data persediaan minyak mentah AS yang akan datang, Yeap menambahkan.

Stok minyak mentah dan produk AS diperkirakan turun minggu lalu, menurut jajak pendapat awal Reuters pada hari Senin. Persediaan minyak mentah rata-rata bisa turun sekitar 1,2 juta barel dalam sepekan hingga 3 Mei, berdasarkan perkiraan analis.

Selama sesi tersebut, penguatan dolar membatasi kenaikan minyak berjangka karena membuat minyak mentah lebih mahal bagi pedagang yang memegang mata uang lainnya. Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, terakhir naik di 105,25.

Harga minyak telah menetap lebih tinggi pada hari Senin, membalikkan sebagian penurunan minggu lalu. Kedua kontrak tersebut telah membukukan penurunan mingguan paling tajam dalam tiga bulan terakhir karena pasar fokus pada data pekerjaan AS yang lemah dan kemungkinan waktu penurunan suku bunga Federal Reserve.

Kelompok militan Palestina Hamas pada hari Senin menyetujui proposal gencatan senjata di Gaza dari para mediator, namun Israel mengatakan persyaratan tersebut tidak memenuhi tuntutannya dan terus melanjutkan serangan di Rafah sambil berencana untuk melanjutkan negosiasi mengenai kesepakatan.

Pasukan Israel menyerang Rafah di tepi selatan Gaza dari udara dan darat dan memerintahkan penduduk untuk meninggalkan sebagian kota, yang telah menjadi tempat perlindungan bagi lebih dari 1 juta pengungsi Palestina.

Tidak adanya penyelesaian antara kedua pihak dalam konflik yang telah berlangsung selama tujuh bulan ini telah mendukung harga minyak, karena investor khawatir eskalasi perang regional akan mengganggu pasokan minyak mentah di Timur Tengah.

Langkah Arab Saudi untuk menaikkan harga jual resmi minyak mentah yang dijual ke Asia, Eropa Barat Laut dan Mediterania pada bulan Juni juga mendukung harga, menandakan ekspektasi permintaan yang kuat pada musim panas ini.

Eksportir utama dunia ini menaikkan harga minyak mentah Arab Light ke Asia menjadi $2,90 per barel di atas rata-rata Oman/Dubai pada bulan Juni, tertinggi sejak Januari dan berada di atas ekspektasi para pedagang dalam survei Reuters. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.