Home Energy Terbarukan IEA: Investasi Teknologi Energi Ramah Lingkungan Mendorong Pertumbuhan Ekonomi Global

IEA: Investasi Teknologi Energi Ramah Lingkungan Mendorong Pertumbuhan Ekonomi Global

30
0
IEA: Investasi Teknologi Energi Ramah Lingkungan Mendorong Pertumbuhan Ekonomi Global

ENERGYWORLD.CO.ID – Meningkatnya investasi dalam teknologi energi ramah lingkungan memperkuat perekonomian global dengan menciptakan peluang industri dan lapangan kerja baru, demikian isi sebuah laporan.

Menurut Badan Energi Internasional (IEA), investasi global dalam pembuatan lima teknologi utama energi ramah lingkungan – fotovoltaik surya, angin, baterai, elektroliser, dan pompa panas – melonjak sebesar 70 persen tahun ke tahun pada tahun 2023 menjadi $200 miliar. 

IEA menambahkan bahwa investasi pada manufaktur berteknologi ramah lingkungan menjadi semakin signifikan dan mulai tercatat dalam data makroekonomi yang lebih luas. 

Menurut laporan tersebut, investasi tersebut pada tahun 2023 menyumbang sekitar 0,7 persen dari investasi seluruh dunia di semua sektor perekonomian. 

“Dalam hal pertumbuhan, kontribusinya bahkan lebih besar lagi – pada tahun 2023, manufaktur teknologi ramah lingkungan saja menyumbangkan sekitar 4 persen pertumbuhan PDB (produk domestik bruto) global dan hampir 10 persen pertumbuhan investasi global,” kata IEA, Arabnews (7/5) .

Solar PV memenuhi target tahun 2030

Analisis tersebut mengungkapkan bahwa investasi pada manufaktur panel surya meningkat lebih dari dua kali lipat pada tahun lalu menjadi $80 miliar, sementara pendanaan pada produksi baterai meningkat sekitar 60 persen menjadi $100 miliar. 

Karena menyalakan investasi, kapasitas produksi modul surya PV saat ini sudah sesuai dengan kebutuhan pada tahun 2030 berdasarkan skenario emisi nol bersih IEA. 

Demikian pula dengan sel baterai, jika proyek-proyek yang diumumkan juga disertakan, maka kapasitas produksinya sudah mencapai 90 persen dari upaya untuk memenuhi permintaan net zero pada akhir dekade ini, laporan tersebut menyoroti. 

“Rekor keluaran dari pembangkit listrik tenaga surya dan baterai mendorong transisi energi ramah lingkungan – dan kuatnya jalur investasi pada fasilitas-fasilitas baru serta perluasan pabrik akan menambah momentum di tahun-tahun mendatang,” kata Direktur Eksekutif IEA Fatih Birol.  

Dia menambahkan: ‘Meskipun investasi yang lebih besar masih diperlukan untuk beberapa teknologi – dan manufaktur energi ramah lingkungan dapat disebarkan lebih luas ke seluruh dunia – arah perjalanannya sudah jelas. 

“Para pengambil kebijakan mempunyai peluang besar untuk merancang strategi industri dengan transisi energi ramah lingkungan pada intinya.”  

IEA juga menyatakan bahwa sekitar 40 persen investasi dalam manufaktur energi ramah lingkungan pada tahun 2023 dilakukan pada fasilitas yang akan beroperasi pada tahun 2024. Untuk baterai, jumlah ini meningkat menjadi 70 persen.  

Pembuatan baterai tumbuh

Pabrikan baterai juga mencatatkan rekor tertinggi pada tahun 2023, dengan total produksi lebih dari 800 gigawatt-jam, yang berarti peningkatan sebesar 45 persen dibandingkan tahun 2022. 

Laporan tersebut menyebutkan bahwa penambahan kapasitas baterai juga melonjak, dengan peningkatan kapasitas produksi hampir 780 GWh pada tahun 2023, sekitar seperempat lebih banyak dibandingkan tahun sebelumnya. 

“Secara global, kapasitas produksi baterai dapat melebihi 9 terawatt-jam pada tahun 2030 jika semua pengumuman tersebut terealisasi. Kebutuhan penerapan manufaktur baterai pada tahun 2030,” tambah laporan IEA.  

Demikian pula, kapasitas produksi baru untuk pembangkit listrik tenaga angin dan elektroliser juga tumbuh lebih cepat pada tahun 2023. 

Menurut badan tersebut, kapasitas pembangkit listrik tenaga angin yang ada saat ini dapat memenuhi hampir 50 persen kebutuhan pada tahun 2030, sementara proyek yang diumumkan dapat memenuhi 12 persen kebutuhan lainnya. 

Sementara itu, penambahan kapasitas manufaktur pompa panas melambat karena stagnasi di sebagian besar pasar terkemuka. Laporan tersebut menambahkan bahwa kapasitas yang ada hanya dapat memenuhi seluruh kebutuhan yang dibutuhkan pada tahun 2030. 

Tiongkok mendominasi energi bersih 

Pabrik energi ramah lingkungan masih mendominasi di beberapa wilayah, dengan Tiongkok memiliki 80 persen kapasitas produksi modul surya PV global. 

Laporan tersebut menyoroti bahwa produksi sel baterai bisa menjadi kurang optimal secara geografis pada akhir dekade ini jika semua proyek yang diumumkan dapat terwujud. 

Setelah melakukan penilaian di tingkat pabrik terhadap lebih dari 750 fasilitas, IEA menemukan bahwa Tiongkok masih menjadi produsen teknologi energi ramah lingkungan dengan biaya terendah. 

“Fasilitas manufaktur baterai, angin dan surya biasanya 20 hingga 30 persen lebih mahal untuk dibangun di India dibandingkan di Tiongkok, dan 70 hingga 130 persen lebih mahal di AS dan Eropa,” kata IEA.  

Ia menambahkan: “Namun, sebagian besar dari total biaya produksi untuk teknologi ini; 70 persen hingga 98 persen, diperkirakan berasal dari biaya operasional, yang mencakup input seperti energi, tenaga kerja, dan material – yang menyiratkan bahwa kesenjangan biaya produksi yang terjadi saat ini tidak dapat diubah dan dapat dipengaruhi oleh kebijakan.”   

Selain Tiongkok, Amerika Serikat, dan UE, negara lain yang banyak berinvestasi pada teknologi energi ramah lingkungan dalam beberapa tahun terakhir adalah India, Jepang, dan Korea Selatan. 

Laporan tersebut juga menyoroti bahwa investasi serupa di Afrika, Amerika Tengah, dan Amerika Selatan dapat diabaikan.

Berbagai faktor membentuk investasi

IEA mengungkapkan bahwa biaya bukanlah satu-satunya faktor yang menarik investasi di sektor teknologi energi ramah lingkungan. 

Menurut lembaga think tank tersebut, beberapa faktor lain, termasuk besarnya pasar dalam negeri, ketersediaan pekerja terampil, dan kesiapan infrastruktur, merupakan elemen penting lainnya yang menentukan keputusan perusahaan untuk berinvestasi di sektor ini. 

“Intervensi kebijakan dapat meningkatkan daya tarik investasi di suatu wilayah tanpa secara langsung mensubsidi biaya produksi,” kata IEA. 

Ia menambahkan: “Skema pelatihan dan sertifikasi bagi pekerja, mempersingkat waktu pengerjaan proyek sambil mempertahankan standar lingkungan hidup, memperluas pasar domestik dan mengurangi perlindungan dengan kebijakan iklim yang kuat dan stabil adalah beberapa langkah utama yang ‘menyesali’ dan dapat meningkatkan insentif untuk berinvestasi, meskipun dari dampaknya. peran insentif langsung dalam industri strategis.”  

Laporan ini juga menggarisbawahi pentingnya penelitian dan pengembangan untuk meningkatkan pertumbuhan manufaktur energi ramah lingkungan secara global.  

“Meskipun penelitian dan pengembangan sektor swasta dapat dirangsang melalui kebijakan yang mendorong investasi dan pengalaman manufaktur, dukungan inovasi langsung juga diperlukan,” kata IEA.  

<span;>Badan tersebut juga mencatat bahwa inisiatif pemerintah, termasuk hibah atau pinjaman penelitian dan pengembangan, pendanaan proyek, dukungan untuk pembuatan prototipe cepat, dan promosi startup, akan mempercepat kemajuan dalam manufaktur energi ramah lingkungan. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.