Home Dunia Amerika Harus Bertanggung Jawab sebagai Pemasok Utama Senjata ke Israel atas Korban Jiwa...

Amerika Harus Bertanggung Jawab sebagai Pemasok Utama Senjata ke Israel atas Korban Jiwa di Palestina

25
0

Amerika Harus Bertanggung Jawab sebagai Pemasok Utama Senjata ke Israel atas Korban Jiwa di Palestina

ENERGYWORLD.CO.ID – Amerika Serikat telah menangguhkan pengiriman senjata ke Israel, termasuk bom berat penghancur bunker yang digunakan pasukan Israel dalam perang melawan militan Hamas di Gaza yang telah menewaskan hampir 35.000 warga Palestina dalam tujuh bulan.

Presiden AS Joe Biden bertindak menentang keputusan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu untuk melakukan serangan militer di kota Rafah di Gaza atas keberatan Washington, mengingat sejumlah besar pengungsi rentan di sana, Reuters (9/5).

AS sejauh ini merupakan pemasok senjata terbesar bagi sekutu terdekatnya di Timur Tengah, diikuti oleh Jerman – yang dukungan kuatnya terhadap Israel mencerminkan sebagian penebusan Holocaust Nazi – dan Italia.

Dua negara, Kanada dan Belanda, telah menghentikan pasokan senjata ke Israel karena khawatir senjata tersebut dapat digunakan dengan cara yang melanggar hukum kemanusiaan internasional – yang menyebabkan jatuhnya korban sipil dan kehancuran daerah pemukiman – di Gaza .

Berikut beberapa rincian pemasok senjata Israel.

AMERIKA SERIKAT

Pengiriman senjata yang ditangguhkan ke Israel terdiri dari 1.800 bom seberat 2.000 pon (907 kg) dan 1.700 bom seberat 500 pon, menurut para pejabat AS. Keputusan tersebut muncul dari kekhawatiran mengenai “kegunaan akhir dari bom seberat 2.000 pon tersebut dan dampaknya di wilayah perkotaan yang padat (seperti Rafah)…,” kata seorang pejabat AS.

Pada tahun 2016, AS dan Israel menandatangani Nota Kesepahaman 10 tahun ketiga yang mencakup periode 2018-2028 yang menyediakan bantuan militer sebesar $38 miliar, hibah sebesar $33 miliar untuk membeli peralatan militer, dan sistem pertahanan rudal sebesar $5 miliar. Israel menerima 69% bantuan militernya dari AS pada periode 2019-2023, menurut lembar fakta bulan Maret yang dikeluarkan oleh Stockholm International Peace Research Institute (SIPRI).

Israel adalah operator internasional pertama F-35 Joint Strike Fighter AS, yang dianggap sebagai jet tempur paling berteknologi maju yang pernah dibuat. Israel sedang dalam proses membeli 75 unit F-35 dan – pada tahun lalu – telah menerima pengiriman 36 unit, dan membayarnya dengan bantuan AS.

AS juga membantu Israel mengembangkan dan mempersenjatai sistem pertahanan roket jarak pendek Iron Dome, yang dikembangkan setelah perang tahun 2006 antara Israel dan Hizbullah yang berbasis di Lebanon. Amerika Serikat telah berulang kali mengirimkan ratusan juta dolar kepada Israel untuk membantu mengisi kembali rudal pencegatnya.

Lebih lanjut, Washington telah membantu mendanai pengembangan sistem “David’s Sling” Israel, yang dirancang untuk menembak jatuh roket yang ditembakkan dari jarak 100 km hingga 200 km (62 mil hingga 124 mil).

JERMAN

Persetujuan ekspor pertahanan Jerman untuk Israel meningkat hampir sepuluh kali lipat menjadi 326,5 juta euro ($351 juta) pada tahun 2023 dibandingkan dengan tahun 2022 karena Berlin menganggap permintaan izin sebagai prioritas setelah serangan Hamas pada 7 Oktober terhadap Israel yang memicu perang Gaza.

Namun, sejak awal tahun ini, ketika kritik internasional terhadap perang Israel di Gaza meningkat, pemerintah Jerman tampaknya menyetujui lebih sedikit ekspor senjata perang ke Israel. Pengiriman senilai 32.449 euro sejauh ini telah diizinkan, kata kementerian perekonomian pada 10 April sebagai tanggapan atas pertanyaan di parlemen dari anggota parlemen sayap kiri.

Jerman terutama memasok Israel dengan komponen untuk sistem pertahanan udara dan peralatan komunikasi, menurut kantor pers Jerman dpa, yang pertama kali melaporkan angka pada tahun 2023.

Senjata yang diekspor termasuk 3.000 senjata anti-tank portabel dan 500.000 butir amunisi untuk senjata api otomatis atau semi-otomatis. Dpa mengatakan, sebagian besar izin ekspor diberikan untuk kendaraan darat dan teknologi untuk pengembangan, perakitan, pemeliharaan, dan perbaikan senjata.

Jerman telah memberikan sekitar 30% bantuan militer Israel pada tahun 2019-2023, menurut angka SIPRI.

TALIA

Sumber Kementerian Luar Negeri mengkonfirmasi pada tanggal 9 Mei bahwa Italia, salah satu dari tiga pemasok senjata terbesar Israel bersama dengan Amerika Serikat dan Jerman, telah menghentikan persetujuan ekspor baru sejak dimulainya perang Gaza. “Semuanya terhenti. Dan pesanan terakhir dikirimkan pada bulan November,” kata sumber tersebut kepada Reuters.

Berdasarkan hukum Italia, ekspor senjata dilarang ke negara-negara yang melancarkan perang dan negara-negara yang dianggap melanggar hak asasi manusia internasional.

Pada bulan Maret, Menteri Pertahanan Guido Crosetto mengatakan Italia terus mengekspor senjata ke Israel tetapi hanya perintah yang ditandatangani sebelumnya yang dihormati setelah dilakukan pemeriksaan untuk memastikan persenjataan tersebut tidak digunakan terhadap warga sipil Gaza.

Pada bulan Desember saja, Italia mengirimkan senjata senilai 1,3 juta euro ke Israel, tiga kali lipat dibandingkan jumlah pada bulan yang sama pada tahun 2022.

Italia memberikan sekitar 1% bantuan militer Israel pada tahun 2019-2023, menurut laporan SIPRI, yang dilaporkan termasuk helikopter dan artileri angkatan laut.

BRITANIA

Inggris bukanlah salah satu pemasok terbesar Israel. Berbeda dengan AS, pemerintah Inggris tidak memberikan senjata secara langsung kepada Israel namun memberikan lisensi kepada perusahaan-perusahaan untuk menjual – sering kali komponen-komponen ke dalam rantai pasokan AS, seperti untuk jet F-35.

Tahun lalu, Inggris memberikan izin ekspor untuk menjual setidaknya 42 juta pound ($52,5 juta) peralatan pertahanan ke Israel. Lisensi tersebut ditujukan untuk barang-barang termasuk amunisi, kendaraan udara tak berawak, amunisi senjata ringan dan komponen untuk pesawat terbang, helikopter, dan senapan serbu.

Perdana Menteri Rishi Sunak mengatakan kepada parlemen pada hari Kamis bahwa Inggris menjalankan salah satu rezim kontrol perizinan yang paling ketat di dunia dan secara berkala meninjau saran mengenai komitmen Israel terhadap hukum kemanusiaan. “Soal izin ekspor, berdasarkan penilaian terkini, tidak ada perubahan,” ujarnya.

Beberapa partai oposisi sayap kiri telah meminta pemerintah untuk mencabut izin ekspor dalam menghadapi melonjaknya angka kematian di Gaza dan menerbitkan nasihat hukum yang digunakan untuk mencapai penilaian bahwa ekspor senjata dapat dilanjutkan.

KANADA

Pemerintah Kanada mengatakan pada tanggal 20 Maret bahwa mereka telah menghentikan perizinan ekspor senjata ke Israel sejak 8 Januari, dan pembekuan akan berlanjut sampai Ottawa dapat memastikan senjata tersebut digunakan sesuai dengan hukum kemanusiaan. Banyak warga Gaza yang tewas akibat pemboman dan serangan darat Israel adalah warga sipil, menurut kelompok hak asasi manusia internasional.

Kanada sejak serangan Hamas pada 7 Oktober telah mengesahkan izin baru senilai setidaknya C$28,5 juta ($21 juta), lebih besar dari nilai izin yang diizinkan pada tahun sebelumnya.

BELANDA

Pemerintah Belanda menghentikan pengiriman suku cadang jet F-35 ke Israel dari gudang di Belanda pada bulan Februari, setelah keputusan pengadilan banding menetapkan bahwa ada risiko penggunaan suku cadang tersebut sehubungan dengan pelanggaran hukum kemanusiaan. Pemerintah mengajukan banding atas keputusan tersebut. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.