Home Dunia Tank-tank Pasukan Israel Bergerak Lebih Jauh ke Rafah Bantuan ke Gaza Terhenti

Tank-tank Pasukan Israel Bergerak Lebih Jauh ke Rafah Bantuan ke Gaza Terhenti

31
0
Tank-tank Pasukan Israel Bergerak Lebih Jauh ke Rafah Bantuan ke Gaza Terhenti

Empat tentara Israel tewas saat Hamas dan Jihad Islam melakukan perlawanan sengit

Tindakan Israel ke Rafah tidak sebanding dengan ancaman invasif yang besar-besaran

ENERGYWORLD.CO.ID – Pasukan Israel bergerak lebih jauh ke Rafah di Gaza selatan pada Jumat hari ketika tank-tanknya membelah kota itu menjadi dua dan mengelilingi bagian timur.

Pasukan Israel menghadapi perlawanan sengit dari Hamas dan pejuang Jihad Islam, dan pertempuran juga berlanjut di Gaza utara, tempat Hamas berkumpul kembali setelah dipaksa keluar pada awal perang. Empat tentara Israel tewas dalam pertempuran di sana, Arabnews (10/5).

Tindakan Israel ke Rafah tidak sebanding dengan ancaman invasif yang besar-besaran. AS dan sekutu Israel lainnya sangat menentang serangan besar-besaran, dan Washington mengancam akan menahan pengiriman senjata ke Israel.

Namun pertempuran sengit telah mengguncang kota tersebut dan menyebarkan ketakutan bahwa serangan yang lebih besar akan terjadi.

Badan PBB untuk Pengungsi Palestina mengatakan lebih dari 110.000 orang telah meninggalkan Rafah, dan keluarga-keluarga yang telah berpindah berkali-kali selama perang kembali melakukan hal yang sama.

“Invasi penuh belum dimulai dan keadaan sudah berada di bawah nol,” kata Raed Al-Fayomi, seorang pengungsi di Rafah. “Tidak ada makanan atau udara.”

Mereka yang melarikan diri mendirikan kamp baru di Khan Younis, yang setengah hancur akibat serangan Israel sebelumnya, dan kota Deir Al-Balah.

Badan amal Project Hope mengatakan ada menampilkan jumlah orang dari Rafah yang mencari perawatan akibat cedera akibat ledakan, infeksi, dan kehamilan di kliniknya di Deir Al-Balah.

“Masyarakat mengungsi tanpa hasil. Tidak ada rumah atau tempat perlindungan yang layak untuk ditinggali,” kata pemimpin tim Gaza di Rafah, Moses Kondowe.

Pejabat bantuan PBB Georgios Petropoulos mengatakan pekerja kemanusiaan tidak memiliki persediaan untuk ditempatkan di lokasi baru.

“Kami tidak punya tenda, kami tidak punya selimut, tidak ada perlengkapan tidur, tidak ada satu pun barang yang bisa diperoleh penduduk yang berpindah dari sistem kemanusiaan,” katanya.
<span;>Pertempuran di Rafah telah menyebabkan titik-titik bantuan penting di perdamaian tidak dapat diakses, dan makanan serta persediaan lainnya semakin menipis, kata badan-badan bantuan.

Program Pangan Dunia akan kehabisan makanan untuk didistribusikan di Gaza selatan pada hari Sabtu, kata Petropoulos.
<span;>Kelompok bantuan mengatakan bahan bakar juga akan segera habis, memaksa rumah sakit untuk menutup operasi penting dan menghentikan truk yang mengirimkan bantuan di Gaza selatan dan tengah.

Bantuan ke Gaza bisa terhenti dalam beberapa hari

Berkurangnya stok makanan dan bahan bakar dapat memaksa bantuan operasi terhenti dalam beberapa hari di Gaza karena jalur-jalur penting tetap ditutup, memaksa rumah sakit untuk tutup dan menyebabkan lebih banyak kekurangan gizi, badan bantuan PBB dirawat pada hari Jumat.

Pekerja bantuan telah menyuarakan peringatan minggu ini atas penutupan penyeberangan Rafah dan Kerem Shalom untuk bantuan dan orang-orang sebagai bagian dari operasi militer Israel di Rafah, di mana sekitar 1 juta orang yang mengungsi telah berlindung.

Militer Israel mengatakan operasi terbatas di Rafah dimaksudkan untuk membunuh para pejuang dan mengungkap infrastruktur yang digunakan oleh Hamas, yang memerintah wilayah Palestina yang terkepung.
<span;>“Selama lima hari, tidak ada bahan bakar dan hampir tidak ada bantuan kemanusiaan yang masuk ke Jalur Gaza, dan kami sedang berusaha keras,” kata Koordinator Senior Darurat UNICEF di Jalur Gaza, Hamish Young.

“Masalah ini sudah menjadi masalah besar bagi masyarakat dan semua aktor kemanusiaan, tetapi dalam hitungan hari, jika tidak diperbaiki, kekurangan bahan bakar dapat menghentikan operasi kemanusiaan,” katanya dalam pengarahan virtual.

Lebih dari 100.000 orang telah meninggalkan Rafah dalam lima hari terakhir

Lebih dari 100.000 orang telah meninggalkan Rafah dalam beberapa hari terakhir, kata Young.

Militer Israel pada hari Senin mengancam warga Gaza untuk meninggalkan Rafah timur, yang memicu kekhawatiran internasional yang luas.
<span;>Badan anak-anak PBB, UNICEF, mengatakan lebih dari 100.000 orang telah mengungsi, dan badan kemanusiaan PBB OCHA menyebutkan angkanya lebih dari 110.000.

Semua mata yang terjadi di Rafah dalam beberapa pekan terakhir, di mana populasinya membengkak menjadi sekitar 1,5 juta jiwa setelah ratusan ribu warga Palestina melarikan diri dari pertempuran di wilayah lain di Gaza.

Georgios Petropoulos, kepala sub-kantor OCHA di Gaza, mengatakan situasi di wilayah Palestina yang terkepung telah mencapai “tingkat darurat yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Negara-negara di seluruh dunia, termasuk pendukung utama Israel, Amerika Serikat, telah mendesak Israel untuk tidak memperluas serangan daratnya ke Rafah, dengan alasan kekhawatiran akan banyaknya korban sipil.

Hamish Young, koordinator senior darurat UNICEF di Jalur Gaza, menegaskan Rafah “tidak boleh diserang” dan memancarkan agar bahan bakar dan bantuan segera disalurkan ke Jalur Gaza.

“Kemarin saya berjalan-jalan di sekitar zona Al-Mawasi, di mana masyarakat di Rafah disuruh pindah,” katanya, juga berbicara dari Rafah.

“Tempat perlindungan sudah berjajar di bukit pasir Al-Mawasi dan sekarang menjadi sulit untuk dipindahkan antara tenda dan terpal.

Wartawan AFP di Jalur Gaza Jumat pagi menyaksikan serangan pertahanan terhadap Rafah di perbatasan selatan wilayah tersebut dengan Mesir.

Perang paling berdarah di Gaza dimulai setelah serangan Hamas pada 7 Oktober yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Israel yang mengakibatkan kematian lebih dari 1.170 orang, sebagian besar warga sipil, menurut penghitungan AFP atas angka resmi Israel.

Bersumpah untuk menghancurkan Hamas, Israel telah melakukan serangan balasan yang telah menghitung lebih dari 34.900 orang di Gaza, kebanyakan wanita dan anak-anak, menurut kementerian kesehatan wilayah yang dikelola Hamas.EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.