Home Dunia Serangan Israel di Rafah Dianggap akan Sia Sia karena tidak akan Mengalahkan...

Serangan Israel di Rafah Dianggap akan Sia Sia karena tidak akan Mengalahkan Hamas dan Pejuang Palestina

33
0
Serangan Israel di Rafah Dianggap akan Sia Sia karena tidak akan Mengalahkan Hamas dan Pejuang Palestina

Israel telah membunuh hampir 35.000 warga Palestina, menurut Kementerian Kesehatan Gaza

ENERGYWORLD.CO.ID – Serangan besar-besaran Israel di kota Rafah di Gaza akan memicu “anarki” tanpa melenyapkan Hamas, kata Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken pada Minggu, ketika Washington meningkatkan kampanye tekanan terhadap serangan semacam itu.

Secara terpisah, Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan menekankan kekhawatiran Washington mengenai serangan tersebut dalam percakapan telepon dengan mitranya dari Israel, Tzachi Hanegbi.

“Tn. Sullivan menegaskan kembali kekhawatiran lama Presiden Biden atas potensi operasi darat militer besar-besaran di Rafah, tempat lebih dari satu juta orang berlindung,” demikian pernyataan Gedung Putih dalam percakapan telepon tersebut.
<span;>Dikatakan bahwa Hanegbi “mengonfirmasi bahwa Israel mempertimbangkan kekhawatiran AS,” namun tidak menjelaskan lebih lanjut, dikutib dari Arabnews (13/5).

Pemboman Israel di bagian timur Rafah telah menyebabkan 300.000 warga Gaza mengungsi.

Amerika Serikat dan negara-negara lain, serta para pejabat tinggi PBB, telah memperingatkan bahwa serangan besar-besaran terhadap Rafah dapat menimbulkan dampak buruk terhadap para pengungsi yang dibawa ke sana karena berperang di tempat lain di Gaza, yang banyak dari mereka hidup dalam kondisi yang menyedihkan.

Israel mengatakan pihaknya berupaya meminimalkan korban sipil.
<span;>Namun Blinken, ketika ditanya di acara “Face the Nation” di CBS apakah AS setuju dengan pernyataan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu bahwa pasukan Israel telah membunuh lebih banyak warga sipil daripada militan Hamas sejak perang dimulai, menjawab dengan singkat, “Ya, kami setuju.”

Blinken mengatakan invasi besar-besaran bisa terjadi “berpotensi menimbulkan kerugian yang sangat besar” dan bahkan serangan besar-besaran di Rafah tidak mungkin mengakhiri ancaman Hamas.

“Israel berada dalam jalur yang berpotensi mewarisi pemberontakan dengan banyaknya anggota Hamas bersenjata yang tersisa, atau jika Israel meninggalkannya, maka kekosongan tersebut akan diisi oleh kekacauan, diisi oleh anarki dan mungkin akan diisi ulang oleh Hamas,” katanya.

Blinken juga menegaskan bahwa kendali yang diberikan Presiden Joe Biden terhadap senjata Israel – ketika AS terus menekannya untuk lebih melindungi warga sipil dan menghindari invasi besar-besaran ke Rafah – terbatas pada 3.500 bom “berkapasitas tinggi”.

Dia mengatakan Amerika Serikat terus menekan para pemimpin Israel untuk memberikan rencana bagi Gaza setelah perang akhirnya berakhir, dan mengatakan kepada NBC “Meet the Press” bahwa “kami telah berbicara dengan mereka tentang cara yang lebih baik untuk mendapatkan hasil yang bertahan lama. .”

Diplomat AS tersebut mengatakan militan Hamas telah kembali ke wilayah tertentu di Gaza utara yang telah “dibebaskan” oleh Israel.

Blinken juga berbicara pada hari Minggu dengan Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant, sekali lagi menegaskan bahwa Amerika Serikat menentang operasi darat besar-besaran Israel di Rafah, kata Departemen Luar Negeri.

“Menteri menggarisbawahi kebutuhan mendesak untuk melindungi warga sipil dan pekerja bantuan di Gaza dan mendesak Menteri untuk memastikan bantuan dapat disalurkan ke Gaza dan membantu mengatasi tantangan distribusi di dalam Gaza ketika Israel mengejar sasaran Hamas,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri Matthew Miller dalam sebuah pernyataan.

Israel menyerang Gaza pada hari Minggu dan pasukannya memerangi militan di beberapa wilayah wilayah yang dikuasai Hamas, di mana kementerian kesehatan mengatakan jumlah korban tewas dalam perang tersebut telah melebihi 35.000 orang.

Lebih dari tujuh bulan setelah perang, Sekjen PBB Antonio Guterres mendesak “gencatan senjata kemanusiaan segera, pembebasan semua sandera tanpa syarat dan segera meningkatkan bantuan kemanusiaan.”

Ditanya tentang laporan Departemen Luar Negeri yang dikeluarkan pada hari Jumat yang mengatakan Israel kemungkinan besar telah melanggar norma-norma hukum internasional dalam penggunaan senjata AS, Blinken mengatakan masih terlalu sedikit bukti yang menjamin penghentian semua dukungan militer.

Kondisi perang yang kacau dan berbahaya, katanya, membuat “sangat sulit” untuk menentukan secara pasti apa yang sedang terjadi, atau senjata apa yang digunakan, dalam tindakan tertentu.
<span;>Partai Republik sangat kritis bahkan terhadap penghentian terbatas Biden dalam menyediakan bom.

Senator Tom Cotton, yang bertugas di Komite Angkatan Bersenjata, mengatakan kepada CBS bahwa laporan Departemen Luar Negeri “sangat jelas: tidak ada bukti bahwa Israel melanggar hukum internasional.

Dia mengatakan Israel “melakukan lebih dari upaya militer mana pun dalam sejarah untuk mencegah jatuhnya korban sipil. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.