Home Dunia Biden Mengatakan Tidak Mengirim Senjata, Nyatanya, AS akan Tetap Memberikan Dukungan $1...

Biden Mengatakan Tidak Mengirim Senjata, Nyatanya, AS akan Tetap Memberikan Dukungan $1 miliar ke Zionis Israel

30
0

Keputusan tersebut menyusul penghentian pengiriman senjata karena kekhawatiran Israel akan menggunakan bom dalam serangan di kota Gaza

ENERGYWORLD.CC.ID Presiden Joe Biden pada hari Selasa memberi tahu Kongres AS tentang paket senjata baru yang rencananya akan dikirimkan ke Israel, sebuah sumber di Kongres mengonfirmasi kepada The NationalNews

Langkah ini dilakukan beberapa hari setelah Pentagon mengkonfirmasi penghentian pengiriman senjata ke Israel, dan setelah Biden menetapkan “garis merah” pada pengiriman senjata AS ke Israel atas potensi invasi Rafah di Gaza.

Paket senilai $1 miliar itu akan terdiri dari amunisi tank, kendaraan taktis, dan mortir, kata seorang ajudan Partai Republik kepada The NationalNews.

Pemberitahuan tersebut disampaikan hanya beberapa jam sebelum Dewan Perwakilan Rakyat akan melakukan pemungutan suara pada hari Rabu mengenai Undang-Undang Dukungan Bantuan Keamanan Israel yang dipimpin oleh Partai Republik, yang merupakan tanggapan langsung terhadap “garis merah” Biden di Rafah yang akan melarang pemerintah menahan bantuan militer ke Israel. oleh Kongres dan memerlukan “pengiriman segera”.

Biden mengumumkan pada hari Selasa dalam Pernyataan Kebijakan bahwa dia akan memveto undang-undang tersebut jika undang-undang tersebut disahkan Kongres.

Berita pemberitahuan paket senjata pemerintahan Biden ke Kongres pertama kali dilaporkan oleh The Wall Street Journal.

Langkah ini juga menyusul dikeluarkannya laporan pemerintah yang mengatakan Israel mungkin telah melanggar hukum internasional dengan senjata AS dalam perangnya di Gaza.

Ketegangan meningkat dalam hubungan Washington dengan Israel ketika Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menyatakan rencana untuk memperluas operasi militer di kota Rafah di Gaza selatan<span;> , tempat lebih dari satu juta warga sipil berlindung.

Warga Palestina melarikan diri ke Rafah setelah Israel memerintahkan mereka untuk bergerak ke selatan selama perang melawan militan Hamas setelah serangan tanggal 7 Oktober yang menurut para pejabat Israel menewaskan hingga 1.200 orang.

Operasi militer Israel di Gaza telah menewaskan lebih dari 35.100 orang, kata pejabat kesehatan di wilayah tersebut.

Biden secara terbuka dan pribadi menarik “garis merah” dalam mendukung Israel jika Israel melancarkan invasi penuh ke Rafah tanpa mengambil langkah untuk melindungi warga sipil dan meningkatkan akses bantuan kemanusiaan.

Laporan mengatakan lebih dari 100.000 orang telah melarikan diri demi keselamatan dan militer Israel telah bergerak ke beberapa bagian kota , menewaskan lebih dari selusin orang – yang menurut Gedung Putih tidak melewati “garis merah” Biden.

Pengiriman bom seberat 2.000 pon dan bom seberat 500 pon dari AS dihentikan karena kekhawatiran akan digunakan dalam serangan Israel di Rafah.

Departemen Luar Negeri AS harus menyerahkan paket senjata tersebut ke Kongres untuk proses peninjauan oleh komite hubungan luar negeri Senat dan komite urusan luar negeri DPR.

Namun pemerintahan Biden mengabaikan persetujuan Kongres untuk mentransfer senjata ke Israel tahun lalu, sehingga membuat frustrasi beberapa anggota Partai Demokrat. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.