Home Dunia Putin: Untuk Mempermudah Ekspor Migas, Rusia akan Bangun Jalur Pipa ke Tiongkok

Putin: Untuk Mempermudah Ekspor Migas, Rusia akan Bangun Jalur Pipa ke Tiongkok

39
0
Putin mengatakan pipa minyak bisa dibangun bersamaan dengan rencana jalur gas baru ke Tiongkok, setelah mengalami hambatan ekspor migasnya ke Eropa.

ENERGYWORLD.CO.ID   – Rusia dapat mengirimkan minyak serta gas ke Tiongkok melalui rute yang direncanakan melalui Mongolia, kata Presiden Vladimir Putin pada Jumat.

Putin, yang mengakhiri kunjungan dua hari ke Tiongkok, mengatakan ia dan tuan rumah telah mengonfirmasi minat mereka untuk melanjutkan proyek pipa gas yang diusulkan, Power of Siberia 2.

“Selain itu, dimungkinkan untuk meletakkan pipa gas dan pipa minyak di koridor yang sama,” kata Putin, yang seolah menghidupkan kembali gagasan yang telah dibahas sejak tahun 2018, Reuters (17/5).

Namun, ia mengatakan ada juga pilihan lain untuk memasok energi Rusia ke Tiongkok termasuk melalui tanker di sepanjang Rute Laut Utara melalui Arktik.

“Semua opsi yang dimungkinkan, semuanya dapat diterima dan layak secara ekonomi. Penting untuk memilih yang terbaik. Saya yakin pekerjaan ini juga akan selesai,” katanya pada konferensi pers yang disiarkan televisi.

Terlepas dari komentar Putin yang optimis, dan setelah bertahun-tahun berdiskusi tentang usulan Kekuatan Siberia 2, Rusia dan Tiongkok belum mencapai kesepakatan untuk melanjutkan dan membangunnya. Staf energi Putin, Alexander Novak, mengatakan dalam sebuah wawancara televisi bahwa mereka berharap untuk segera menandatangani kontrak.

Proyek ini semakin mendesak bagi Rusia karena mereka berupaya meningkatkan pengiriman gas ke Tiongkok untuk menutupi jatuhnya ekspor mereka ke Eropa akibat perang di Ukraina.

Putin mengatakan ini adalah proses yang rumit termasuk pertanyaan mengenai harga, namun pertumbuhan ekonomi Tiongkok membutuhkan energi dan tidak ada pemasok yang lebih dapat diandalkan selain Rusia. Proyek ini juga kebal terhadap sanksi Barat, katanya.

“Tidak ada yang bisa menghalangi hal ini, baik sanksi terhadap armada kapal tanker atau bahkan sanksi terhadap lembaga keuangan. Kami akan membeli dan menjual segala sesuatu dalam mata uang nasional kami. Jadi minat dari kedua belah pihak sudah terkonfirmasi.”

Pipa tersebut akan mengalirkan 50 miliar meter kubik gas per tahun dari wilayah Yamal di Rusia utara – hampir sama dengan jumlah pipa Nord Stream 1 yang sekarang menganggur dari Rusia ke Jerman di bawah Laut Baltik yang rusak akibat ledakan pada tahun 2022.

Rusia saat ini mengirimkan gas ke Tiongkok melalui pipa Power of Siberia 1, yang mulai beroperasi pada tahun 2019 dan mengalir melalui Siberia timur hingga Tiongkok timur laut.

Para ahli mengatakan bahwa karena Tiongkok diperkirakan tidak memerlukan tambahan pasokan gas hingga setelah tahun 2030, Beijing mungkin akan melakukan tawar-menawar harga yang sulit untuk pembangunan pipa kedua melalui Siberia.

Moskow belum mengatakan berapa biaya Power of Siberia 2 sepanjang 2.600 km (1.600 mil) atau bagaimana pendanaannya. Beberapa analis memperkirakan kerugiannya mencapai $13,6 miliar. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.