Home Energy Menteri Energi Saudi Menekankan Pentingnya Keamanan Energi di Tengah Perubahan Iklim

Menteri Energi Saudi Menekankan Pentingnya Keamanan Energi di Tengah Perubahan Iklim

35
0
Menteri Energi Saudi Menekankan Pentingnya Keamanan Energi di Tengah Perubahan Iklim

ENERGYWORLD.CO.ID – Keamanan energi tidak perlu dikorbankan untuk mengatasi masalah iklim. “Keamanan Energi, Masa Depan Energi, dan Pembangunan Berkelanjutan,” kata Menteri Energi Kerajaan Pangeran Abdulaziz bin Salman, pada Pertemuan Tahunan Grup IsDB 2024 di Riyadh, Arabnews (21/5).

Peringatannya muncul ketika diskusi perubahan iklim kini fokus pada solusi inovatif seperti energi terbarukan dan teknologi maju sekaligus memastikan keamanan energi dan pertumbuhan ekonomi.

Pangeran Abdulaziz menyatakan: “Kami percaya pada kenyataan krisis iklim, namun kami mendukung penanganannya sesuai dengan prioritas masing-masing negara.”

Ia menambahkan: “Masalah kita bukanlah mengakui adanya masalah perubahan iklim, namun bagaimana menanganinya dengan cara yang adil dan langsung, dengan mempertimbangkan perbedaan kondisi nasional di setiap negara.” 

Menteri menekankan pentingnya kolaborasi dan tindakan kolektif, dan mencatat keterlibatan proaktif Arab Saudi dalam pemanasan global.

“Kerajaan ini memiliki intensitas emisi karbon dioksida dan metana terendah kedua di dunia, dan negara-negara yang berada di posisi tertinggal harus mengikuti pendekatan kami,” tegasnya, dan mendesak negara-negara untuk bersatu dan bekerja sama menuju solusi yang efektif.

“Pembahasan isu perubahan iklim harus realistis dan logistik agar semua pihak dapat bekerja sama dalam menghadapi isu global ini,” tambah Menkeu.

Menteri Energi berkumpul dengan sejumlah tokoh terkemuka yang membahas trade-off antara keamanan energi dan masalah iklim. 

Pada bulan Maret, Presiden dan CEO Aramco Amin Nasser pertemuan pendekatan baru menuju transisi energi yang menggabungkan minyak dan gas, dengan mengatakan bahwa strategi saat ini “tampaknya gagal di banyak bidang.” 

Berbicara pada pertemuan yang sama dengan Pangeran Abdulaziz di Riyadh, Muhammad Al-Jasser, presiden Bank Pembangunan Islam, menyoroti komitmen lembaga tersebut terhadap ramah lingkungan proyek melalui mekanisme pembiayaan yang inovatif. 

“Kapan pun Anda memiliki proyek ramah lingkungan, Anda dapat menerbitkan sukuk untuk menentang proyek tersebut. Setelah Anda memiliki sukuk hijau tersebut, Anda dapat menciptakan aset ramah lingkungan dan kemudian ada siklus virtual yang dipicu dalam proses tersebut dan kami sudah mencapainya,” jelasnya.

Al-Jasser tekanan pendekatan bank proaktif untuk meningkatkan perubahan daripada menunggu perubahan.

“Tahun ini akan menjadi tahun yang luar biasa bagi kami, kami akan menerbitkan sukuk senilai $6 miliar; sebagian akan berwarna hijau. Ini cara kami membantu dan tidak menunggu terlalu lama untuk mewujudkan perubahan itu,” ujarnya.

Mengatasi tantangan pendanaan yang terkait dengan transisi energi, merupakan tekanan kemajuan yang dicapai IsDB dalam meningkatkan pendanaan untuk proyek-proyek berkelanjutan. 

“Kami akan memberikan pembiayaan sesuai kemampuan kami dan kami juga melakukannya dengan semua lembaga pemberi pinjaman Arab lainnya,” jelasnya.

Dia melanjutkan: “Ada Kelompok Koordinasi Arab, kami membandingkan catatan dan kami keluar dan kami menambahkan beberapa proyek ini seperti bendungan udara yang telah kami biayai bersama dan itu sangat membantu transisi dan penciptaan energi yang cukup untuk bahan bakar. perekonomian ini.”

Namun, ia mengakui kendala keuangan dan tekanan bahwa transisi harus realistis dan inklusif, dengan menyatakan: “Kita tidak akan pernah punya cukup uang, dan karena itu transisi harus mempertimbangkan hal-hal tersebut.” EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.