Home Energy Batubara Adani Diduga Jual Batu Bara Kualitas Rendah di Harga Mahal, Perusahaan RI...

Adani Diduga Jual Batu Bara Kualitas Rendah di Harga Mahal, Perusahaan RI Turut Terseret

74
0

Adani Diduga Jual Batu Bara Kualitas Rendah di Harga Mahal, Perusahaan RI Turut Terseret

Perusahaan milik Gautam Adani, Adani Group, diduga menjual batu bara berkualitas rendah dengan harga yang jauh lebih mahal dan klaim lebih ramah lingkungan .

ENERGYWORLD.CO.ID – Perusahaan milik Gautam  Adani , Adani Group, diduga menjual batu bara  berkualitas rendah dengan harga yang jauh lebih mahal dan klaim lebih ramah lingkungan dalam transaksi dengan perusahaan listrik negara India .

Menurut laporan  Financial Times <span;> (FT) Rabu (22/5/2024), kabar ini berdasarkan dokumen yang diamankan oleh Organized Crime and Corruption Reporting Project (OCCRP).

Hal tersebut juga menambah potensi dimensi lingkungan pada tuduhan korupsi yang terkait dengan konglomerat India tersebut.

Mereka berpendapat bahwa Adani mungkin melakukan penipuan dengan mendapatkan keuntungan besar dengan mengorbankan kualitas udara. Hal ini karena penggunaan batu bara berkualitas rendah untuk pembangkit listrik berarti membakar lebih banyak bahan bakar fosil dan menyebabkan polusi.

Faktur menunjukkan per Januari 2014, Adani membeli batu bara kiriman dari Indonesia yang diduga mengandung 3.500 kalori per kilogram (kg).

Pengiriman yang sama dijual ke perusahaan Tamil Nadu Generation and Distribution company (Tangedco) sebagai batu bara berkalori 6.000 kalori, salah satu jenis batu bara kualitas tinggi.

Adani sepertinya mendapat keuntungan lebih dari dua kali lipat dalam proses ini setelah dipotong biaya transportasi.

FT juga telah mengadakan dokumentasi untuk 22 pengiriman berikutnya sepanjang tahun 2014 yang melibatkan pihak yang sama sejumlah 1,5 juta ton batu bara.

Adani mendapatkan batu bara dari Indonesia dari grup pertambangan yang terkenal dengan produksi kalori rendah dengan hasil bahan bakar berkualitas rendah.

Perusahaan ini mengirimkan batu bara ke negara bagian paling selatan India untuk pembangkit listrik dan memenuhi kontrak yang menetapkan bahan bakar mahal berkualitas tinggi.

Menurut sebuah penelitian di The Lancet pada tahun 2022, lebih dari 2 juta orang terbunuh di India setiap tahunnya akibat polusi udara luar ruangan. Sementara penelitian lain menemukan peningkatan signifikan angka kematian anak di lokasi di sekitar pembangkit listrik tenaga batu bara.

Studi lain satu dekade lalu menemukan bahwa pembangkit listrik tenaga batu bara, yang memasok sekitar tiga listrik India, menyumbangkan sekitar 15 persen emisi partikel halus, 30 persen nitrogen oksida, dan 50 persen emisi buatan negara tersebut.

“Kesehatan masyarakat jelas tidak mendapat perhatian di India dibandingkan kepentingan sektor ketenagalistrikan,” kata Sunil Dahiya, analis di Pusat Penelitian Energi dan Udara Bersih berbasis di New Delhi.

Antara 2021 dan 2023 perusahaan Adani membayar lebih dari USD5 miliar kepada perantara untuk batu bara yang diimpor ke India jauh di bawah harga pasar.

Pengungkapan terbaru ini muncul ketika Adani berusaha mengubah citranya menjadi pemain besar energi terbarukan. Termasuk dengan membangun salah satu pembangkit listrik tenaga angin dan surya terbesar di dunia di Khavda, dekat perbatasan Pakistan.

PT Jhonlin Turut Disebut

Dokumen yang diperoleh OCCRP dikutip FT menunjukkan pada Desember 2013, kapal MV Kalliopi L meninggalkan Indonesia baru membawa batu bara dengan harga tercatat USD28 per ton.

Ketika tiba di India, Adani menjual batu bara tersebut ke Tangedco dengan harga USD92 per ton.

Menurut FT, batu bara tersebut berasal dari operasi grup pertambangan Indonesia <span;> PT Jhonlin <span;>.

Menurut buku yang diterbitkan Tempo Publishing berjudul <span;> Menilik Hubungan Erat Pengusaha Batu Bara, Haji Andi Syamsudin Arsyad Atau Haji Isam  Dengan Pesohor <span;> yang terbit pada 2019, PT Jhonlin Baratama adalah perusahaan batu bara yang dimiliki oleh Haji Isam di Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan.

Dalam pernyataan ekspor oleh PT Jhonlin menyatakan pembeli akhir batu bara miliknya adalah Tangedco dan mencantumkan perusahaan Adani sebagai perantara.

Namun, tagihan Jhonlin masuk ke Supreme Union Investors yang berbasis di British Virgin Islands, dengan biaya USD28 per ton.

Seminggu kemudian, Supreme Union Investors menagih Adani di Singapura untuk pengiriman tersebut dengan harga USD34 per ton dan menyatakan bahwa batu bara tersebut mengandung 3.500 kalori per kg, yang termasuk dalam jenis kualitas rendah.

Pada tagihan Adani berikutnya ke Tangedco, kualitasnya melonjak menjadi 6.000 kalori, begitu pula harganya menjadi USD92 per ton.

Dokumen lain menunjukkan bahwa perbedaan tersebut tidak terjadi secara terpisah.

Pesanan pembelian pada 2014 mencantumkan 32 pengiriman batu bara 6.000 kalori ke Tangedco oleh Adani, dengan total 2,1 juta ton dengan harga USD91 per ton.

Perintah tersebut dikeluarkan berdasarkan undang-undang kebebasan informasi India menyusul permintaan OCCRP.

Menurut catatan internal Jhonlin, Supreme Union Investors bertindak sebagai perantara untuk 24 kargo yang tercantum dalam pesanan pembelian Tangedco dan pengadaan dengan harga rata-rata USD28 per ton.

Menurut data dari Argus, harga batu bara tersebut sedikit di atas harga batu bara berkalori 4.200 kalori dari Indonesia yang pada saat itu menjual antara USD22 dan USD26 per ton.

FT bertepatan 22 dari 24 pelayaran dengan pengajuan dari India. Dalam seluruh 22 pengiriman, Tangedco menjadi pembeli akhir dengan harga rata-rata USD86 per ton.

Harga tersebut sesuai dengan perkiraan Argus mengenai harga pasar lokal untuk batu bara berkualitas tinggi, 6.000 kalori, yaitu antara USD81 dan USD89, termasuk biaya transportasi.

Perkiraan harga terkini Argus untuk biaya pengangkutan menunjukkan bahwa, untuk setiap ton yang terjual dengan harga rata-rata USD86, Adani dan perantaranya berbagi keuntungan hingga USD46. Totalnya berjumlah sekitar USD70 juta untuk 22 pelayaran.

Adani membantah tuduhan penipuan tersebut.

Juru bicara perusahaan mengatakan bahwa kualitas batu bara telah diuji secara independen pada saat pembongkaran dan pembongkaran, serta oleh otoritas bea cukai dan ilmuwan Tangedco.

“Dengan batu bara yang dipasok telah melewati proses pemeriksaan kualitas yang rumit oleh berbagai lembaga di berbagai negara. poin-poinnya, jelas bahwa tuduhan pasokan batu bara berkualitas rendah bukan saja tidak berdasar dan tidak adil, namun juga sangat tidak masuk akal,” tulis pihak Adani.

Di pihak lain, Tangedco, Jhonlin, hingga Supreme Union Investors tidak menanggapi permintaan komentar oleh <span;> Financial Times .

“Mengingat kekuatan pasar dari pemasok batu bara, [perusahaan utilitas] sering kali tidak punya pilihan selain menerima penurunan kadar. Pengujian pihak ketiga tidak banyak membantu mengatasi masalah ini,” kata Rohit Chandra, asisten profesor kebijakan publik di IIT Delhi.

Arappor Iyakkam, sebuah organisasi non-pemerintah yang berbasis di ibu kota Tamil Nadu, Chennai, pada tahun 2018 menuduh adanya penipuan batu faktur bara dalam pengaduannya ke Direktorat Kewaspadaan dan Anti-Korupsi negara bagian tersebut.

LSM yang fokus pada masalah transparansi ini mengatakan Tangedco membayar batu bara di atas harga pasar dan nilai kalori batu bara yang disebutkan dalam tender dan pesanan pembelian tidak sesuai dengan yang diterima.

“Tangedco telah menderita kerugian besar sebesar [miliar rupee] setiap tahun selama dekade terakhir. Kita harus memahami bahwa hal ini berarti tarif listrik yang lebih tinggi bagi masyarakat umum dan sangat berdampak pada masyarakat umum,” kata LSM tersebut dalam pengaduannya.

LSM tersebut memperkirakan total Rs60 miliar (USD720 juta) terbuang dalam pengadaan batu bara Tangedco antara tahun 2012 dan 2016.

“Dari jumlah tersebut, mengingat Adani menabung sekitar setengahnya, kerugian yang disebabkan oleh Adani sendiri mencapai Rs3,000 crores (setara USD360 juta),” kata Jayaram Venkatesan, penyelenggara LSM tersebut kepada FT.

Sumber: IDXChannel.com (22/5)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.