Home Dunia Biden akan Selalu Mendukung Israel Terhadap Ancaman Keamanannya, Bahkan Mengutuk ICC

Biden akan Selalu Mendukung Israel Terhadap Ancaman Keamanannya, Bahkan Mengutuk ICC

36
0
ENERGYWORLD.CO.ID – Washington dengan cepat mengecam Pengadilan Kriminal Internasional pada hari Senin setelah jaksa utamanya mengatakan dia akan meminta surat perintah penangkapan untuk Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan Menteri Pertahanan Yoav Gallant.

Jaksa ICC Karim Khan mengatakan dia juga telah meminta surat perintah penangkapan terhadap tiga pemimpin Hamas atas dugaan kejahatan perang.

Presiden AS  Joe Biden   mengatakan tindakan ICC   “keterlaluan” dan menuduh  ICC   menyamakan tindakan Israel di Gaza dengan tindakan Hamas, yang serangannya pada 7 Oktober menyebabkan konflik saat ini..

“Biar saya perjelas: apa pun yang disiratkan oleh jaksa ini, tidak ada – tidak ada kesetaraan – antara Israel dan Hamas. Kami akan selalu mendukung ancaman Israel terhadap keamanannya,” kata Biden, The Nationalnews (21/5).

Baik AS maupun Israel bukan pihak dalam Statuta Roma, yang membentuk pengadilan tersebut, dan keduanya menganggap diri mereka berada di luar ICC independen.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken juga meminta pengadilan tersebut, mengajukan pertanyaan mengenai proses dalam pengajuan permohonan ini, dan mengatakan bahwa Israel bermaksud untuk bekerja sama dengan Khan sebelum dia membuat pengumumannya.

Blinken mengatakan perkembangan tersebut dapat membahayakan negosiasi untuk mencapai kesepakatan penyanderaan dan gencatan senjata.

Anggota Kongres AS juga mengecam ICC, dengan beberapa ancaman sanksi.

Ketua Dewan Perwakilan Rakyat <span;> Mike Johnson menyebut keputusan Khan untuk meminta surat perintah penangkapan terhadap  Netanyahu  dan  Gallant “tidak berdasar dan tidak sah”, dan menambahkan bahwa keputusan tersebut “harus mendapat kecaman global”.

“Kongres sedang meninjau semua opsi, termasuk sanksi, untuk menghukum  ICC   dan memastikan kepemimpinannya menghadapi konsekuensi jika mereka melanjutkannya,” kata Johnson dalam sebuah postingan di X.

Amal Clooney memberikan nasihat kepada jaksa ICC untuk meminta surat perintah penangkapan terhadap Netanyahu dan Sinwar

Libya meminta jaksa ICC mengalihkan fokus ke Gaza “Jika ICC dibiarkan mengancam para pemimpin Israel, maka kitalah yang akan menjadi ancaman berikutnya.”

Senator Lindsey Graham menyebut keputusan tersebut “keterlaluan” dan “tamparan di wajah” bagi peradilan kemerdekaan Israel  .

Graham mengatakan dia akan bekerja keras dengan anggota Kongres lainnya untuk menjatuhkan sanksi terhadap ICC.

Dia mengatakan dia dan anggota parlemen lainnya merasa “dibohongi” setelah Khan mengatakan dia akan mengadakan konsultasi dengan Israel sebelum mengeluarkan keputusan.

Partai Republik di Kongres telah mengirimkan surat kepada Khan yang menyatakan bahwa setiap upaya untuk menargetkan Israel dengan sanksi akan mengakibatkan berakhirnya dukungan AS terhadap pengadilan tersebut dan sanksi terhadap dirinya sendiri, karyawannya, dan rekan-rekannya.

Senator Tom Cotton, yang menandatangani surat tersebut, mengatakan bahwa “Pengadilan kanguru Khan tidak memiliki izin di Israel untuk menyetujui ‘tuduhan’ anti-Semit dan bermotif politik ini.

“Saya dan rekan-rekan saya berharap dapat memastikan baik Khan, rekan-rekannya, maupun keluarga mereka tidak akan pernah menginjakkan kaki lagi di Amerika Serikat.”

Senator Jim Risch menyebut keputusan ICC “tidak masuk akal”.

“ICC, seperti komunitas internasional lainnya, terus berupaya untuk menargetkan Israel pada saat dibutuhkan,” kata Risch dalam sebuah pernyataan.

“Fakta bahwa pengadilan mengajukan surat perintah penangkapan terhadap Hamas dan pejabat Israel pada saat yang sama memberikan kesetaraan moral yang salah antara tindakan mereka.”

Reaksi keras terhadap keputusan jaksa ICC untuk mengambil tindakan terhadap para pemimpin Israel sangat berbeda dari reaksi banyak orang di Washington setelah keputusan pengadilan untuk <span;> mengeluarkan surat perintah kepada Presiden Rusia  Vladimir Putin pada bulan Maret tahun lalu .

Dalam kasus tersebut, AS bekerja sama dengan ICC untuk mengajukan tuntutan terkait dokumenter anak-anak Ukraina.

Graham mengatakan pada saat itu bahwa keputusan pengadilan tersebut merupakan “sebuah langkah besar menuju arah yang benar bagi komunitas internasional”, dan “lebih dari cukup berdasarkan bukti yang ada”.

“Saya berharap komunitas internasional akan terus mendukung ICC dalam upaya mereka untuk meminta pertanggungjawaban Putin atas invasi brutal ke Ukraina,” katanya dalam sebuah pernyataan.

AS mengeluarkan sanksi terhadap pendahulunya Khan, Fatou Bensouda, dan pejabat lainnya pada tahun 2020, setelah ia mengumumkan penyelidikan atas kemungkinan kejahatan perang yang dilakukan oleh pasukan Amerika di Afghanistan. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.