Home Ekbiz TENAGA SURYA Arab Saudi Memimpin Revolusi Tenaga Surya di Timur Tengah

Arab Saudi Memimpin Revolusi Tenaga Surya di Timur Tengah

38
0
ENERGYWORLD.CO.ID – Arab Saudi telah mencapai rekor biaya listrik terendah di dunia untuk fotovoltaik tenaga surya, mencapai $10,4 per megawatt-jam, menurut sebuah laporan baru.

Analisis baru ini yang dilakukan oleh perusahaan riset dan intelijen bisnis Norwegia, Rystad Energy, menunjukkan bahwa bersama dengan UEA dan Oman, Kerajaan Arab Saudi siap memimpin transisi energi surya di Timur Tengah karena beberapa faktor utama.

Laporan tersebut menyoroti betapa pentingnya energi surya dalam kebijakan energi negara-negara Timur Tengah, dan menghubungkan tren ini dengan faktor-faktor seperti rendahnya tingkat hambatan, proyek berskala besar, menurunnya harga perangkat keras, serta rendahnya biaya tenaga kerja dan tingginya radiasi matahari.

“Wilayah ini memiliki potensi energi surya yang luar biasa, menerima lebih dari 2.000 kilowatt-jam per meter persegi. setiap tahun dalam iradiasi matahari di negara-negara seperti Arab Saudi, UEA, dan Oman,” kata laporan itu, Arabnews (30/5).

<span;>Total kapasitas energi surya di Timur Tengah melampaui 16 gigawatt pada akhir tahun 2023 dan diproyeksikan mendekati 23 GW pada akhir tahun 2024, tambah laporan itu.

Proyeksi Rystad Energy menunjukkan bahwa pada tahun 2030, kapasitasnya akan melebihi 100 GW, dengan proyek hidrogen ramah lingkungan berkontribusi terhadap tingkat pertumbuhan tahunan sebesar 30 persen.

Arab Saudi, UEA, dan Oman diperkirakan secara kolektif akan menyumbangkan hampir dua pertiga dari total kapasitas energi surya di kawasan ini pada akhir dekade ini.

Selain itu, sumber daya terbarukan, termasuk tenaga udara, tenaga surya, dan angin, diperkirakan akan mencakup 70 persen dari keseluruhan pembangkit listrik di Timur Tengah pada tahun 2050, peningkatan yang signifikan dari 5 persen pada akhir tahun 2023.

Meskipun terjadi pertumbuhan ini, kawasan ini akan sangat bergantung pada gas alam dalam jangka pendek, dengan penggunaan mencapai puncaknya sekitar tahun 2030.

Pada akhir tahun 2023, 93 persen pembangkit listrik di Timur Tengah berasal dari bahan bakar fosil, dengan energi terbarukan sebesar 3 persen, serta nuklir dan udara masing-masing sebesar 2 persen.

<span;>Pada tahun 2030, diperkirakan 30 persen kapasitas terpasang akan berasal dari energi terbarukan, dan berpotensi mencapai 75 persen pada tahun 2050.

Rystad Energy memperkirakan pertumbuhan signifikan dalam penyimpanan energi baterai pada tahun 2030an untuk mendukung transisi ke energi surya dan angin. Porsi gas dalam pembangkit listrik diperkirakan menurun dari 74 persen pada tahun 2023 menjadi 22 persen pada tahun 2050. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.