Home Energy Peralihan Global ke Energi Terbarukan Melambat pada Tahun 2023

Peralihan Global ke Energi Terbarukan Melambat pada Tahun 2023

24
0
Peralihan Global ke Energi Terbarukan Melambat pada Tahun 2023

ENERGYWORLD.CO.ID. – Lembaga penelitian REN21 yang berbasis di Paris, melaporkan, peralihan global ke energi terbarukan di sektor-sektor konsumen energi utama melambat pada tahun 2023, terhambat oleh kesenjangan peraturan, tekanan politik, dan kegagalan untuk menetapkan target yang jelas.

Pandemi COVID-19 dan perang di Ukraina membantu ambisi untuk beralih ke energi terbarukan di tengah meningkatnya kekhawatiran mengenai keamanan energi, namun pemerintah gagal memanfaatkan momentum tersebut, menurut penilaian tahunan kelompok REN21 yang berbasis di Paris.

Pada akhir tahun lalu, hanya 13 negara – termasuk Amerika Serikat, India dan Tiongkok – yang telah menerapkan kebijakan energi terbarukan yang mencakup bangunan, industri, transportasi dan pertanian, dengan hanya 12,7% energi yang dikonsumsi sektor-sektor tersebut berasal dari sumber-sumber yang ramah lingkungan. kata REN21.

Banyak negara bahkan mundur dari ambisi mereka: dari 69 negara yang memiliki target energi terbarukan bagi pengguna akhir, hanya 17 negara yang memperpanjang target tersebut setelah tahun 2024, kata REN21, yang menyatukan pemerintah, lembaga penelitian, dan LSM untuk mempromosikan peralihan ke energi ramah lingkungan.

“Pemerintah pada dasarnya telah mundur dari ambisi mereka, dan sektor-sektor konsumen energi tidak lagi mendapatkan insentif ekonomi,” kata Direktur Eksekutif REN21 Rana Adib, Reuters, (30/5).

Laporan tersebut memperingatkan bahwa negara-negara lambat dalam melakukan reformasi dan triliunan dolar subsidi yang diberikan untuk bahan bakar fosil, khususnya di bidang industri dan pertanian, masih menghambat transisi energi.

Turunnya harga bahan bakar fosil pada tahun 2023 juga mempengaruhi pengambilan kebijakan, dan perdebatan mengenai dampak peralihan ke energi yang lebih ramah lingkungan semakin meningkat, terutama ketika banyak negara menjelang pemilu, kata Adib.

Dekarbonisasi industri berat masih menjadi tantangan besar, dengan sektor-sektor yang “sulit untuk dikurangi” seperti semen dan baja berpendapat bahwa energi terbarukan tidak dapat menghasilkan panas yang dibutuhkan untuk membakar tanur dan tanur tinggi mereka.

Meskipun transisi ke industri terbukti lebih menantang dibandingkan transportasi, solusinya tetap ada, termasuk penggunaan tungku busur listrik untuk membuat baja, kata Adib.

“’Sulit untuk dikurangi’ sudah memberikan pesan bahwa sektor-sektor ini hampir mustahil untuk didekarbonisasi, dan itu tidak benar,” katanya. EDY/Eeindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.