Home Energy IEA: Penerapan Teknologi Ramah Lingkungan yang Pesat Menjadikan Energi Lebih Murah

IEA: Penerapan Teknologi Ramah Lingkungan yang Pesat Menjadikan Energi Lebih Murah

39
0

IEA: Penerapan Teknologi Ramah Lingkungan yang Pesat Menjadikan Energi Lebih Murah

ENERGYWORLD.CO.ID – Pesatnya penerapan teknologi ramah lingkungan dapat meningkatkan keterjangkauan energi, menurut sebuah laporan baru.

Dalam studi terbarunya, Badan Energi Internasional (IEA) mengatakan bahwa tugas utama pemerintah di seluruh dunia adalah menjadikan teknologi energi ramah lingkungan lebih mudah diakses oleh mereka yang mungkin kesulitan menghadapi biaya di muka.

Badan energi tersebut mencatat bahwa investasi tambahan di sektor ini diperlukan untuk mencapai tujuan net-zero pada tahun 2050.

“Laporan ini menunjukkan bahwa menempatkan dunia pada jalur yang tepat untuk mencapai emisi net-zero pada tahun 2050 memerlukan investasi tambahan, namun juga mengurangi biaya pengoperasian sistem energi global hingga lebih dari setengahnya dalam dekade berikutnya dibandingkan dengan jalur yang didasarkan pada pengaturan kebijakan saat ini. Hasil akhirnya adalah sistem energi yang lebih terjangkau dan adil bagi konsumen,” kata lembaga pemikir energi tersebut, Arabnews (31/5).

Teknologi bersih mempunyai biaya yang kompetitif

Menurut IEA, teknologi energi bersih sudah lebih hemat biaya dibandingkan teknologi yang bergantung pada bahan bakar konvensional seperti batu bara, gas alam, dan minyak, dengan fotovoltaik surya dan angin sebagai pilihan termurah untuk pembangkit listrik.

“Pada tahun 2023, lebih dari 95 persen instalasi fotovoltaik surya skala utilitas baru dan kapasitas pembangkit listrik tenaga angin darat yang baru memiliki biaya pembangkitan yang lebih rendah dibandingkan pembangkit listrik tenaga batu bara dan gas alam baru,” kata badan energi tersebut.

Ia menambahkan: ‘Harga modul PV surya saat ini sangat rendah – turun sebesar 30 persen pada tahun 2023 – menciptakan peluang yang terjangkau untuk segala hal mulai dari proyek skala utilitas hingga sistem tenaga surya rumahan, yang nilainya ditingkatkan oleh baterai yang lebih murah.”

Analisis tersebut menyoroti bahwa kendaraan listrik, meskipun mahal dibandingkan kendaraan tradisional, akan hemat biaya dalam jangka panjang karena harga perawatannya yang rendah.

“Bahkan ketika kendaraan listrik, termasuk kendaraan roda dua dan tiga, memiliki biaya awal yang lebih tinggi, hal ini tidak selalu terjadi, namun hal ini biasanya menghasilkan penghematan karena biaya operasional yang lebih rendah. Peralatan hemat energi seperti AC memberikan manfaat biaya yang serupa sepanjang masa pakainya,” kata IEA.

Transisi energi bersih bergantung pada investasi awal

Lembaga pemikir energi ini lebih lanjut menunjukkan bahwa transisi energi ramah lingkungan bergantung pada terbukanya tingkat investasi awal yang lebih tinggi, khususnya di negara-negara berkembang.

Menurut laporan tersebut, investasi energi ramah lingkungan masih tertinggal di negara-negara berkembang karena adanya risiko aktual atau risiko yang dirasakan yang menghambat proyek-proyek baru dan akses terhadap pendanaan.

“Selain itu, distorsi dalam sistem energi global saat ini dalam bentuk subsidi bahan bakar fosil lebih menguntungkan bahan bakar yang sudah ada, sehingga membuat investasi dalam transisi energi ramah lingkungan menjadi lebih menantang,” kata IEA.

Ia menambahkan: “Pemerintah di seluruh dunia secara kolektif menghabiskan sekitar $620 miliar pada tahun 2023 untuk mensubsidi penggunaan bahan bakar fosil – jauh lebih banyak daripada $70 miliar yang dihabiskan untuk mendukung investasi energi ramah lingkungan bagi konsumen.”

Bagaimana teknologi energi ramah lingkungan bermanfaat bagi pelanggan

Menurut analisis tersebut, manfaat transisi energi yang lebih cepat dan peningkatan penggunaan energi terbarukan seperti tenaga surya dan angin akan membantu konsumen akhir, karena teknologi ramah lingkungan tidak terlalu fluktuatif dibandingkan harga produk minyak.

IEA menambahkan bahwa listrik diperkirakan akan menyalip minyak sebagai sumber bahan bakar utama dalam konsumsi akhir pada tahun 2035.

“Data tersebut memperjelas bahwa semakin cepat Anda melakukan transisi ke energi ramah lingkungan, maka akan semakin hemat biaya bagi pemerintah, dunia usaha, dan rumah tangga,” kata Fatih Birol, direktur eksekutif IEA.

Dia menambahkan: “Jika para pengambil kebijakan dan pemimpin industri menunda tindakan dan belanja saat ini, kita semua akan membayar lebih banyak di masa depan. Analisis global pertama dalam laporan baru kami menunjukkan bahwa cara untuk menjadikan energi lebih terjangkau bagi lebih banyak orang adalah dengan mempercepat transisi, bukan memperlambatnya. Namun masih banyak yang perlu dilakukan untuk membantu rumah tangga, komunitas, dan negara-negara miskin untuk mendapatkan pijakan dalam perekonomian energi bersih yang baru.”

Intervensi kebijakan penting untuk mempercepat transisi energi

Badan energi tersebut lebih lanjut mencatat bahwa insentif dan dukungan yang lebih besar, terutama ditujukan pada rumah tangga yang kurang beruntung, dapat meningkatkan penggunaan teknologi energi ramah lingkungan di tahun-tahun mendatang.

Menurut IEA, pemberian insentif pada teknologi energi ramah lingkungan akan membantu konsumen memperoleh manfaat penuh dari energi terbarukan dan penghematan biaya, serta mendukung upaya untuk mencapai tujuan energi dan iklim internasional.

Laporan tersebut menyarankan langkah-langkah tambahan yang dapat diambil pemerintah untuk mempercepat penggunaan teknologi ramah lingkungan, termasuk memberikan program retrofit efisiensi energi kepada rumah tangga berpendapatan rendah, mewajibkan perusahaan utilitas untuk mendanai paket pemanas dan pendingin yang lebih efisien, dan menyediakan pilihan transportasi ramah lingkungan yang terjangkau.

“Intervensi kebijakan akan sangat penting untuk mengatasi kesenjangan besar yang ada dalam sistem energi saat ini, di mana teknologi energi yang terjangkau dan berkelanjutan tidak dapat dijangkau oleh banyak orang,” kata IEA.

Rilis tersebut menambahkan: “Ketimpangan paling mendasar dihadapi oleh hampir 750 juta orang di negara-negara berkembang dan berkembang yang tidak memiliki akses terhadap listrik, dan lebih dari 2 miliar orang tidak memiliki teknologi memasak dan bahan bakar yang ramah lingkungan.”

Namun, lembaga pemikir energi ini memperingatkan bahwa risiko guncangan harga tidak akan hilang dengan adanya transisi energi ramah lingkungan, dan pemerintah harus terus waspada terhadap bahaya baru yang dapat mempengaruhi keamanan dan keterjangkauan energi.

Menurut IEA, ketegangan geopolitik tetap menjadi pendorong potensial volatilitas yang signifikan, baik pada bahan bakar tradisional maupun, secara tidak langsung, pada rantai pasokan energi ramah lingkungan.

Selain itu, peralihan ke sistem energi yang lebih berlistrik dapat menimbulkan serangkaian bahaya baru yang lebih bersifat lokal dan regional, terutama jika investasi pada jaringan listrik, fleksibilitas, dan respons permintaan tidak dilakukan.

“Sistem ketenagalistrikan rentan terhadap peningkatan kejadian cuaca ekstrem dan serangan siber, sehingga investasi yang memadai dalam ketahanan dan keamanan digital menjadi penting,” IEA menyimpulkan.

Dalam laporan tambahan yang dirilis pada bulan Mei, badan tersebut mengungkapkan bahwa memastikan pasokan mineral transisi energi yang andal dan terdiversifikasi sangat penting untuk mencapai target net-zero.

Studi ini juga mencatat bahwa ukuran pasar mineral transisi energi utama diperkirakan akan meningkat dua kali lipat pada tahun 2040, mencapai $770 miliar. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.