Home Energy Oil Minyak akan Mencatat Kerugian Bulanan di Tengah Meningkatnya Kekhawatiran Kelebihan Pasokan

Minyak akan Mencatat Kerugian Bulanan di Tengah Meningkatnya Kekhawatiran Kelebihan Pasokan

23
0

Minyak akan Mencatat Kerugian Bulanan di Tengah Meningkatnya Kekhawatiran Kelebihan Pasokan

OPEC+ diperkirakan akan memperpanjang beberapa aksi dramatis setelah pertemuannya pada hari Minggu

ENERGYWORLD.CO.ID – Harga minyak stabil pada hari Jumat tetapi masih berada di jalur penurunan untuk dua bulan berturut-turut di tengah meningkatnya kekhawatiran akan  kelebihan pasokan  di pasar.

Brent  , patokan untuk dua pertiga minyak dunia, menjual 0,49 persen lebih rendah pada $81,46 per barel pada pukul 14.13 waktu UEA.

West Texas Intermediate, ukuran yang mengukur minyak mentah AS, turun 0,05 persen menjadi $77,87 per barel.

Harga minyak mentah berjangka berada di bawah tekanan bulan ini di tengah ekspektasi suku bunga yang lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama, sentimen bearish di pasar keuangan yang lebih luas, dan tanda-tanda melambatnya permintaan dari Tiongkok.

“Untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan, spread berjangka Brent bergeser ke contango – sebuah skenario pasar di mana harga jangka pendek lebih rendah dibandingkan harga di bulan-bulan mendatang – menandakan kekhawatiran akan kelebihan pasokan,” kata Saxo Bank dalam catatan penelitiannya, The NationalNews, Jumat (31/5).

Bulan ini, Badan Energi Internasional menurunkan perkiraan pertumbuhan permintaan minyak untuk tahun 2024 sebesar 140.000 barel per hari menjadi 1,1 juta barel per hari, dengan alasan lemahnya permintaan di Eropa.

Sementara itu, pasokan minyak global diproyeksikan meningkat sebesar 580.000 barel per hari pada tahun ini hingga mencapai rekor 102,7 juta barel per hari, karena produksi non-OPEC+ meningkat sebesar 1,4 juta barel per hari, kata badan tersebut.

Aliansi produsen minyak OPEC+ secara luas diperkirakan oleh para analis akan perpanjangan pengurangan produksi sukarela sebesar 2,2 juta barel per hari hingga paruh kedua tahun 2024 ketika bertemu pada tanggal 2 Juni

Kelompok ini saat ini melakukan pengurangan produksi total sebesar 5,86 juta barel per hari, mewakili sekitar 6 persen dari permintaan minyak global.

Harga minyak turun pada hari Kamis meskipun terjadi penurunan besar dalam persediaan minyak mentah AS, yang menunjukkan tingkat persediaan atau pasokan minyak mentah yang disimpan di negara tersebut.

Stok minyak mentah AS turun 4,2 juta barel dalam pekan yang berakhir pada 24 Mei, menurut Badan Informasi Energi AS.

Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan turun 1,9 juta barel.

“Situasi geopolitik yang buruk di Timur Tengah memang memicu kenaikan harga dalam jangka pendek, namun kenaikan harga akibat ketegangan geopolitik cenderung hanya berumur pendek,” kata Ipek Ozkardeskaya, analis senior di Swissquote Bank.

Pasukan Inggris dan AS melakukan operasi gabungan melawan Houthi yang didukung Iran pada hari Kamis “untuk menurunkan kemampuan mereka dalam melakukan serangan terhadap pelayaran internasional di Laut Merah dan Teluk Aden”.

Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan intelijen mengonfirmasi dua lokasi di dekat Hodeidah terlibat dalam serangan anti-kapal Houthi.

Awal pekan ini, seorang anggota pasukan keamanan Mesir tewas dalam insiden yang memecahkan dekat perbatasan Rafah antara Mesir dan Jalur Gaza, sehingga meningkatkan kekhawatiran akan konflik yang lebih luas.

Pekan lalu, harga minyak mencatat penurunan mingguan di tengah kekhawatiran bahwa Federal Reserve AS akan mempertahankan suku bunga lebih tinggi lebih lama untuk mengatasi inflasi yang membandel.

Risalah pertemuan kebijakan terbaru bank sentral menunjukkan bahwa para pembuat kebijakan mengeluarkan pernyataan apakah suku bunga saat ini cukup untuk mengekang inflasi yang terus berlanjut.

“Inflasi diperkirakan akan mencatat perlambatan pertumbuhan harga di AS, yang dapat membuka jalan bagi The Fed untuk serius mempertimbangkan penurunan suku bunga pada akhir tahun ini,” kata Mohamed Hashad, kepala strategi pasar di Noor Capital.

“Sementara itu, data pendapatan dan belanja konsumen AS mungkin mencatat sinyal bahwa perekonomian AS tidak bergerak pada kecepatan pertumbuhan yang stabil,” tambahnya.

Pejabat Fed telah mempertahankan suku bunga pada kisaran 5,25 persen hingga 5,5 persen, tertinggi dalam dua dekade, sejak Juli lalu. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.