Home Dunia Harga Minyak Melonjak, Mencapai Level Tertinggi 

Harga Minyak Melonjak, Mencapai Level Tertinggi 

26
0
Harga Minyak Melonjak, Mencapai Level Tertinggi 

Brent, WTI naik hampir $2/barel ke level tertinggi sejak April. OPEC+, IEA, EIA memperkirakan permintaan yang lebih tinggi dalam beberapa bulan mendatang. Investor membeli kembali beberapa kontrak minyak bumi minggu lalu.Investasi manufaktur Tiongkok meningkat dalam lima bulan pertama

ENERGYWORLD.CO.ID – Harga minyak melonjak hampir $2 per barel pada hari Senin ke tingkat penyelesaian tertinggi dalam lebih dari sebulan, menambah kenaikan minggu lalu karena investor semakin optimis terhadap prospek permintaan.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik $1,88, atau 2,4%, menjadi $80,33 per barel, tertinggi sejak akhir April. Patokan global, minyak mentah Brent naik $1,63, atau 2%, menjadi $84,25 per barel, juga tertinggi sejak April.

Pekan lalu, kedua minyak acuan mencatat kenaikan mingguan pertamanya dalam empat minggu setelah laporan dari kelompok produsen OPEC+, Badan Energi Internasional (IEA) dan Administrasi Informasi Energi AS meningkatkan keyakinan bahwa permintaan minyak akan meningkat pada paruh kedua tahun ini dan membantu penurunan persediaan.

Kepastian dari OPEC+ bahwa rencana untuk meningkatkan pasokan mulai kuartal keempat tahun ini dapat dihentikan sementara atau dibatalkan berdasarkan kondisi pasar juga membantu penguatan harga. Rencana tersebut, yang diungkapkan setelah pertemuan kelompok tersebut pada tanggal 2 Juni, telah menyebabkan aksi jual tajam pada harga.

“Prospek permintaan bahan bakar yang kuat pada kuartal mendatang dan jaminan Saudi mengenai kenaikan suku bunga pada bulan Oktober akan bergantung pada kondisi yang ada dan menambahkan fokus pada pelanggar kuota untuk menurunkan produksi dan menyesuaikannya, semuanya tampaknya mendukung,” kata Ole Hansen dari Saxo Bank, Reuters (17/6).

Investor pekan lalu membeli kembali sebagian minyak bumi yang telah mereka jual pada minggu sebelumnya, data dari Komisi Perdagangan Berjangka Komoditi menunjukkan pada hari Jumat.

“Mereka yang berpikir bahwa kita sedang menuju ke dalam pertarungan produksi, kekhawatiran mereka dengan cepat mereda ketika anggota OPEC+ melakukan kampanye humas untuk meyakinkan dunia bahwa perubahan produksi mereka akan bergantung pada pasar,” kata Alex Hodes, analis minyak di perusahaan pialang StoneX. .

Data ekonomi dari Tiongkok juga mendukung harapan akan menguatnya permintaan minyak dari importir utama tersebut, kata Hodes.

Investasi manufaktur di Tiongkok dalam lima bulan pertama tahun ini menunjukkan pertumbuhan yang kuat sebesar 9,6%, data pemerintah menunjukkan pada hari Senin . Namun, data lainnya beragam, dengan output industri yang tertinggal dari ekspektasi.

Harga minyak juga didukung oleh meningkatnya premi risiko geopolitik, analis AEGIS Hedging mencatat pada hari Senin.

Kekhawatiran akan perang Timur Tengah yang lebih luas masih ada setelah militer Israel mengatakan pada hari Minggu bahwa peningkatan serangan lintas batas dari gerakan Hizbullah Lebanon ke Israel dapat memicu eskalasi yang serius. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.