Home Energy IEA: Investasi energi ramah lingkungan penting bagi pertumbuhan ekonomi berkelanjutan di Afrika

IEA: Investasi energi ramah lingkungan penting bagi pertumbuhan ekonomi berkelanjutan di Afrika

31
0
IEA: Investasi energi ramah lingkungan penting bagi pertumbuhan ekonomi berkelanjutan di Afrika

ENERGYWORLD.CO.ID – Meningkatnya permintaan energi di Afrika memerlukan investasi besar dalam proyek-proyek pembangkit listrik ramah lingkungan, yang sangat penting bagi pertumbuhan ekonomi berkelanjutan di benua itu, demikian ungkap sebuah analisis.

Dalam laporan terbarunya, Badan Energi Internasional mengatakan bahwa aspirasi Afrika untuk pembangunan ekonomi dan sosial yang lebih besar bergantung pada akses terhadap pasokan listrik yang terjangkau, andal, modern, dan berkelanjutan.

Menurut IEA, untuk memenuhi kebutuhan energi yang terus meningkat dari negara-negara Afrika, diperlukan peningkatan investasi tahunan sebesar lebih dari dua kali lipat menjadi lebih dari $240 miliar pada sektor ini pada tahun 2030, yang mana tiga perempat dari dana tersebut perlu difokuskan pada teknologi ramah lingkungan.

Organisasi tersebut juga menyerukan “tindakan cepat untuk mengatasi hambatan keuangan sehingga investasi dapat mencapai tingkat yang diperlukan.”

IEA menyoroti bahwa diperlukan dana sebesar $22 miliar pada tahun 2023 hingga 2030 untuk menghubungkan semua rumah dan tempat usaha di Afrika dengan listrik, sementara $4 miliar per tahun diperlukan untuk menyediakan solusi memasak bersih.

“Kurangnya akses terhadap energi di Afrika merupakan ketidakadilan yang besar, namun peningkatan belanja untuk proyek-proyek yang berdampak besar dapat dengan cepat membalikkan keadaan,” kata Fatih Birol, direktur eksekutif IEA.

masalah energi di Afrika

Menurut badan tersebut, Afrika masih miskin energi meski memiliki sumber daya yang besar.

Laporan tersebut menyoroti bahwa sekitar 600 juta orang Afrika masih kekurangan akses terhadap listrik dan lebih dari 1 miliar orang masih memasak makanan mereka di atas api terbuka dan kompor tradisional yang menggunakan kayu, arang, minyak tanah, batu bara, dan kotoran hewan.

Analisis tersebut menunjukkan bahwa dampak dari kurangnya pasokan energi sangat buruk dalam hal kesehatan, pendidikan, iklim, serta pembangunan ekonomi dan sosial, dan banyak dari dampak tersebut berdampak secara tidak proporsional terhadap perempuan dan anak-anak di benua ini.

“Ada juga tantangan keterjangkauan yang perlu dipertimbangkan; hanya separuh rumah tangga yang tidak memiliki akses listrik saat ini yang mampu membeli layanan energi dasar tanpa dukungan keuangan tambahan, dan bahkan lebih sedikit lagi yang mampu membeli solusi memasak modern,” kata laporan tersebut.

Ia menambahkan: “Kurangnya energi yang dapat diandalkan dan terjangkau menghambat para petani Afrika untuk mencapai produktivitas yang lebih tinggi; menghambat industri, dimana harga dan keterjangkauan energi masih menjadi faktor penentu daya saing; dan membatasi kemampuan suatu negara untuk menarik dan mengembangkan sektor-sektor baru dalam perekonomian mereka.”

Selain itu, meskipun Afrika menyumbang sekitar 20 persen populasi dunia, negara ini hanya menyerap kurang dari 3 persen belanja energi.

Studi tersebut menyoroti bahwa investasi di sektor energi di benua ini telah menurun sejak puncaknya pada tahun 2014 dan saat ini turun sebesar 34 persen.

“Peningkatan investasi dalam sistem energi domestik menghadapi kendala, terutama kurangnya proyek-proyek yang dapat didanai bank dan tingginya biaya modal, yang bisa dua hingga tiga kali lebih tinggi untuk proyek-proyek energi terbarukan di Afrika dibandingkan di negara-negara maju,” kata IEA.

Perluasan listrik memegang kuncinya

Menurut laporan tersebut, sekitar setengah dari pendanaan energi yang dibutuhkan di Afrika pada tahun 2030 dibutuhkan untuk bidang ketenagalistrikan, dimana kebijakan memainkan peran penting dalam menarik lebih banyak investasi.

“Total investasi sektor ketenagalistrikan meningkat dari hanya di bawah $30 miliar pada tahun 2022 menjadi lebih dari $120 miliar pada tahun 2030 dalam Skenario Afrika Berkelanjutan, dengan sekitar 50 persen diarahkan pada pembangkitan energi terbarukan saja,” tambah laporan tersebut.

IEA lebih lanjut mencatat bahwa Afrika adalah rumah bagi sumber energi ramah lingkungan yang paling hemat biaya di dunia, dengan 60 persen sumber daya surya terbaik secara global, dan banyak negara di benua ini memiliki potensi sumber daya air, panas bumi, dan angin yang sangat tinggi.

Rilis tersebut mencatat bahwa proyek energi terbarukan berskala utilitas telah mendapatkan pijakan di pasar Afrika, di mana sekitar 80 persen proyek ramah lingkungan berdasarkan volume telah mencapai keputusan investasi dalam lima tahun terakhir.

Industri baru untuk mendorong sektor energi Afrika 

Laporan tersebut memproyeksikan bahwa industri-industri baru, termasuk yang terkait dengan teknologi ramah lingkungan, dapat mendukung pertumbuhan sektor energi di Afrika.

“Perkembangan industri berjalan seiring dengan perluasan sistem energi Afrika. Pada tahun 2030, Afrika diproyeksikan akan membangun lebih banyak lahan dibandingkan Jepang dan Korea saat ini,” kata IEA.

Ia menambahkan: “Oleh karena itu, permintaan akan baja dan semen akan tumbuh pesat dibandingkan tingkat saat ini, seiring dengan meningkatnya permintaan akan pompa irigasi, rantai dingin, pusat data, dan pertambangan.”

Analisis tersebut lebih lanjut menyoroti bahwa eksplorasi mineral dan pembuatan teknologi energi ramah lingkungan menghadirkan peluang praktis untuk mengembangkan basis industri yang sedang berkembang di benua ini.

Laporan tersebut mengungkapkan bahwa pendapatan dari produksi tembaga dan logam baterai utama di Afrika diperkirakan mencapai lebih dari $20 miliar per tahun, dan dengan adanya jalur pipa yang ada saat ini, nilai pasar sektor ini diperkirakan akan meningkat sebesar 65 persen pada akhir tahun. dekade ini.

Selain itu, jika semua inisiatif yang direncanakan membuahkan hasil, produksi hidrogen rendah emisi dari proyek elektroliser yang diumumkan di Afrika dapat mencapai 2 ton pada tahun 2030.

“Investasi di sektor-sektor yang berkembang pesat ini dapat membantu mendiversifikasi rantai pasokan global dan mengurangi beban impor bagi Afrika,” kata IEA.

Ia menambahkan: “Jika dirancang dengan baik, proyek-proyek ini juga dapat didukung oleh investasi energi yang memenuhi kebutuhan energi domestik Afrika yang lebih luas dan memastikan pengembangannya menciptakan lapangan kerja, mendukung masyarakat lokal, dan memenuhi kriteria penting dalam bidang kesehatan, keselamatan, dan ketenagakerjaan.”

Analisis ini juga menggarisbawahi pentingnya keterlibatan sektor swasta dalam menjamin keamanan energi Afrika.

Menurut IEA, belanja sektor swasta perlu tumbuh 2,5 kali lipat antara tahun 2022 dan 2030 untuk memenuhi kebutuhan investasi energi Afrika.

“Dalam Skenario Afrika Berkelanjutan, diperlukan modal swasta sebesar $190 miliar pada tahun 2030, meningkat dari sekitar $75 miliar saat ini,” kata IEA.

Studi ini lebih lanjut mencatat bahwa modal konsesi dari sumber-sumber internasional akan memainkan peran penting dalam memobilisasi peningkatan ini, dengan perkiraan $30 miliar per tahun untuk proyek-proyek energi ramah lingkungan diperlukan untuk memobilisasi pendanaan komersial selama periode 2023 hingga 2030.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.