Home Energy Minyak Tergelincir di Tengah Kegelisahan Perang dan Peningkatan Stok Minyak Mentah AS

Minyak Tergelincir di Tengah Kegelisahan Perang dan Peningkatan Stok Minyak Mentah AS

24
0
Minyak Tergelincir di Tengah Kegelisahan Perang dan Peningkatan Stok Minyak Mentah AS

Stok minyak mentah AS meningkat, persediaan bensin turun. Konflik di Eropa dan Timur Tengah mendukung harga minyak

ENERGYWORLD.CO.ID – Harga minyak sedikit turun selama perdagangan pada hari Rabu tetapi bertahan di dekat level tertinggi dalam tujuh minggu, karena pasar mempertimbangkan kekhawatiran atas meningkatnya konflik terhadap kekhawatiran permintaan menyusul peningkatan tak terduga dalam persediaan minyak mentah AS .

Minyak mentah berjangka Brent turun 17 sen menjadi $85,16 per barel pada 06.35 GMT, sementara minyak mentah West Texas Intermediate AS turun 22 sen menjadi $81,35 per barel., Reuters (19/6).

Kedua harga minyak referensi tersebut naik lebih dari $1 pada sesi sebelumnya setelah <span;> serangan drone Ukraina <span;> menyebabkan kebakaran terminal minyak di pelabuhan utama Rusia, menurut pejabat Rusia dan sumber intelijen Ukraina.

Di Timur Tengah, Menteri Luar Negeri Israel Katz memperingatkan akan terjadi ”  perang  habis-habisan ” dengan Hizbullah Lebanon, bahkan ketika AS berusaha menghindari konflik yang lebih luas antara Israel dan Hizbullah yang didukung Iran.

Meningkatnya perang di kawasan ini meningkatkan kemungkinan terganggunya pasokan minyak mentah dari produsen-produsen utama.

Harga minyak telah pulih cukup kuat dalam dua minggu terakhir, di tengah potensi risiko gangguan “jika terjadi konflik yang lebih luas, karena ketegangan geopolitik menjadi sebuah front baru antara Israel dan Hizbullah,” kata Yeap Jun Rong, ahli strategi pasar di AKU G. di Singapura.

“Penenangan diri antara kedua belah pihak tampaknya sulit dalam waktu dekat, yang mungkin akan menjaga harga minyak tetap terdukung dengan baik karena para pelaku pasar mengabaikan kelemahan di sisi ekonomi, dari penjualan ritel AS yang lebih lemah dari perkiraan hingga data yang beragam . Tiongkok minggu ini.”

Data Tiongkok minggu ini <span;> menunjukkan <span;> output industri bulan Mei tertinggal dari ekspektasi, namun penjualan ritel, yang merupakan ukuran konsumsi, mencatat pertumbuhan tercepat sejak bulan Februari.

Analis dalam laporan ANZ Research pada hari Rabu mengatakan nada risk-on yang lebih luas di pasar global mendukung harga minyak mentah. Data ekonomi AS yang beragam untuk bulan Mei telah meningkatkan spekulasi bahwa Federal Reserve akan menurunkan suku bunganya dalam waktu dekat, ditambah para analis, mengacu pada kuatnya produksi <span;> industri <span;> dan penjualan <span;> ritel <span;> yang hampir tidak meningkat.

Pejabat Fed sedang <span;> mencari <span;> konfirmasi lebih lanjut bahwa inflasi sedang mereda dan tanda-tanda peringatan dari pasar tenaga kerja yang masih kuat karena mereka berhati-hati terhadap apa yang diperkirakan sebagian besar orang adalah penurunan suku bunga atau dua kali penurunan suku bunga pada akhir tahun ini.

Pemotongan suku bunga dapat mengurangi biaya pinjaman, memacu aktivitas ekonomi dan meningkatkan konsumsi minyak.

Namun membatasi harga minyak, stok minyak mentah AS naik 2,264 juta barel dalam pekan yang berakhir 14 Juni, menurut sumber pasar yang mengutip angka American Petroleum Institute pada hari Selasa. Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan penurunan stok minyak mentah sebesar 2,2 juta barel.

Persediaan bensin, namun, turun 1,077 juta barel, sementara sulingan naik 538.000 barel, kata sumber yang tidak mau disebutkan namanya. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.