Home Energy Penggunaan Bahan Bakar Fosil, Emisi Mencapai Rekor pada 2023

Penggunaan Bahan Bakar Fosil, Emisi Mencapai Rekor pada 2023

27
0

Penggunaan Bahan Bakar Fosil, Emisi Mencapai Rekor pada 2023

ENERGYWORLD.CO.ID – Konsumsi bahan bakar fosil global dan emisi energi mencapai titik tertinggi sepanjang masa pada tahun 2023, bahkan ketika pangsa bahan bakar fosil dalam bauran energi global sedikit menurun pada tahun tersebut, menurut laporan Tinjauan Statistik Industri Energi Dunia pada industri tersebut pada Kamis.

Meningkatnya permintaan akan bahan bakar fosil meskipun ada peningkatan penggunaan energi terbarukan dapat menjadi hambatan dalam transisi ke energi rendah karbon karena kenaikan suhu global mencapai 1,5C (2,7F), yang merupakan ambang batas yang menurut para ilmuwan akan berdampak seperti kenaikan suhu, kekeringan, dan banjir. akan menjadi lebih ekstrim.

“Kami berharap laporan ini akan membantu pemerintah, pemimpin dunia, dan analis untuk bergerak maju, dengan pandangan jernih mengenai tantangan yang ada di depan,” kata Romain Debarre dari konsultan Kearney, Reuters (20/6).

Tahun lalu adalah tahun penuh pertama pengalihan aliran energi Rusia dari Barat setelah invasi Moskow ke Ukraina pada tahun 2022, dan juga tahun penuh pertama tanpa pembatasan pergerakan besar-besaran terkait pandemi COVID-19.

Konsumsi energi primer global secara keseluruhan mencapai angka tertinggi sepanjang masa, yaitu 620 Exajoule (EJ), kata laporan tersebut, seiring dengan emisi CO2 yang melebihi 40 gigaton untuk pertama kalinya.

“Pada tahun di mana kita melihat kontribusi energi terbarukan mencapai rekor tertinggi baru, permintaan energi global yang semakin meningkat berarti pangsa bahan bakar fosil hampir tidak berubah,” kata Simon Virley dari konsultan KPMG.

<span;>Laporan tersebut mencatat pergeseran tren penggunaan bahan bakar fosil di berbagai wilayah. Di Eropa, misalnya, pangsa energi bahan bakar fosil turun di bawah 70% untuk pertama kalinya sejak revolusi industri.

“Di negara-negara maju, kami mengamati tanda-tanda permintaan bahan bakar fosil mencapai puncaknya, berbeda dengan negara-negara di kawasan Selatan yang pembangunan ekonominya dan peningkatan kualitas hidup terus mendorong pertumbuhan fosil,” kata Kepala Eksekutif Energy Institute Nick Wayth.

Badan industri Energy Institute, bersama dengan konsultan KPMG dan Kearney, telah menerbitkan laporan tahunan sejak tahun 2023. Mereka mengambil alih dari BP <span;>(BP.L), membuka tab baru<span;>tahun lalu, yang menulis laporan tersebut, yang merupakan tolok ukur bagi para profesional energi, sejak tahun 1950an.

Bahan bakar fosil menyumbang hampir seluruh pertumbuhan permintaan di India pada tahun 2023, kata laporan itu, sementara di Tiongkok penggunaan bahan bakar fosil meningkat 6% ke tingkat tertinggi baru.

Namun Tiongkok juga menyumbang lebih dari setengah penambahan pembangkit energi terbarukan secara global pada tahun lalu.

“Tiongkok menambahkan lebih banyak energi terbarukan dibandingkan negara-negara lain di dunia merupakan hal yang luar biasa,” kata Virley dari KPMG kepada wartawan.

Berikut beberapa hal penting dari laporan tahun 2023:

KONSUMSI

Permintaan energi primer global meningkat sebesar 2% pada tahun 2023 dari tahun 2022, menjadi 620 EJ.

Penggunaan bahan bakar fosil meningkat 1,5% menjadi 505 EJ, yang menyumbang 81,5% dari keseluruhan bauran energi, turun 0,5% dari tahun 2022.

Penggunaan bahan bakar fosil tidak meningkat di satu negara Eropa pun pada tahun 2023.

Pembangkitan listrik meningkat sebesar 2,5% pada tahun 2023, naik sedikit dari pertumbuhan tahun sebelumnya sebesar 2,3%.

Pembangkit bahan bakar terbarukan (tidak termasuk pembangkit listrik tenaga air) naik 13% ke rekor tertinggi baru sebesar 4.748 terawatt-jam (TWh). Porsi energi terbarukan dalam keseluruhan bauran energi, tidak termasuk air, adalah sebesar 8%, naik dari 7,5% pada laporan tahun 2022.

Termasuk energi terbarukan yang menyumbang 15% dari gabungan energi global.

MINYAK

Konsumsi minyak melebihi 100 juta barel per hari pada tahun 2023 untuk pertama kalinya, menyusul kenaikan sebesar 2% dari tahun ke tahun.

Pertumbuhan pasokan minyak dipenuhi oleh produsen non-OPEC+, dengan produksi AS naik 9% pada tahun ini.

Tiongkok menyalip AS sebagai negara dengan kapasitas pengilangan terbesar di dunia pada tahun lalu sebesar 18,5 juta barel per hari, meskipun volume pengilangan masih tertinggal di belakang yaitu utilisasi 82% dibandingkan AS yang sebesar 87%.

Konsumsi bensin global mencapai 25 juta barel per hari pada tahun lalu, sedikit di atas tingkat sebelum pandemi pada tahun 2019.

Produksi biofuel meningkat sebesar 8% menjadi 2,1 juta barel per hari pada tahun 2023, didorong oleh peningkatan di Amerika Serikat dan Brasil.

Amerika Serikat, Brasil, dan Eropa menyumbang 80% konsumsi biofuel global.

GAS ALAM

Produksi dan konsumsi gas global tetap relatif datar pada tahun 2023.

Pasokan LNG naik hampir 2% menjadi 549 miliar meter kubik (bcm).

AS mengambil alih posisi Qatar sebagai pemasok LNG global terkemuka setelah peningkatan produksi sebesar 10%.

Permintaan gas Eropa secara keseluruhan turun 7% dibandingkan tahun lalu pada tahun 2023.

Pangsa Rusia dalam pasokan gas Eropa hanya 15% pada tahun 2023, dari 45% pada tahun 2021.

BATU BARA

Konsumsi batu bara mencapai angka tertinggi baru sebesar 164 EJ pada tahun 2023, naik 1,6% dibandingkan tahun lalu, didorong oleh Tiongkok dan India.

Konsumsi batu bara India melebihi konsumsi gabungan Eropa dan Amerika Utara.

Konsumsi batu bara AS turun 17% pada tahun 2023 dan berkurang setengahnya dalam dekade terakhir.

TERBARUKAN

Rekor tertinggi dalam pembangkitan energi terbarukan didorong oleh kapasitas pembangkit listrik tenaga angin dan surya yang lebih tinggi, dengan penambahan 67% lebih banyak pada kedua kategori tersebut pada tahun 2023 dibandingkan tahun 2022.

Sebanyak 74% pertumbuhan bersih pembangkit listrik secara keseluruhan berasal dari energi terbarukan.

Tiongkok menyumbang 55% dari seluruh penambahan pembangkit listrik terbarukan pada tahun 2023, dan bertanggung jawab atas 63% kapasitas baru pembangkit listrik tenaga angin dan surya global.

EMISI

Emisi meningkat sebesar 2% pada tahun ini hingga melebihi 40 gigaton.

Emisi meningkat meskipun porsi bahan bakar fosil dalam bauran energi mengalami sedikit penurunan, karena emisi dalam kategori bahan bakar fosil menjadi lebih tinggi seiring dengan meningkatnya penggunaan minyak dan batu bara dan gas yang tetap stabil.

Laporan tersebut mencatat bahwa sejak tahun 2000, emisi dari energi telah meningkat sebesar 50%. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.