Home Energy Arab Saudi Menduduki Posisi Ketiga Dalam Indeks Transisi Energi Global

Arab Saudi Menduduki Posisi Ketiga Dalam Indeks Transisi Energi Global

35
0
Arab Saudi .Menduduki Posisi Ketiga Dalam Indeks Transisi Energi Global

ENERGYWORLD.CO.ID – Arab Saudi menduduki posisi ketiga di antara negara-negara Teluk dalam Indeks Transisi Energi posisi posisi global, menurut temuan terbaru yang dirilis oleh Forum Ekonomi Dunia.

Laporan bertajuk “Mendorong Transisi Energi yang Efektif 2024” dimulai di 120 negara berdasarkan kinerja sistem energi mereka, dengan tekanan keadilan, kelestarian lingkungan, keamanan energi, dan kesiapan transisi.

Arab Saudi mencapai posisi ke-58 secara keseluruhan dengan skor ETI 55,9 dan skor kesiapan transisi 45,4, Arabnews (20/6).

Angka terakhir ini dipengaruhi oleh berbagai faktor, termasuk stabilitas kebijakan lingkungan, tingkat komitmen politik, dan iklim investasi, serta akses terhadap modal, keterlibatan konsumen, serta penerapan dan penerapan teknologi baru.

Peringkat tersebut mencerminkan kemajuan Kerajaan Arab Saudi dalam menyeimbangkan cadangan energinya dengan tujuan keberlanjutan di tengah kemajuan ekonomi global dan kemajuan teknologi.

Negara-negara di seluruh dunia sedang merombak sistem energi mereka sebagai respons terhadap komitmen global, seperti Perjanjian Paris tahun 2015, dan keputusan yang dibuat pada acara seperti COP28, yang berakhir di Dubai pada bulan Desember lalu.

Dalam beberapa tahun terakhir, negara-negara GCC telah mengumumkan tujuan nasional dan inisiatif regional yang bertujuan untuk memerangi perubahan iklim. UEA dan Oman telah berkomitmen untuk mencapai Net Zero pada tahun 2050, sementara Arab Saudi menargetkan tujuan tersebut pada tahun 2060 dan telah meluncurkan Inisiatif Hijau Timur Tengah.

Qatar memimpin negara-negara Dewan Kerja Sama Teluk dalam Indeks Transisi Energi, berada di peringkat ke-50 dengan skor 57,3. UEA menyusul dengan peringkat 52 dan skor ETI 57.

Oman menempati posisi ke-62, sedangkan Bahrain dan Kuwait masing-masing menempati posisi ke-103 dan ke-104.

Laporan tersebut menekankan kebutuhan mendesak bagi negara-negara untuk mereformasi sistem energi mereka, meningkatkan solusi energi ramah lingkungan, dan meningkatkan efisiensi untuk mencapai transisi global yang berkelanjutan.

Laporan ini menyoroti bahwa meskipun kemajuan telah dicapai, tantangan seperti ketegangan geopolitik terus berdampak pada arah transformasi ini.

“Lanskap global ditandai dengan volatilitas ekonomi, meningkatnya ketegangan geopolitik, dan pergeseran teknologi. Ketidakpastian ini tercermin dalam ETI, dimana tingkat perbaikan selama tiga tahun terakhir mengalami penurunan,” tulis laporan tersebut.

Negara-negara terkemuka dalam peringkat ETI tahun 2024 sebagian besar adalah negara-negara Eropa, dengan Swedia dan Denmark menduduki posisi teratas berkat kerangka kebijakan mereka yang kuat, investasi pada energi ramah lingkungan, dan inovasi teknologi, menurut dokumen tersebut.

Kesenjangan skor ETI antara negara maju dan negara berkembang telah berkurang, dengan adanya pergeseran nyata dalam fokus transisi energi ke negara berkembang. Meskipun ada kemajuan, investasi pada energi ramah lingkungan masih tersedia di negara-negara maju dan Tiongkok.

Laporan tersebut menekankan pentingnya dukungan finansial dari negara-negara maju untuk memfasilitasi transisi energi yang adil di negara-negara berkembang dan berkembang.

“Rata-rata skor Indeks Transisi Energi global mencapai tingkat tertinggi, dengan 107 dari 120 negara mengalami kemajuan selama dekade terakhir,” kata laporan itu.

Ketika negara-negara di seluruh dunia mengupayakan masa depan energi berkelanjutan, laporan ini menuju abad upaya bersama dalam pembuatan kebijakan: “Pesan dari ETI tahun ini jelas: tidak ada waktu yang terbuang sia-sia. Para pengambil keputusan di seluruh dunia harus bertindak tegas dan kolaboratif untuk mempercepat transisi menuju masa depan energi yang adil, aman, dan berkelanjutan.”

Arab Saudi muncul sebagai pemimpin yang proaktif dalam kebijakan transisi energi, menurut Dana Moneter Internasional (IMF) dalam sebuah laporan pada bulan Maret, ketika Kerajaan tersebut memelopori inisiatif ramah lingkungan untuk memitigasi tantangan ekonomi yang ditimbulkan oleh transformasi menuju keberlanjutan.

Studi tersebut menekankan bahwa Inisiatif Hijau Saudi, yang diluncurkan pada tahun 2021, bertujuan untuk memerangi perubahan iklim dan mengurangi emisi karbon.

Dokumen tersebut menjelaskan: “Inisiatif Hijau berpusat pada tiga tujuan, termasuk target untuk meningkatkan porsi energi terbarukan dalam pembangkitan listrik hingga 50 persen pada tahun 2030 dan penerapan teknologi ekonomi karbon sirkular, termasuk pemanfaatan dan penyimpanan penangkapan karbon.” EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.